Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tak Mau Jilat Ludah Sendiri, Eks Ketua KPK Agus Rahardjo Pilih Maju Caleg DPD RI

Kompas.com - 19/05/2023, 17:29 WIB
Syakirun Ni'am,
Novianti Setuningsih

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) periode 2015-2019, Agus Rahardjo mengaku memilih maju sebagai bakal calon Dewan Pimpinan Daerah (DPD) RI karena tak mau menjilat ludah sendiri.

Agus Rahardjo diketahui menjadi bakal calon anggota DPD RI dari Jawa Timur.

Ia mengaku pernah memberikan ceramah di partai politik. Saat itu, ia berpesan agar kaderisasi harus dilakukan dengan baik.

“Kader partai yang potensial (memiliki) dedikasi, performance, dan integritas bagus, jangan di disalip oleh orang kaya, artis atau mantan pejabat,” kata Agus saat dihubungi, Jumat (19/5/2023).

“Lha kalau saya maju (dari partai politik) kan seperti jilat ludah saya sendiri,” ujarnya lagi.

Baca juga: Mantan Ketua KPK Agus Rahardjo, La Nyalla, dan Emilia Contessa Daftar Caleg DPD RI dari Jatim

Sebagaimana diketahui, Komisi Pemilihan Umum (KPU) mensyaratkan calon anggota DPR RI harus mendapatkan surat keputusan (SK) dari pengurus partai politik yang mengusungnya.

Menurut Agus, setiap orang memiliki kewajiban untuk memberikan kontribusi dalam memajukan dan mensejahterakan negara.

Untuk bisa mewujudkan Indonesia yang maju dan berjaya pada tahun 2045 atau 100 tahun pasca proklamasi kemerdekaan, terdapat banyak hal yang masih harus dibenahi. Di antaranya adalah persoalan antikorupsi dan pemerintahan.

“Saya memilih berkontribusi lewat DPD RI,” kata Agus Rahardjo.

Sebelumnya, beredar pamflet digital di media sosial yang memuat gambar Agus Rahardjo tengah mengepakkan tangan dengan tulisan “Calon Anggota DPD RI dari Jawa Timur”.

Dalam poster itu tertulis seruan menuju masyarakat antikorupsi dan tagar “wani jujur hebat”.

Baca juga: Agus Rahardjo Jadi Penasihat Kapolri Bersama Hendardi, Nur Kholis, dan 14 Orang Lain

Tersemat juga keterangan Agus Rahardjo sebagai Ketua KPK RI 2015-2019 dan Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) RI 2010-2015.

Dalam catatan Kompas.com pada masa kepemimpinan Agus Rahardjo, KPK menangani beberapa kasus besar.

Di antaranya adalah korupsi megaproyek e-KTP pada 2017 yang membuat negara rugi Rp 2,3 triliun.

KPK pun menyeret sejumlah politikus besar dan pejabat tinggi pemerintah ke jeruji besi. Mereka antara lain, eks Ketua DPR RI, Setya Novanto; mantan anggota DPR Miryam S Haryani; dan dua mantan pejabat Kementerian Dalam Negeri, Irman dan Sugiharto.

Kasus lainnya adalah korupsi proyek PLTU Riau yang diusut pada 2018. Perkara ini menyeret mantan Wakil Ketua Komisi VII DPR, Eni Maulani Saragih; mantan Menteri Sosial, Idrus Marham; dan mantan Dirut PLN, Sofyan Basir.

Namun, Sofyan Basir divonis bebas karena dinilai tidak terbukti bersalah.

Kasus lainnya adalah korupsi pejabat Badan Keamanan Laut (Bakamla) dan pengadaan mesin pesawat Airbus di PT Garuda Indonesia yang menyeret Direktur Utama Garuda, Emirsyah Satar.

Baca juga: Para Pembesar yang Dijerat KPK di Era Agus Rahardjo Dkk

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Airlangga Yakin Terpilih Kembali Jadi Ketum Golkar Secara Aklamasi

Airlangga Yakin Terpilih Kembali Jadi Ketum Golkar Secara Aklamasi

Nasional
Diberi Tugas Maju Pilkada Banten, Airin Ucapkan Terima Kasih ke Airlangga

Diberi Tugas Maju Pilkada Banten, Airin Ucapkan Terima Kasih ke Airlangga

Nasional
PKS: Pasangan Sohibul Iman untuk Pilkada Jakarta Tunggu Koalisi Terbentuk

PKS: Pasangan Sohibul Iman untuk Pilkada Jakarta Tunggu Koalisi Terbentuk

Nasional
Optimalkan Pengelolaan, Kemenag Siapkan Peta Jalan Zakat Nasional 2025-2045

Optimalkan Pengelolaan, Kemenag Siapkan Peta Jalan Zakat Nasional 2025-2045

Nasional
Golkar Tugaskan Airin Rachmi Diany jadi Calon Gubernur Banten

Golkar Tugaskan Airin Rachmi Diany jadi Calon Gubernur Banten

Nasional
PP KPPG Dukung Airlangga Hartarto Kembali Jadi Ketum Partai Golkar

PP KPPG Dukung Airlangga Hartarto Kembali Jadi Ketum Partai Golkar

Nasional
Usung La Nyalla, Nono, Elviana, dan Tamsil, Fahira Idris: DPD Butuh Banyak Terobosan

Usung La Nyalla, Nono, Elviana, dan Tamsil, Fahira Idris: DPD Butuh Banyak Terobosan

Nasional
VoB Bakal Sampaikan Kritik Genosida Hingga Lingkungan di Glastonbury Festival

VoB Bakal Sampaikan Kritik Genosida Hingga Lingkungan di Glastonbury Festival

Nasional
La Nyalla Sebut Amendemen UUD 1945 Jadi Prioritas DPD

La Nyalla Sebut Amendemen UUD 1945 Jadi Prioritas DPD

Nasional
La Nyalla Akan Ajak Prabowo Kembalikan UUD 1945 ke Naskah Asli

La Nyalla Akan Ajak Prabowo Kembalikan UUD 1945 ke Naskah Asli

Nasional
Puluhan Anggota DPD Dukung La Nyalla Jadi Ketua Meski Suara Komeng Lebih Banyak

Puluhan Anggota DPD Dukung La Nyalla Jadi Ketua Meski Suara Komeng Lebih Banyak

Nasional
Kemensos Bantah Bansos Salah Sasaran, Klaim Data Diperbarui Tiap Bulan

Kemensos Bantah Bansos Salah Sasaran, Klaim Data Diperbarui Tiap Bulan

Nasional
Digitalisasi dan Riset Teknologi, Kunci Utama Kinerja Positif Pertamina Sepanjang 2023

Digitalisasi dan Riset Teknologi, Kunci Utama Kinerja Positif Pertamina Sepanjang 2023

Nasional
Kaget PDI-P Ingin Usung Anies, Ketua Nasdem Jakarta: Wow, Ada Apa Nih?

Kaget PDI-P Ingin Usung Anies, Ketua Nasdem Jakarta: Wow, Ada Apa Nih?

Nasional
Jemaah Haji Diimbau Patuhi Jadwal Kepulangan ke Tanah Air

Jemaah Haji Diimbau Patuhi Jadwal Kepulangan ke Tanah Air

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com