Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Manuver PKS Cari Cawapres Anies Dinilai Bisa Goyang Soliditas Koalisi Perubahan

Kompas.com - 19/04/2023, 17:06 WIB
Aryo Putranto Saptohutomo

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi "gerilya" Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mendekati sejumlah tokoh politik buat menjaring sosok pendamping bakal calon presiden dari Koalisi Perubahan untuk Persatuan, Anies Baswedan, dinilai bakal berdampak terhadap soliditas koalisi.

PKS memang tengah menjaring tokoh-tokoh di luar Koalisi Perubahan seperti Menko Polhukam Mahfud MD, atau mewacanakan Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Uno, dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menjadi pendamping

Akan tetapi, langkah PKS itu dinilai mempunyai dampak terhadap soliditas, terutama dengan Partai Demokrat.

Sebab Partai Demokrat memberi sinyal sangat menginginkan sang Ketua Umum Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bisa menjadi bakal calon wakil presiden Anies. PKS dinilai bakal menghadapi gesekan dengan Demokrat jika tetap menjaring bakal cawapres Anies dari luar koalisi.

Baca juga: Demokrat Tak Resisten pada Mahfud MD, tapi Minta PKS Tahan Diri

"Tentu saja langkah PKS ini memanfaatkan celah tugas yang diemban Anies dalam mencari calon 'jodoh'nya tetapi tentu sangat riskan dalam soliditasnya dengan Demokrat di Koalisi Perubahan," kata Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama Ari Junaedi, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (19/4/2023).

Ari menyampaikan manuver PKS juga tidak lepas dari sosok kadernya, Ahmad Heryawan (Aher), yang dianggap kurang menjual buat menjadi bakal cawapres Anies.

Menurut Ari, jika AHY yang terpilih menjadi bakal cawapres Anies maka PKS kemungkinan tidak mendapatkan manfaat selain janji dan komitmen kursi di kabinet.

"Kebutuhan logistik PKS di Pemilu 2024 apakah akan terpenuhi dari konsensi yang diberikan kepada Demokrat? Itu pun juga muskil didapatkan PKS dari Demokrat," ucap Ari.

Baca juga: PKS Tawari Mahfud MD Jadi Cawapres Anies, Demokrat: Jangan Kaya Toko Kelontongan

Secara terpisah, pengamat politik dari Trias Politika Strategies, Agung Baskoro, menilai jika PKS tetap berkeras mencari kandidat bakal cawapres Anies cukup berisiko.

"Manuver PKS mendorong Sandi dan Mahfud beresiko akan melahirkan kebuntuan politik baru, karena setelah nama Aher mengendur ternyata PKS tak menyerah untuk terlibat mengusulkan nama sebagai Demokrat mendukung AHY dan Nasdem memunculkan Khofifah sebagai cawapres Anies," ujar Agung saat dihubungi terpisah.

Agung juga menilai jika PKS tetap berupaya merekrut tokoh di luar Koalisi Perubahan buat menjadi bakal cawapres Anies maka bisa membingungkan para pendukungnya.

"Ini bisa menjadi bumerang karena narasi perubahan PKS atau Koalisi Perubahan dan Persatuan menjadi tak jelas sehingga pemilih laten yang selama ini konsisten mendukung menjadi kecewa," papar Agung.

Baca juga: Ditawari PKS Jadi Cawapres Anies, Mahfud: Saya Tak Jawab “Ya” atau “Tidak”

"Begitu pun dengan basis pemilih Sandi atau Mahfud yang beririsan dengan pendukung Presiden Jokowi akan lari," lanjut Agung.

Koalisi Perubahan saat ini berisi 3 partai yakni PKS, Partai Nasdem, dan Partai Demokrat.

Ketiganya sepakat mengusung Anies sebagai bakal capres 2024. Mereka juga membentuk tim khusus buat membantu Anies mencari bakal cawapres yang ideal.

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Menkes Gratiskan Biaya STR Dokter dan Nakes, Dokumen Berlaku Seumur Hidup

Menkes Gratiskan Biaya STR Dokter dan Nakes, Dokumen Berlaku Seumur Hidup

Nasional
7000 Jemaah Haji Belum Punya Smart Card, Bisa Masuk Arafah dengan Syarat

7000 Jemaah Haji Belum Punya Smart Card, Bisa Masuk Arafah dengan Syarat

Nasional
Komisi I DPR Sentil Jokowi yang Lebih Dengarkan Projo ketimbang Lemhannas

Komisi I DPR Sentil Jokowi yang Lebih Dengarkan Projo ketimbang Lemhannas

Nasional
Golkar Pelajari Peluang Duet Ridwan Kamil-Kaesang di Jakarta

Golkar Pelajari Peluang Duet Ridwan Kamil-Kaesang di Jakarta

Nasional
Jokowi Bertemu Ketum Parpol, Zulhas Usul Ridwan Kamil Jadi Cagub Jakarta

Jokowi Bertemu Ketum Parpol, Zulhas Usul Ridwan Kamil Jadi Cagub Jakarta

Nasional
Pabrik Narkoba Milik Pasutri di Medan Berencana Produksi 314.190 Butir Ekstasi

Pabrik Narkoba Milik Pasutri di Medan Berencana Produksi 314.190 Butir Ekstasi

Nasional
Jokowi Minta Pemda Riset 'Smart Agriculture'

Jokowi Minta Pemda Riset "Smart Agriculture"

Nasional
Kurs Rupiah Rp 16.300, Gubernur BI: Semua Baik, Stabil, Diapresiasi Presiden

Kurs Rupiah Rp 16.300, Gubernur BI: Semua Baik, Stabil, Diapresiasi Presiden

Nasional
PDI-P Gelar Sekolah Hukum untuk Kader, Mahfud MD Jadi Pengajar

PDI-P Gelar Sekolah Hukum untuk Kader, Mahfud MD Jadi Pengajar

Nasional
Staf Hasto Mengaku Dibentak Penyidik, KPK: Kami Menjunjung HAM

Staf Hasto Mengaku Dibentak Penyidik, KPK: Kami Menjunjung HAM

Nasional
Penyidik Disebut Bentak Staf Hasto PDI-P, KPK Siap Buka Rekaman CCTV

Penyidik Disebut Bentak Staf Hasto PDI-P, KPK Siap Buka Rekaman CCTV

Nasional
Antisipasi Kekeringan, Pemerintah Akan Pasang 20.000 Pompa Air di Kawasan Produsen Beras

Antisipasi Kekeringan, Pemerintah Akan Pasang 20.000 Pompa Air di Kawasan Produsen Beras

Nasional
Pasutri Pemilik Pabrik Narkoba di Medan Disebut Beli Bahan dari China lewat “Marketplace”

Pasutri Pemilik Pabrik Narkoba di Medan Disebut Beli Bahan dari China lewat “Marketplace”

Nasional
PKB Tegaskan Anies Tetap Harus Uji Kelayakan dan Kepatutan jika Maju Pilkada DKI

PKB Tegaskan Anies Tetap Harus Uji Kelayakan dan Kepatutan jika Maju Pilkada DKI

Nasional
Pastikan Jemaah Indonesia Terlayani Baik, Timwas Haji DPR Tinjau Situasi di Armuzna

Pastikan Jemaah Indonesia Terlayani Baik, Timwas Haji DPR Tinjau Situasi di Armuzna

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com