Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Tingkatkan Layanan JKK, BPJS Ketenagakerjaan dan Pusrehab Kemenhan Jalin Komitmen Bersama

Kompas.com - 13/12/2023, 21:12 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan (BPJamsostek) menjalin komitmen dengan Pusat Rehabilitasi (Pusrehab) Kementerian Pertahanan (Kemenhan) Republik Indonesia (RI) di Rumah Sakit (RS) Dr Suyoto.

Kerja sama tersebut dilakukan dalam rangka memperluas dan meningkatkan kualitas pelayanan program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) kepada peserta BPJS Ketenagakerjaan yang membutuhkan rehabilitasi pasca mengalami kecelakaan kerja atau penyakit akibat kerja.

Adapun komitmen kedua pihak tersebut terjalin bertepatan dengan peringatan Hari Disabilitas Internasional yang digelar oleh Kementerian Investasi/adan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dan Kemenhan RI dengan tema “Kesempatan Berusaha Melalui Kemitraan Dan Keadilan Bagi Pelaku Usaha Disabilitas”.

Sinergi yang tertuang dalam komitmen bersama itu ditandatangani oleh Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan Roswita Nilakurnia dan Kepala Pusrehab Kemenhan dr Daniel Lumadyo Wartoadi, Selasa (12/12/2023).

Baca juga: 38 Persen Pekerja Formal adalah Generasi Sandwich

Dalam acara tersebut, Sekretaris Utama Kementerian Investasi/BKPM Ikmal Lukman berharap, kolaborasi antara pihaknya, Kemenhan, dan BPJS Ketenagakerjaan dapat memberikan masa depan yang lebih meyakinkan bagi para pegawai atau pekerja yang mengalami kecelakaan kerja.

Ia menyebutkan bahwa selama ini banyak pekerja yang mengalami kecelakaan kerja dan berharap dapat kembali bekerja.

“Namun, pada kenyataannya, tidak semua dari mereka (pekerja) dapat kembali bekerja di sektor formal,” imbuh Ikmal dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (13/12/2023).

Oleh karena itu, lanjut dia, kolaborasi antara BPJS Ketenagakerjaan dan Pusrehab Kemenhan Dr Suyoto menjadi sangat penting untuk kembali meningkatkan produktivitas dan rasa percaya diri para pekerja.

Buka peluang peroleh NIB dari Kementerian Investasi/BKPM

Selaras dengan hal tersebut, Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan Roswita Nilakurnia mengungkapkan bahwa kerja sama dengan Pusrehab RS Dr Suyoto dalam program JKK, Return to Work (RTW), ymencakup pemberian pelatihan wirausaha bagi pekerja disabilitas pasca JKK/RTW, membuka peluang untuk memperoleh Nomor Induk Berusaha (NIB) dari Kementerian Investasi/BKPM.

Hal tersebut, kata dia, diharapkan dapat memberdayakan kembali pekerja untuk kembali bekerja di tempat asal atau bahkan bekerja mandiri.

Roswita mengatakan bahwa program tersebut akan menjamin para pekerja yang mengalami kecelakaan kerja supaya mendapatkan manfaat berupa perawatan, rehabilitasi, dan pelatihan hingga akhirnya mampu kembali bekerja atau berwirausaha.

“Dengan adanya kemudahan akses untuk mendapatkan NIB bagi pekerja disabilitas adalah bukti kehadiran negara bagi seluruh pekerja Indonesia. Hal ini akan mendorong pekerja disabilitas untuk menjadi mandiri, mendaftar sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan, sehingga nantinya tercipta kesinambungan perlindungan jaminan sosial bagi mereka,” ucap Roswita.

Baca juga: Tangani Kemiskinan Ekstrem dan Stunting, Al Muktabar Salurkan Bantuan dan Jaminan Sosial Pangan untuk Warga

Roswita mengungkapkan, berdasarkan data yang terhimpun hingga Oktober 2023, BPJS Ketenagakerjaan telah memberikan manfaat JKK RTW kepada 1.763 peserta.

Dari jumlah tersebut, kata dia, sebanyak 1.524 peserta atau 86 persen telah berhasil kembali bekerja. Rasio kembali bekerja ini merupakan yang tertinggi jika dibandingkan dengan program jaminan sosial sejenis di wilayah Asia.

“Dengan komitmen bersama yang kami jalin bersama Pusrehab Kemenhan RS Dr Suyoto ini, diharapkan mampu meningkatkan pemberdayaan RTW, sehingga layanan yang diterima oleh peserta BPJS Ketenagakerjaan yang mengalami disabilitas akibat risiko kecelakaan kerja atau penyakit akibat kerja dapat lebih komprehensif dan terpadu,” ujar Roswita.

Komitmen luar biasa yang ditunjukkan oleh BPJS Ketenagakerjaan telah diakui oleh International Social Security Association (ISSA) melalui ISSA Certificate of Excellence in Social Security Administration for Return to Work (RTW) pada 2019, dan ISSA Guidelines on Return to Work and Reintegration pada 2022.

Baca juga: Pemerintah Dorong Modul Jamsos Diajarkan di SMA, BPJS Ketenagakerjaan: Langkah Baik

Di akhir keterangannya, Roswita menekankan bahwa BPJS Ketenagakerjaan senantiasa hadir untuk melindungi seluruh pekerja, baik di sektor formal maupun informal, termasuk pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), atlet, dan beragam profesi lainnya.

Oleh karena itu, kata dia, kerja sama yang terjalin dengan Pusrehab Kemenhan RS Dr Suyoto menjadi penting untuk meningkatkan kualitas layanan bagi para peserta.

“Ke depan, kami akan berupaya agar kualitas layanan BPJS Ketenagakerjaan terus tumbuh secara berkelanjutan (sustainable growth) sehingga seluruh pekerja Indonesia bisa Kerja Keras Bebas Cemas, dan memiliki hidup yang sejahtera,” tutur Roswita.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Penjelasan Habiburokhman soal Adanya Anggota DPR Main Judi 'Online'

Penjelasan Habiburokhman soal Adanya Anggota DPR Main Judi "Online"

Nasional
Airlangga Sebut Kemenko Perekonomian Pindah ke IKN jika Kantornya Sudah Siap

Airlangga Sebut Kemenko Perekonomian Pindah ke IKN jika Kantornya Sudah Siap

Nasional
Jemaah Haji Sambut Gembira Saat Hujan Turun di Mekkah, di Tengah Peringatan Cuaca Panas

Jemaah Haji Sambut Gembira Saat Hujan Turun di Mekkah, di Tengah Peringatan Cuaca Panas

Nasional
PPP Pastikan Agenda Muktamar untuk Pergantian Pemimpin Berlangsung Tahun 2025

PPP Pastikan Agenda Muktamar untuk Pergantian Pemimpin Berlangsung Tahun 2025

Nasional
Jemaah Haji dengan Risiko Tinggi dan Lansia Diimbau Badal Lontar Jumrah

Jemaah Haji dengan Risiko Tinggi dan Lansia Diimbau Badal Lontar Jumrah

Nasional
Idul Adha, Puan Maharani: Tingkatkan Kepedulian dan Gotong Royong

Idul Adha, Puan Maharani: Tingkatkan Kepedulian dan Gotong Royong

Nasional
Timwas Haji DPR: Tenda Jemaah Haji Indonesia Tidak Sesuai Maktab, Banyak yang Terusir

Timwas Haji DPR: Tenda Jemaah Haji Indonesia Tidak Sesuai Maktab, Banyak yang Terusir

Nasional
Sikap Golkar Ingin Ridwan Kamil Maju di Pilkada Jabar Ketimbang Jakarta Dinilai Realistis

Sikap Golkar Ingin Ridwan Kamil Maju di Pilkada Jabar Ketimbang Jakarta Dinilai Realistis

Nasional
Masalah Haji Terus Berulang, Timwas Haji DPR Usulkan Penbentukan Pansus

Masalah Haji Terus Berulang, Timwas Haji DPR Usulkan Penbentukan Pansus

Nasional
Cuaca Panas Ekstrem di Arab Saudi, Jemaah Haji Diimbau Tak Lontar Jumrah Sebelum Pukul 16.00

Cuaca Panas Ekstrem di Arab Saudi, Jemaah Haji Diimbau Tak Lontar Jumrah Sebelum Pukul 16.00

Nasional
Wapres Ma'ruf Dorong Kegiatan Kurban Terus Dijaga, Sebut Warga Non-Muslim Ikut Berkurban di Masjid Istiqlal

Wapres Ma'ruf Dorong Kegiatan Kurban Terus Dijaga, Sebut Warga Non-Muslim Ikut Berkurban di Masjid Istiqlal

Nasional
Semarak Perayaan Idul Adha 1445 H, DPC PDIP di 38 Daerah Jatim Sembelih Hewan Kurban

Semarak Perayaan Idul Adha 1445 H, DPC PDIP di 38 Daerah Jatim Sembelih Hewan Kurban

Nasional
Pelindo Petikemas Salurkan 215 Hewan Kurban untuk Masyarakat

Pelindo Petikemas Salurkan 215 Hewan Kurban untuk Masyarakat

Nasional
Gus Muhaimin: Timwas Haji DPR Sampaikan Penyelenggaraan Haji 2024 Alami Berbagai Masalah

Gus Muhaimin: Timwas Haji DPR Sampaikan Penyelenggaraan Haji 2024 Alami Berbagai Masalah

Nasional
DPD PDI-P Usulkan Nama Anies di Pilkada Jakarta, Ganjar: Seandainya Tidak Cocok, Tak Usah Dipaksakan

DPD PDI-P Usulkan Nama Anies di Pilkada Jakarta, Ganjar: Seandainya Tidak Cocok, Tak Usah Dipaksakan

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com