BIN Akui Kecolongan

Kompas.com - 17/07/2009, 16:47 WIB
Editor

JAKARTA, KOMPAS.com — Badan Intelijen Negara (BIN) mengakui kecolongan atas insiden meledaknya bom di Hotel JW Marriott dan Ritz-Carlton, Jakarta, Jumat (17/7) ini.

"Kejadian ini sama sekali tidak terdeteksi oleh kita. Begini saja, pengamanan sudah begitu cukup kuat di hotel tetapi masih bisa lolos. Soal kebobolan kapan saja bisa. Bukan negara kita saja, yang super power saja bisa kebobolan," kata Kepala BIN Syamsir Siregar ketika ditemui di Rumah Sakit Metropolitan Medical Centre (MMC), Jakarta, Jumat (17/7).

Ia menegaskan, status Jakarta saat ini dalam kondisi aman, tetapi masih ada hal-hal yang memang mecurigakan. Kendati demikian, BIN tidak meningkatkan status siaga serta tidak memperketat pengamanannya."Hanya siaga pemilu saja. Tetapi temuan di lapangan ada. Tidak usah saya kasih tahu siapa dia (tersangka) itu masih dalam rahasia kami," ujarnya.

Terkait kabar bahwa sebelumnya Australia telah mengingatkan tentang Jamaah Islamiah yang akan beraksi kembali, Syamsir membantahnya. Ia menegaskan tidak ada peringatan apa pun yang masuk ke pihaknya.

"Kapan memperingatkan, kau ngarang saja. Tidak ada itu. Kau tanya saja sama asingnya. Kalau tentang kebobolan, memangnya aku Tuhan," tegasnya.

Ia menjelaskan, kejadian ini tidak menunjukkan pada agama tertentu atau pun kelompok tertentu.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X