Kompas.com - 05/06/2013, 13:19 WIB
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemeriksaan terhadap mantan Deputi Gubernur Bank Indonesia Siti Fajriah hingga kini masih mandek. Pasalnya, kondisi kesehatan Siti Fajriah masih belum memungkinkan untuk diperiksa. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah meminta pendapat pembanding (second opinion) terkait kondisi Siti itu, tetapi hasilnya masih belum diketahui.

"Hasil pemeriksaan kondisi kesehatan Siti Fajriah sementara, bahwa saat ini kondisi terperiksa adalah tidak cakap atau istilahnya tidak kompeten untuk menjalani pemeriksaan dalam rangka penyelidikan hukum, karena kesiapan fisik dan mentalnya," ujar Ketua KPK Abraham Samad di Kompleks Parlemen, Rabu (5/6/2013).

Dengan kondisi itu, Abraham mengatakan, hingga kini KPK masih belum bisa memeriksa Siti. Belum diperiksanya Siti juga menyebabkan KPK belum bisa mengeluarkan surat perintah dimulainya penyidikan terhadap Siti sebagai landasan formal penetapan tersangka.

"Kami belum bisa mengeluarkan sprindik SCF berdasarkan pemeriksaan tim dokter IDI," ungkap Abraham.

Abraham menegaskan bahwa KPK tidak pernah takut atau gentar sedikit pun untuk menetapkan orang sebagai tersangka asalkan terpenuhi dua alat bukti.

"Jangan khawatir bahwa kasus ini terus dikembangkan," ucapnya.

Abraham menyebutkan, tidak hanya kasus Century yang lama perkembangannya, masih ada kasus korupsi yang lebih lama lagi seperti kasus Damkar. Selama tiga tahun, kata Abraham, KPK baru bisa menemukan pelaku utama kasus itu, yakni Hari Sabarno.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

KPK menyidik kasus Century dengan menyatakan Deputi Gubernur Bank Indonesia Budi Mulya dan Siti Fajriah sebagai pihak yang dapat dimintai pertanggungjawaban hukum. Keduanya diduga melakukan penyalahgunaan wewenang terkait pemberian fasilitas pendanaan jangka pendek (FPJP) untuk Bank Century dan penetapan Bank Century sebagai bank gagal yang berdampak sistemik.

Hingga kini, KPK sudah memeriksa 37 orang saksi pada tahap penyidikan. Salah satu saksi yang diperiksa yakni mantan Menteri Keuangan Sri Mulyadi Indrawati beberapa waktu lalu. KPK mengaku menemukan informasi baru dari pemeriksaan itu. Abraham juga sempat menyatakan, keterangan Sri ini dapat mengungkap pelaku intelektual kasus Century, tetapi masih perlu disempurnakan dengan keterangan Budi Mulya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Kata Menkes, Ini Tiga Vaksin Covid-19 yang Disiapkan untuk Anak 5-11 Tahun

    Kata Menkes, Ini Tiga Vaksin Covid-19 yang Disiapkan untuk Anak 5-11 Tahun

    Nasional
    Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

    Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

    Nasional
    Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

    Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

    Nasional
    Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

    Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

    Nasional
    Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

    Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

    Nasional
    Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

    Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

    Nasional
    Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

    Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

    Nasional
    Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

    Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

    Nasional
    Ketua DPR Minta BSSN Segera Berbenah Pasca-peretasan

    Ketua DPR Minta BSSN Segera Berbenah Pasca-peretasan

    Nasional
    Jokowi: Kemitraan ASEAN dan Korsel Harus Fokus pada Ekonomi Hijau dan Digital

    Jokowi: Kemitraan ASEAN dan Korsel Harus Fokus pada Ekonomi Hijau dan Digital

    Nasional
    Situs Judi dan Pornografi Online belum Ditutup, Polisi Masih Lakukan Pengembangan

    Situs Judi dan Pornografi Online belum Ditutup, Polisi Masih Lakukan Pengembangan

    Nasional
    Di KTT, Jokowi Sebut ASEAN Tak Ingin Terjebak Rivalitas dengan China

    Di KTT, Jokowi Sebut ASEAN Tak Ingin Terjebak Rivalitas dengan China

    Nasional
    Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

    Dewas Proses Laporan Novel terhadap Lili Pintauli Terkait Dugaan Pelanggaran Etik

    Nasional
    Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

    Pemerintah Diminta Kaji Lagi Rencana PCR Jadi Syarat Semua Moda Transportasi

    Nasional
    Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

    Wamenkes Minta Masyarakat Tak Larut dalam Euforia Penurunan Kasus Covid-19

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.