Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Skenario Pilkada Jakarta 2024, Anies Versus Gerindra

Kompas.com - 24/05/2024, 14:46 WIB
Novianti Setuningsih

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin menyebut bahwa pertarungan di pemilihan kepala daerah (Pilkada) Jakarta 2024 bakal menarik apabila Anies Baswedan kembali maju menjadi calon gubernur.

Sebab, menurut Ujang, Partai Gerindra dan Presiden RI terpilih periode 2024-2029 Prabowo Subianto juga memiliki kepentingan atau atensi dengan Jakarta sebagai salah satu daerah yang memiliki basis massa dan strategis.

Kemudian, Gerindra disebut sangat kecil kemungkinannya kembali mendukung Anies di Pilkada Jakarta 2024.

“Saya meyakini Gerindra ini punya atensi khusus di DKI dan Pak Prabowo sebagai presiden terpilih yakin akan mendukung kadernya di DKI. Mungkin pertarungannya yang menarik adalah di situ. Pertarungan Anies seandainya maju dengan kekuatan Gerindra yang menurut saya sudah jadi partai pemerintah nanti,” ujar Ujang dalam diskusi di Kompas TV yang dikutip pada Jumat (24/5/2024).

Baca juga: PDI-P Sebut Anies Belum Bangun Komunikasi Terkait Pilkada Jakarta

Oleh karena itu, dia meyakini bahwa Gerindra bakal mengusung kader sendiri untuk maju di Pilkada Jakarta 2024.

Ujang menyebut, ada dua nama kader Gerindra yang mungkin bakal dipertimbangkan diusung dalam Pilkada Jakarta 2024, yakni Rahayu Saraswati Dhirakanya Djojohadikusumo dan Budisatrio Djiwandono.

Dia mengatakan, pertarungan di Pilkada Jakarta 2024 menjadi menarik apabila Anies Baswedan yang kembali maju akan melawan kekuatan Gerindra.

Menurut Ujang, Anies sudah memiliki modal yang sangat baik di Jakarta sebagai petahana, yakni popularitas, elektabilitas, isi tas, dan akseptabilitas atau penerimaan.

Baca juga: Mencuat Usulan Dukung Anies Maju Pilkada Jakarta dari Internal, PKS Segera Bahas

Untuk itu, dia mengatakan, siapa pun kader yang akhirnya diusung oleh Partai Gerindra harus mampu menandingi Anies Baswedan yang sudah memiliki modal bagus di Jakarta.

Namun, Direktur Eksekutif Indonesia Political Review (IPR) ini menyebut, bukan tidak mungkin kader Gerindra menyaingin Anies Baswedan karena masih ada waktu hingga waktu pendaftaran calon gubernur dan calon wakil gubernur di Pilkada 2024 pada bulan Agustus.

“Saya melihat ketika elektabilitas Anies tinggi maka harus ada lawan yang sepadan. Apakah misalkan Saras atau Budi jadi lawan sepadan, maka harus dilihat dari perjalanan yang bulan Mei-Juni sampai Agustus karena pendaftaran di bulan Agustus. Harus dikalkulasi secara raisonal elektabilitasnya seperti apa. Kalau nanti elektabilitasnya tinggi, ya berpotensi untuk bisa menyaingi (Anies),” kata Ujang.

Baca juga: Pernah Dukung Anies pada Pilkada DKI 2017, Gerindra: Itu Sejarah, Ini Sejarah Baru

Hanya saja, dia mengingatkan bahwa potensi menggunakan kekuasaan juga bisa terjadi di Pilkada Jakarta 2024 apabila tidak ada kader Gerindra yang berdasarkan perhitungan mampu menandingi Anies Baswedan.

“Ketika Partai Gerindra punya atensi, ketika misalkan katakanlah Saras atau Budi didorong maka ini kan soal kekuasaan. Kekuasaan itu kan yang enggak mungkin bisa mungkin, yang kalah juga bisa menang kan gitu,” ujarnya.

"Oleh karena itu, dalam konteks di Jakarta pun seandainya didukung oleh kekuasaan potensi bersaingnya juga bisa walaupun elektabilitasnya kalah dari Anies," kata Ujang melanjutkan.

Untuk itu, Ujang mendorong agar pertarungan dalam Pilkada Jakarta nantinya dilakukan dengan sehat. Terutama, apabila Anies Baswedan benar maju dan akan melawan kekuatan Gerindra.

Baca juga: Sudirman Said Siap Bersaing dengan Anies Rebutkan Kursi Jakarta 1

Halaman:


Terkini Lainnya

PKS Sebut Nasdem Beri Sinyal Dukung Anies-Sohibul di Pilkada Jakarta

PKS Sebut Nasdem Beri Sinyal Dukung Anies-Sohibul di Pilkada Jakarta

Nasional
Banggar DPR Tak Masalah Pemerintah Anggarkan Rp 71 Triliun untuk Makan Siang Gratis

Banggar DPR Tak Masalah Pemerintah Anggarkan Rp 71 Triliun untuk Makan Siang Gratis

Nasional
Mentan Curhat ke Jokowi Sering Diteriaki Brengsek dan Pembohong oleh Petani

Mentan Curhat ke Jokowi Sering Diteriaki Brengsek dan Pembohong oleh Petani

Nasional
TNI dan Militer Italia Buka Kemungkinan Kerja Sama di Bidang Siber

TNI dan Militer Italia Buka Kemungkinan Kerja Sama di Bidang Siber

Nasional
Komnas HAM Sebut Polda Sumbar Initimidatif karena Cari Orang yang Viralkan Dugaan Polisi Aniaya Afif Maulana

Komnas HAM Sebut Polda Sumbar Initimidatif karena Cari Orang yang Viralkan Dugaan Polisi Aniaya Afif Maulana

Nasional
Batal Jadikan Sohibul Iman Cagub di Pilkada DKI, PKS: Kami Realistis

Batal Jadikan Sohibul Iman Cagub di Pilkada DKI, PKS: Kami Realistis

Nasional
Panglima TNI Temui Kepala Staf Pertahanan Italia, Bahas Rencana Kapal ITS Amerigo Vespucci Merapat ke RI

Panglima TNI Temui Kepala Staf Pertahanan Italia, Bahas Rencana Kapal ITS Amerigo Vespucci Merapat ke RI

Nasional
PKS Buka Pintu Koalisi dengan PDI-P untuk Usung Anies-Sohibul Iman di Jakarta

PKS Buka Pintu Koalisi dengan PDI-P untuk Usung Anies-Sohibul Iman di Jakarta

Nasional
Nilai Putusan Bebas Gazalba Janggal, Ketua KPK: Bau Anyir Semua Orang Bisa Cium, Apalagi KPK

Nilai Putusan Bebas Gazalba Janggal, Ketua KPK: Bau Anyir Semua Orang Bisa Cium, Apalagi KPK

Nasional
Gerindra Pastikan Prabowo Bakal Serius Wujudkan Swasembada Pangan-Makan Bergizi Gratis, Bukan Cuma Militer

Gerindra Pastikan Prabowo Bakal Serius Wujudkan Swasembada Pangan-Makan Bergizi Gratis, Bukan Cuma Militer

Nasional
PKS Ingin Tutup Peluang Cawagub Anies Berasal dari PDI-P

PKS Ingin Tutup Peluang Cawagub Anies Berasal dari PDI-P

Nasional
Komnas HAM Sebut Afif Maulana Diduga Ditendang Polisi, Akibatnya 5 Tulang Rusuk Patah

Komnas HAM Sebut Afif Maulana Diduga Ditendang Polisi, Akibatnya 5 Tulang Rusuk Patah

Nasional
KPK Minta Pengadilan Tipikor Ganti Majelis Hakim yang Sidangkan Lagi Kasus Gazalba Saleh

KPK Minta Pengadilan Tipikor Ganti Majelis Hakim yang Sidangkan Lagi Kasus Gazalba Saleh

Nasional
Diusung Jadi Cawagub Anies, Sohibul Ngaku Tak Takut Lawan Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Diusung Jadi Cawagub Anies, Sohibul Ngaku Tak Takut Lawan Ridwan Kamil di Pilkada Jakarta

Nasional
Kemenko Polhukam Jadwalkan Audiensi dengan Pihak Pegi Setiawan

Kemenko Polhukam Jadwalkan Audiensi dengan Pihak Pegi Setiawan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com