Kompas.com - 11/12/2021, 06:00 WIB
Ilustrasi kapal kargo Unsplash/Rinson ChoryIlustrasi kapal kargo
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

BERBICARA mengenai perekonomian dan perdagangan nasional dan global, tak bisa dilepaskan dari transportasi laut.

Karena memang transportasi inilah yang menjadi tulang punggung pengiriman barang dari satu pulau ke pulau lain, dari satu benua ke benua lain sehingga ekonomi berputar dan berkembang.

Sebagian besar pengiriman barang baik di Indonesia maupun di dunia dilakukan dengan menggunakan kapal.

Total barang yang diangkut di 25 pelabuhan utama Indonesia tahun 2019 sebanyak 83.221.000 ton dan tahun 2020 sebanyak 86.432.000 ton, meningkat 3,86 persen.

Untuk seluruh pelabuhan, jumlah barang yang diangkut mencapai 358.025.000 ton tahun 2019 dan 382.837.000 ton tahun 2020.

Jumlah ini jauh lebih besar dari kargo udara yang diangkut maskapai penerbangan tahun 2019, yaitu 577.806 ton tahun 2019 dan 430.752 ton tahun 2020.

Peningkatan kargo yang diangkut transportasi laut pada tahun 2020 tentu menggembirakan mengingat pada tahun itu hingga saat ini Indonesia dilanda pandemi covid-19.

Selama pandemi, pergerakan penduduk dibatasi untuk mencegah penularan virus corona. Sedangkan untuk pergerakan barang justru malah digencarkan.

Hal ini agar tidak terjadi kelangkaan barang dan kebutuhan penduduk yang dilarang untuk bepergian tetap terpenuhi.

Namun pernahkah Anda terpikirkan, bagaimana pergerakan kargo laut tersebut bisa sukses di masa pandemi ini?

Tentu itu tidak terlepas dari peran para pelaut yang tetap bekerja di tengah-tengah wabah.

Para pelaut ini dengan gagah berani menantang bahaya yang mengancam kesehatan mereka dengan bayang-bayang tertular virus corona, musuh yang tidak terlihat dan bisa dengan cepat menyergap jika kita lengah.

Perlindungan pelaut

Untuk itulah para pelaut kita harus dilindungi, terutama selama masa pandemi ini mengingat perannya yang sangat besar.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pada Sidang Majelis International Maritime Organization (IMO) ke-32 tanggal 7 Desember lalu sudah menyampaikan komitmennya untuk melindungi para pelaut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ma'ruf Amin Bertemu Wapres Zimbabwe, Harap Peningkatan Kerja Sama

Ma'ruf Amin Bertemu Wapres Zimbabwe, Harap Peningkatan Kerja Sama

Nasional
Pakar Keberatan Kebijakan Lepas Masker, Sebut Masih Ada Ancaman Penyakit Lain

Pakar Keberatan Kebijakan Lepas Masker, Sebut Masih Ada Ancaman Penyakit Lain

Nasional
Jokowi Boehkan Warga Lepas Masker di Area Terbuka

Jokowi Boehkan Warga Lepas Masker di Area Terbuka

Nasional
Lepas Masker di Tempat Terbuka, Penghapusan Syarat PCR, dan Langkah Menuju Endemi Covid-19

Lepas Masker di Tempat Terbuka, Penghapusan Syarat PCR, dan Langkah Menuju Endemi Covid-19

Nasional
Kelana Ridwan Kamil ke Elite Parpol, Pilih 'Warna' Apa?

Kelana Ridwan Kamil ke Elite Parpol, Pilih "Warna" Apa?

Nasional
Pakar Sebut Pelonggaran Masker 14 Hari Usai Lebaran Terlalu Cepat

Pakar Sebut Pelonggaran Masker 14 Hari Usai Lebaran Terlalu Cepat

Nasional
Elsam: Paradoks, Pemerintah Bagi-bagi Sertifikat tetapi Petani Ditangkapi Saat Konflik Agraria

Elsam: Paradoks, Pemerintah Bagi-bagi Sertifikat tetapi Petani Ditangkapi Saat Konflik Agraria

Nasional
40 Petani di Bengkulu Ditangkap, Walhi: Tidak Ada Keseriusan Pemerintah Bereskan Konflik Agraria

40 Petani di Bengkulu Ditangkap, Walhi: Tidak Ada Keseriusan Pemerintah Bereskan Konflik Agraria

Nasional
[POPULER NASIONAL] Jokowi Tak Wajibkan Tes PCR-Antigen dengan Syarat | UAS Dilarang Masuk Singapura

[POPULER NASIONAL] Jokowi Tak Wajibkan Tes PCR-Antigen dengan Syarat | UAS Dilarang Masuk Singapura

Nasional
Mengenal 'Not to Land' yang Dikenakan Singapura ke UAS, Apa Bedanya dengan Deportasi?

Mengenal "Not to Land" yang Dikenakan Singapura ke UAS, Apa Bedanya dengan Deportasi?

Nasional
IDI: Pemakaian Masker di Ruang Tertutup Masih Perlu

IDI: Pemakaian Masker di Ruang Tertutup Masih Perlu

Nasional
Profil Lin Che Wei, Tersangka Baru Kasus Ekspor CPO Minyak Goreng

Profil Lin Che Wei, Tersangka Baru Kasus Ekspor CPO Minyak Goreng

Nasional
MUI: Jemaah yang Sehat Boleh Lepas Masker Saat Shalat Berjemaah

MUI: Jemaah yang Sehat Boleh Lepas Masker Saat Shalat Berjemaah

Nasional
Illegal Fishing: Pengertian, Bentuk dan Aturan Hukumnya

Illegal Fishing: Pengertian, Bentuk dan Aturan Hukumnya

Nasional
Upaya Pemerintah Mengatasi Illegal Fishing

Upaya Pemerintah Mengatasi Illegal Fishing

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.