Kompas.com - 13/05/2022, 18:16 WIB
Kepala BRSDM Kementerian KP I Nyoman Radiarta saat melantik 157 taruna/taruni Politeknik Kelautan dan Perikanan (KP) Sidoarjo dari tiga provinsi, yakni Jawa Timur (Jatim), Jawa Tengah (Jateng), dan Jawa Barat (Jabar) di Sidoarjo, Jumat (13/5/2022).
DOK. Humas Kementerian KPKepala BRSDM Kementerian KP I Nyoman Radiarta saat melantik 157 taruna/taruni Politeknik Kelautan dan Perikanan (KP) Sidoarjo dari tiga provinsi, yakni Jawa Timur (Jatim), Jawa Tengah (Jateng), dan Jawa Barat (Jabar) di Sidoarjo, Jumat (13/5/2022).

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (Kementerian KP) terus berupaya meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM) kelautan dan perikanan.

Salah satunya dilakukan melalui satuan pendidikan kelautan dan perikanan yang berada di bawah Pusat Pendidikan Kelautan dan Perikanan (Pusdik KP) Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) Kementerian KP.

Kepala BRSDM Kementerian KP I Nyoman Radiarta mengatakan, Indonesia sebagai negara yang memiliki sumber daya KP yang sangat berlimpah perlu didukung SDM yang kompeten dan mampu berdaya saing.

Salah satu langkah strategis yang dilakukan Kementerian KP adalah melalui kegiatan pendidikan, di antaranya peningkatan akses pendidikan bagi anak pelaku utama dan pemberian bantuan pendidikan bagi anak pelaku utama.

Adapun pelaku utama yang dimaksud adalah mereka yang terlihat langsung dari bidang kp seperti nelayan, pembudidaya ikan, pengolah dan pemasar ikan, serta petambak garam.

“Ada pula peningkatan kapasitas satuan pendidikan, antara lain berupa pengembangan kelembagaan, serta pengembangan jejaring,” terang.

Baca juga: Kementerian KP Tingkatkan Kapasitas SDM lewat Kewirausahaan dan Inovasi Pendidikan

Dia mengatakan itu saat melantik 157 taruna/taruni Politeknik Kelautan dan Perikanan (KP) Sidoarjo dari tiga provinsi, yakni Jawa Timur (Jatim), Jawa Tengah (Jateng), dan Jawa Barat (Jabar) di Sidoarjo, Jumat (13/5/2022).

Nyoman juga menjelaskan, satuan pendidikan di lingkungan Kementerian KP memiliki beberapa arah pendidikan vokasi, yaitu pengembangan pengetahuan (knowledge), keterampilan (skills) dan karakter (character).

Penyelenggaraan pendidikan tersebut pun bersendikan empat pilar utama, yakni learning to know, to do, to live together, dan to be.

Keempat pilar tersebut ditujukan untuk membangun karakter yang berakhlak mulia, beriman, bertakwa, memiliki kompetensi dan mampu berdaya saing tinggi, baik secara nasional maupun internasional. Oleh karenanya, SDM KP harus ditunjang dengan pengembangan pengetahuan, keterampilan, dan karakter.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Moeldoko: Pemerintah Finalisasi Draf Kebijakan Non-yudisial untuk Penyelesaian Pelanggaran HAM Masa Lalu

Moeldoko: Pemerintah Finalisasi Draf Kebijakan Non-yudisial untuk Penyelesaian Pelanggaran HAM Masa Lalu

Nasional
KPK Gelar Rekonstruksi Kasus Dugaan Suap Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

KPK Gelar Rekonstruksi Kasus Dugaan Suap Eks Dirjen Kemendagri Ardian Noervianto

Nasional
KPK Tangkap Pejabat Pemkot Ambon yang Diduga Musnahkan Barang Bukti

KPK Tangkap Pejabat Pemkot Ambon yang Diduga Musnahkan Barang Bukti

Nasional
KPK Geledah Ruang Kerja Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy, Sita Dokumen Keuangan

KPK Geledah Ruang Kerja Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy, Sita Dokumen Keuangan

Nasional
Hadiri Program Politik Cerdas Berintegritas KPK, PKS: Cocok, Kita Sejalan

Hadiri Program Politik Cerdas Berintegritas KPK, PKS: Cocok, Kita Sejalan

Nasional
UPDATE 18 Mei: Bertambah 17, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.498

UPDATE 18 Mei: Bertambah 17, Jumlah Pasien Covid-19 yang Meninggal Jadi 156.498

Nasional
Kantor Alfamidi di Ambon Digeledah, KPK Amankan Bukti Dokumen dan Alat Elektronik Terkait Wali Kota Ambon

Kantor Alfamidi di Ambon Digeledah, KPK Amankan Bukti Dokumen dan Alat Elektronik Terkait Wali Kota Ambon

Nasional
Anggota DPR Minta Kebijakan Lepas Masker Disosialisasikan Lebih Masif dan Vaksinasi Tetap Digencarkan

Anggota DPR Minta Kebijakan Lepas Masker Disosialisasikan Lebih Masif dan Vaksinasi Tetap Digencarkan

Nasional
Kemenkes: 6 Meninggal Diduga Terinfeksi Hepatitis, Waspada Gejala Awal

Kemenkes: 6 Meninggal Diduga Terinfeksi Hepatitis, Waspada Gejala Awal

Nasional
UPDATE 18 Mei: Kasus Covid-19 Sembuh Tambah 364, Totalnya Jadi 5.891.190

UPDATE 18 Mei: Kasus Covid-19 Sembuh Tambah 364, Totalnya Jadi 5.891.190

Nasional
UPDATE 18 Mei: Ada 3.844 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 18 Mei: Ada 3.844 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Pembahasan RUU PDP Ditargetkan Rampung Paling Lambat Awal Juli 2022

Pembahasan RUU PDP Ditargetkan Rampung Paling Lambat Awal Juli 2022

Nasional
UPDATE 18 Mei: Tambah 327, Total Kasus Covid-19 Capai 6.051.532

UPDATE 18 Mei: Tambah 327, Total Kasus Covid-19 Capai 6.051.532

Nasional
Golkar Bersikeras Usung Airlangga Capres 2024, Pengamat: PPP dan PAN Nurut jika Menguntungkan

Golkar Bersikeras Usung Airlangga Capres 2024, Pengamat: PPP dan PAN Nurut jika Menguntungkan

Nasional
Lin Che Wei Diduga Terima Upah Golkan Ekspor Minyak Goreng, Kejagung Telusuri Siapa di Belakangnya

Lin Che Wei Diduga Terima Upah Golkan Ekspor Minyak Goreng, Kejagung Telusuri Siapa di Belakangnya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.