Kompas.com - 19/05/2022, 20:58 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menetapkan empat tersangka dalam kasus investasi bodong bermodus suntikan modal alat kesehatan.

Adapun kasus ini didasari Laporan Polisi Nomor: LP/B/0004/I/2022/SPKT/Bareskrim Polri, tanggal 4 Januari 2022.

“Penyidik juga melakukan pemeriksaan terhadap empat tersangka,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabag Penum) Divisi Humas Polri Kombes Gatot Repli Handoko di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (19/5/2022).

Keempat tersangka itu yakni Kevin Lim (KL) selaku Direktur PT. Limeme Group Indonesia, Doni Yus Okky Wiyatama (DY) selaku Komisaris/Finance PT. Limeme Group Indonesia.

Kemudian, Michael (M) dan Vincent (V) selaku karyawan PT. Limeme Group Indonesia.

Baca juga: Bareskrim Ungkap Total Kerugian Sementara Kasus Investasi Bodong Sunmod Alkes Capai Rp 503 Miliar

Para tersangka dalam kasus ini disangkakan dengan Pasal 378 KUHP dan/atau 372 KUHP dan/atau Pasal 3 dan/atau Pasal 4 dan/atau Pasal 5 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

“Dengan ancaman hukuman pidana penjara paling lama 20 tahun dan denda paling banyak Rp 5 miliar,” ujarnya.

Selain itu, Bareskrim juga sudah memeriksa sebanyak 28 orang saksi dan 3 saksi ahli dalam kasus tersebut.

Ketiga saksi ahli yang diperiksa yakni dari ahli Pidana, ahli Digital Forensik, dan dan ahli Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU).

Menurut Gatot, pelapo dalam kasus ini sempat ditawarkan keuntungan sebesar 20 sampai 30 persen dari modal awal yang diinvestasikannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.