18 Juta Anggota Jemaah Majelis Taklim se-Indonesia Dukung JK-Win

Kompas.com - 22/06/2009, 17:03 WIB
Editor

BEKASI, KOMPAS.com — Pasangan capres-cawapres Jusuf Kalla dan Wiranto mendapat dukungan sekitar 18 juta ibu yang tergabung dalam majelis taklim di seluruh Indonesia pada Pilpres 8 Juli 2009.

Ketua Umum Badan Kontak Majelis Taklim (BKMT) Tuti Alawiyah di sela-sela kampanye dialogis cawapres Wiranto di Bekasi, Senin (22/6), mengatakan, dukungan bulat tersebut dikristalkan pada saat Rakernas BKMT yang diikuti pengurus dari 31 provinsi di Indonesia.

Tuti yang juga mantan Menteri Negara Peranan Wanita itu menegaskan, anggota organisasi yang sudah berumur 28 tahun itu bukan diajak berpolitik praktis, tetapi lebih kepada tuntunan agama untuk memilih presiden dan wakil presiden yang bisa membawa aspirasi umat Islam dengan pemahaman keislamannya yang baik.

"Dalam pemilu legislatif lalu kita tidak menyatakan mendukung seseorang dan kita persilakan ke masing-masing pribadi untuk menentukan siapa calon yang dianggap paling pantas," ujar Rektor Universitas Islam As Syafiiyah itu.

Tuti tidak bisa menggambarkan berapa persen dari 18 juta anggota majelis BKMT tersebut yang akan manut pada putusan Rakernas untuk mendukung Jusuf Kalla dan Wiranto tersebut.

Ia menyatakan, ibu-ibu majelis taklim cukup kompak dalam menindaklanjuti hasil kesepakatan yang dibuat oleh pengurus wilayah dan pengurus pusat yang dituangkan dalam sebuah kesepakatan itu. "Dukungan itu dinyatakan dalam bentuk kesepakatan Permata (Persatuan Majelis Taklim). Tentunya tidak sekadar memilih di atas kertas saja, tapi juga dilakukan pada saat hari ’H’ pemilihan nanti," ujar Tuti.

Ia menyatakan, kepribadian istri capres dan cawapres pasangan nomor tiga tersebut juga sangat menyentuh ibu-ibu majelis taklim yang sangat menghargai identitas keislaman mereka dengan melaksanakan perintah agama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam memilih pemimpin, kata Tuti, agama telah memberikan tuntunan bahwa pemimpin haruslah orang-orang yang mampu membawa kemaslahatan umat dan menyejahterakan rakyat melalui kemampuan si pemimpin dalam mengelaborasikan potensi sumber daya yang dimiliki Indonesia.

Ia juga menegaskan, orang yang sebelumnya tidak ikut berperan serta dalam pemilu legislatif setidaknya bisa mendapat inspirasi dari dukungan BKMT terhadap pasangan calon nomor tiga tersebut. 

"Kita terus menyosialisasikan hasil rakernas untuk memenangkan pasangan JK-Wiranto tersebut. Makin banyak dukungan dari ibu-ibu majelis taklim kontribusi pemenangan pasangan tersebut makin besar, mengingat jumlah anggota pengajian sangat signifikan," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru, Sido Muncul Salurkan Produk Senilai Rp 210 Juta

Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru, Sido Muncul Salurkan Produk Senilai Rp 210 Juta

BrandzView
Pemerintah Diharapkan Segera Kirim Surpres Pembahasan RUU TPKS

Pemerintah Diharapkan Segera Kirim Surpres Pembahasan RUU TPKS

Nasional
Kementerian PPPA: Kasus Kekerasan Anak Meningkat, Paling Banyak Kekerasan Seksual

Kementerian PPPA: Kasus Kekerasan Anak Meningkat, Paling Banyak Kekerasan Seksual

Nasional
Dua Tahun Dikhawatirkan Terlalu Cepat untuk Perbaikan UU Cipta Kerja

Dua Tahun Dikhawatirkan Terlalu Cepat untuk Perbaikan UU Cipta Kerja

Nasional
Tindak Lanjuti Laporan soal Fadli Zon, MKD Bakal Gelar Rapat Pleno

Tindak Lanjuti Laporan soal Fadli Zon, MKD Bakal Gelar Rapat Pleno

Nasional
UPDATE 8 Desember: 378.197 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 0,09 Persen

UPDATE 8 Desember: 378.197 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate dengan PCR 0,09 Persen

Nasional
UPDATE 8 Desember: Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jabar

UPDATE 8 Desember: Sebaran 264 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jabar

Nasional
Eijkman: Belum Ada Laboratorium WGS yang Laporkan Varian Omicron

Eijkman: Belum Ada Laboratorium WGS yang Laporkan Varian Omicron

Nasional
KSP: 4 Orang di Kabupaten Bekasi Terinfeksi Varian Delta, Bukan Omicron

KSP: 4 Orang di Kabupaten Bekasi Terinfeksi Varian Delta, Bukan Omicron

Nasional
UPDATE 8 Desember: Ada 5.861 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE 8 Desember: Ada 5.861 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 8 Desember: Bertambah 351, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.109.068

UPDATE 8 Desember: Bertambah 351, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.109.068

Nasional
UPDATE 8 Desember: Ada 5.363 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 8 Desember: Ada 5.363 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 8 Desember 2021: Bertambah 16, Pasien Covid-19 yang Meninggal Dunia Kini 143.909

UPDATE 8 Desember 2021: Bertambah 16, Pasien Covid-19 yang Meninggal Dunia Kini 143.909

Nasional
UPDATE: Bertambah 264, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.258.340

UPDATE: Bertambah 264, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.258.340

Nasional
Kata Farmalab soal Kabar Varian Corona Omicron Terdeteksi di Kabupaten Bekasi

Kata Farmalab soal Kabar Varian Corona Omicron Terdeteksi di Kabupaten Bekasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.