Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Selamat Jalan Pengabar Wabah, Penuntas H2C (Harap-harap Cemas)

Kompas.com - 22/05/2022, 13:46 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Saudara-saudara, dapat saya kabarkan hari ini terdapat penambahan jumlah kasus Covid-19 yang signifikan ada sekian kasus baru. Hal ini menunjukan masih ada penularan di masyarakat kita. Masih ada sumber penyakitnya dan masih ada kontak dekat yang terjadi. Total kasus menjadi sekian. Ada sekian pasien yang dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang sehingga total sembuh sekian. Ada sekian kematian yang terjadi dalam sehari kemarin sehingga total kematian karena corona menjadi sekian. Posisi sekarang ada sekian kasus positif, sekian yang sembuh dan sekian yang meninggal.

Saya ingatkan saudara, mari sama-sama menjaga jarak. Jaga jarak lebih dari dua meter. Cuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Kemudian produktif di rumah, kerja dari rumah dan belajar dari rumah dan beribadah di rumah. Mudah-mudahan dengan kerja keras dari pemerintah, sinergi dengan masyarakat dan bersama siapapun bisa menanggulangi penyebaran penyakit Covid-19. Kami yakin, optimis kita mampu”.

Kalimat rancak, tegas, gamblang serta mengabarkan optimisme hidup agar tidak mudah menyerah seperti saya nukilkan di atas begitu sering kita dengar selama 140 hari terhitung sejak 3 Maret 2020 di layar kaca.

Pernyataan resmi pemerintah yang disampaikannya, begitu ditunggu masyarakat dengan sikap H2C alias “harap-harap cemas”.

Sebagai Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, pernyataannya tidak saja dinanti para wartawan, tetapi juga khalayak umum yang ingin mengetahui warta terkini tentang wabah Covid-19.

Berpenampilan tenang, mahal senyum tetapi khas dengan baju batik yang dipadupadankan dengan masker yang berwarna senada, Achmad Yurianto yang didapuk menjadi juru bicara begitu “berhasil” mengkomunikasikan setiap perkembangan wabah yang terjadi saban harinya.

Perkembangan wabah yang disampaikan begitu mudah dicerna, membuat kita waspada dengan pagebluk.

Ada yang membuat sosok penyampaian dan penampilan Achmad Yurianto begitu melegenda.

Saya mencatat dan mengingat; “oleh karena itu, pakai batik, penyebaran masih terjadi, tidak panik, tetap di rumah, pakai masker, gotong royong, kita putus rantai virus ini, baju dan makser selalu serasi, cuci tangan, jaga jarak, jangan mudik, sudah barang tentu, naikkan imunitas dengan makanan bergizi, Indonesia pasti bisa serta kita harus patuh” adalah ciri khas kalimat-kalimat yang selalu diucapkan dan penampilan dari seorang Achmad Yurianto.

Improvisasi kalimat yang diucapkan Achmad Yurianto terkesan mengulang, namun menjadi pakem yang selalu diingat publik.

Ibaratnya data terbaru perkembangan Corona yang akan disampaikan butuh durasi 1 menit, tetapi bagi Achmad Yurianto mampu “memanjangkan” narasi briefing hingga 10 menit.

Begitu tidak lagi menjadi juru bicara resmi Satuan Tugas Penanganan Covid-19, publik begitu kehilangan sekaligus menonton dengan hambar tayangan pengumuman resmi pemerintah soal wabah.

Berita-berita yang disampaikan para juru bicara setelah Achmad Yurianto begitu “garing” dan tidak lagi memiliki “greget”.

Publik menganggap penyampaian perkembangan Covid-19 laksana pengumuman berita kematian saja. Tanpa ada ikon lagi yang muncul.

Kiwari, Sabtu 21 Mei 2022 kabar “lelayu” datang dari Malang, Jawa Timur. Achmad Yurianto wafat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Syaiful Anwar karena sakit yang dideritanya sejak lama.

Ketua Dewan Pengawas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) itu sebelumnya sempat dirawat dan menjalani kemoterapi di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta.

Sutopo Purwo Nugroho sewaktu menjabat Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).CHRISTOFORUS RISTIANTO/KOMPAS.com Sutopo Purwo Nugroho sewaktu menjabat Kepala Pusat Data Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).
Kehilangan sosok Achmad Yurianto yang berhasil menjadi komunikator perkembangan wabah identik dengan saat berpulangnya Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho di Guanzhou, China (7/7/2019) silam.

Jika Achmad Yurianto begitu “pas” menyampaikan update wabah Covid-19, Sutopo Purwo Nugroho juga begitu “brilian” menjelaskan masalah kebencanaan dengan bahasa yang mudah dimengerti.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Polri: Masa Tahanannya Habis tetapi Pemberkasan Belum Kelar

Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Polri: Masa Tahanannya Habis tetapi Pemberkasan Belum Kelar

Nasional
Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Nasional
[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

Nasional
Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Nasional
Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Nasional
Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Isi UU IKN

Isi UU IKN

Nasional
Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Nasional
Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Nasional
Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya 'Last Minute'

Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya "Last Minute"

Nasional
Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Nasional
Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Nasional
Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Nasional
Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.