Kompas.com - 28/01/2022, 05:41 WIB
Penulis Mutia Fauzia
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan lonjakan kasus penularan Covid-19 terjadi lantaran masyarakat sudah terlanjur terlena dengan tren kasus yang rendah dalam enam pekan terakhir.

Wiku mengatakan, kasus Covid-19 yang konsisten meningkat dua pekan terakhir seharusnya bisa menjadi motivasi agar disiplin protokol kesehatan kembali ditingkatkan.

"Mungkin kita sempat terlena dengan rendahnya kasus selama enam bulan terakhir dan mulai merasa ancaman Covid-19 hilang sepenuhnya. Nyatanya dengan kembali naiknya kasus secara perlahan, seyogyanya dapat menjadi motivasi kita untuk kembali disiplin protokol kesehatan," kata Wiku ketika memberikan keterangan secara virtual, Kamis (27/1/2022).

Baca juga: Menkes Sebut Seluruh Jawa dan Bali Terinfeksi Omicron, Ini Pola Penyebarannya...

Wiku pun mengungkapkan, persentase penambahan kasus Omicron terhadap penambahan kasus Covid-19 di Indonesia sebesar 4,25 persen.

Hal itu didasarkan pada data jumlah penambahan kasus Omicron sejak 16 Desember hingga lalu yakni sebanyak 1,766 kasus dengan total penambahan kasus positif Covid-19 pada waktu yang sama, yakni 41.549 kasus.

"Pernting dipahami kasus Omicron saat ini yang terdeteksi melalui pemeriksaan whole genome sequencing pada sampel dari kasus positif yang ada dan bisa saja tidak merepresentasikan jumlah kasus yang sesungguhnya," ujar Wiku.

Baca juga: Menkes Ungkap Kriteria Pasien Omicron yang Perlu Dirawat di RS: Lansia, Punya Komorbid, hingga Belum Divaksin

Ia pun menekankan, apapun jenis varian Covid-19 yang saat ini ada di dunia, cara untuk melawan yakni dengan disiplin protokol kesehatan. Selain itu juga dengan tidak berkerumun serta bepergian.

"Apalagi ke luar negeri bila tidak diperlukan," kata Wiku.

Untuk diketahui, dalam 24 ham terakhir ada penambahan 8.077 kasus baru Covid-19.

Kemudian, kasus kesembuhan Covid-19 meningkat sebanyak 1.643 hari ini, sehingga jumlah total kesembuhan menjadi 4.129.305 kasus. Sementara itu terjadi 7 kasus kematian akibat Covid-19.

Maka hingga secara total telah terjadi 144.261 kasus kematian selama pandemi berlangsung. Pemerintah juga mencatat 9.820 suspek Covid-19. Secara kumulatif, saat ini terdapat 70.567.046 spesimen Covid-19 yang telah diperiksa dari 47.618.448 orang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.