Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Di Universität Hamburg Jerman, Risma Ceritakan Kepemimpinannya Sebagai Walkot dan Mensos

Kompas.com - 18/04/2024, 16:43 WIB
Inang Sh ,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini memberikan kuliah umum di Universität Hamburg, Jerman.

Kuliah umum bertema “Posisi Perempuan dalam Kepemimpinan Sosio Politik dalam Masyarakat Indonesia” itu digelar di Asien-Afrika Institut, Universität Hamburg, Jerman, Jumat (12/4/2024).

Risma yang mendapat pengakuan sebagai pemimpin perempuan yang berhasil dari Universität Hamburg, Jerman ini memaparkan bagaimana dia menjadi pemimpin perempuan saat menjabat sebagai Wali Kota (Walkot) Surabaya dan Mensos Republik Indonesia (RI).

Dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (18/4/2024), Risma memulai kuliah umum tersebut dengan menjelaskan proses menjadi Walkot Surabaya yang terpilih tanpa politik uang sama sekali. 

Bahkan, Risma tidak berkampanye sama sekali untuk periode kedua pada 2016. Dia berprinsip tidak memasang baliho.

Baca juga: Lebaran di KBRI Paris, Risma Berbagi Cerita dan Promosikan Produk Lokal

Menurutnya, jika dia terpilih, keberhasilan tersebut benar-benar dikehendaki rakyat, bukan karena rekayasa. 

Selama memimpin Surabaya, Risma menekankan bahwa mandatnya berasal dari rakyat sehingga orientasinya adalah memberikan manfaat kepada warga Kota Surabaya sebesar-besarnya dan berusaha adil bagi semua warga. 

Tanpa keadilan, warga akan berpaling dan tidak bisa untuk diatur. Keberpihakan Risma pada warga kota juga dijelaskan bagaimana mengayomi “bonek”, julukan suporter sepak bola Surabaya.

Politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) itu juga memprioritaskan program-program yang menjadi kebutuhan warga dan terukur. 

Dia mencontohkan program-program tersebut, seperti pembenahan drainase sampai Surabaya bebas banjir, pembangunan jalan sampai mengurangi kemacetan, dan city surveillance sampai terwujudnya tertib lalu lintas.

Baca juga: Penjelasan Mensos Risma tentang Penanganan Bencana Jadi Kesimpulan Forum Infrastruktur OECD

Ada juga program pemberdayaan ekonomi untuk warga sampai mentas dari kemiskinan. Bahkan, beberapa di antaranya menjadi miliarder.

Risma juga menggelar pelatihan-pelatihan berdampak ekonomi di sekolah-sekolah agar para orang tua siswa pada kelompok tertentu tidak memandang sekolah sebagai kesia-siaan. 

Selain pembangunan ekonomi, perubahan perilaku warga Surabaya yang bertemperamen keras kini menjadi tertib di jalan dan sadar lingkungan sehingga kasus kekerasan berkurang.

Risma sebagai Mensos

Lebih lanjut, Risma menceritakan apa yang dikerjakan di Kementerian Sosial (Kemensos). 

Salah satunya adalah inovasi teknis dalam menangani dampak bencana, seperti lumbung sosial dan pemberdayaan ekonomi bagi masyarakat miskin.

Baca juga: Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Halaman:


Terkini Lainnya

BPIP Siapkan Paskibraka Nasional untuk Harlah Pancasila 1 Juni

BPIP Siapkan Paskibraka Nasional untuk Harlah Pancasila 1 Juni

Nasional
Jaksa Agung Mutasi 78 Eselon II, Ada Kapuspenkum dan 16 Kajati

Jaksa Agung Mutasi 78 Eselon II, Ada Kapuspenkum dan 16 Kajati

Nasional
Hari Ke-14 Haji 2024: Sebanyak 90.132 Jemaah Tiba di Saudi, 11 Orang Wafat

Hari Ke-14 Haji 2024: Sebanyak 90.132 Jemaah Tiba di Saudi, 11 Orang Wafat

Nasional
Di Tengah Rakernas PDI-P, Jokowi Liburan ke Borobudur Bareng Anak-Cucu

Di Tengah Rakernas PDI-P, Jokowi Liburan ke Borobudur Bareng Anak-Cucu

Nasional
DPR Sampaikan Poin Penting dalam World Water Forum ke-10 di Bali

DPR Sampaikan Poin Penting dalam World Water Forum ke-10 di Bali

Nasional
Ahok Mengaku Ditawari PDI-P Maju Pilgub Sumut

Ahok Mengaku Ditawari PDI-P Maju Pilgub Sumut

Nasional
Sadar Diri, PDI-P Cuma Incar Kursi Cawagub di Pilkada Jabar

Sadar Diri, PDI-P Cuma Incar Kursi Cawagub di Pilkada Jabar

Nasional
Tersandung Kasus Pemalsuan Surat, Pj Wali Kota Tanjungpinang Diganti

Tersandung Kasus Pemalsuan Surat, Pj Wali Kota Tanjungpinang Diganti

Nasional
Nasdem dan PKB Diprediksi Dapat 2 Jatah Kursi Menteri dari Prabowo

Nasdem dan PKB Diprediksi Dapat 2 Jatah Kursi Menteri dari Prabowo

Nasional
Hari ke-2 Rakernas PDI-P, Jokowi Masih di Yogyakarta, Gowes Bareng Jan Ethes...

Hari ke-2 Rakernas PDI-P, Jokowi Masih di Yogyakarta, Gowes Bareng Jan Ethes...

Nasional
Refleksi 26 Tahun Reformasi: Perbaiki Penegakan Hukum dan Pendidikan Terjangkau

Refleksi 26 Tahun Reformasi: Perbaiki Penegakan Hukum dan Pendidikan Terjangkau

Nasional
Diajak Jokowi Keliling Malioboro, Jan Ethes Bagi-bagi Kaus ke Warga

Diajak Jokowi Keliling Malioboro, Jan Ethes Bagi-bagi Kaus ke Warga

Nasional
Gerindra Minta soal Jatah Menteri Partai yang Baru Gabung Prabowo Jangan Jadi Polemik

Gerindra Minta soal Jatah Menteri Partai yang Baru Gabung Prabowo Jangan Jadi Polemik

Nasional
Gerindra: Nasdem Sama dengan Partai Koalisi yang Lebih Dulu Gabung, Hormati Hak Prerogatif Prabowo

Gerindra: Nasdem Sama dengan Partai Koalisi yang Lebih Dulu Gabung, Hormati Hak Prerogatif Prabowo

Nasional
Pengamat: Sangat Mungkin Partai yang Tak Berkeringat Dukung Prabowo-Gibran Dapat Jatah Menteri

Pengamat: Sangat Mungkin Partai yang Tak Berkeringat Dukung Prabowo-Gibran Dapat Jatah Menteri

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com