Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Antisipasi Nataru dan Ancaman Varian Omicron, Satgas Minta 6 Indikator Ini Harus Dimonitor

Kompas.com - 03/12/2021, 15:06 WIB
Inang Sh ,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, meski kondisi kasus Covid-19 sedang terkendali, semua pihak perlu memantau berbagai aspek lebih jauh.

Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi meningkatnya aktivitas masyarakat jelang libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) dan ancaman virus corona varian terbaru B.1.1.529 atau Omicron.

Dalam Keterangan Pers Perkembangan Penanganan Covid-19 di Graha Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (2/12/2021), Wiku memaparkan, setidaknya terdapat enam indikator yang harus dimonitor secara berkala.

Pertama, kasus aktif. Data menunjukkan, kenaikan kasus terjadi pada Selasa-Rabu, 23-24 November 2021.

Angka kenaikannya dari sekitar 7.900 menjadi 8.000. Kemudian, di hari berikutnya meningkat lagi menjadi sekitar 8.000 dan terakhir meningkat menjadi 8.200 pada Sabtu (27/11/2021).

Baca juga: Satgas Sebut BOR RS Rujukan dan Kasus Aktif Covid-19 Meningkat

“Saat ini, kasus mingguan mengalami penurunan. Namun, jika melihat kasus aktif, ternyata sempat mengalami peningkatan empat hari berturut-turut,” ujarnya.

Wiku menambahkan, di Jawa dan Bali saja, peningkatan selama enam hari berturut-turut sejak Rabu (23/11/2021) sekitar 3.600 kasus, hingga Minggu (28/11/2021) meningkat sekitar 3.800 kasus aktif.

Kedua, indikator bed occupancy ratio (BOR) ruang isolasi di rumah sakit (rs) rujukan. Jumlah BOR sempat meningkat pada dua hari terakhir, yakni dari 2,94 persen menjadi 3,07 persen.

Selain itu, BOR di wisma atlet juga meningkat pada November, dari 1,76 persen menjadi 2,2 persen.

"Meskipun peningkatan terbilang kecil, namun perlu diwaspadai karena peningkatan BOR mengindikasikan adanya kenaikan kebutuhan treatment pada gejala sedang-berat," lanjutnya.

Baca juga: Percepat Vaksinasi, Kemenkes Minta Kabupaten dan Kota Gunakan Jenis Vaksin yang Tersedia

Ketiga, indikator angka reproduksi efektif atau Rt. Meski saat ini angkanya masih di bawah 1, tetapi Rt perlu diwaspadai karena trennya meningkat dalam lima minggu terakhir, yakni 0,96 menjadi 0,98.

Hal yang sama juga terjadi pada tingkat pulau yang angkanya mendekati 1.

Hampir semua pulau mengalami kenaikan kecuali Maluku yang mengalami penurunan dan Nusa Tenggara dengan nilai Rt tidak berubah berkisar antara 0,95-0,99.

Keempat, adalah mobilitas penduduk . Data menunjukkan, mobilitas kereta api meningkat lima kali lipat dalam lima bulan terakhir. Jumlah perjalanannya per Juli sekitar 100.000 perjalanan.

Sementara itu, jumlah perjalanan pada November 2021 juga meningkat hampir mencapai 600.000. Mobilitas dengan pesawat terbang meningkat mencapai 350 persen dalam lima bulan terakhir.

Baca juga: Muncul Varian Omicron, Apakah Vaksin Booster Urgen? Ini Kata Kemenkes

Halaman:


Terkini Lainnya

KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

KPK Perpanjang Masa Penahanan Dua Eks Anak Buah Gus Muhdlor

Nasional
Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Gelar Peninjauan di Pelabuhan Panjang dan Bakauheni, Jasa Raharja Pastikan Kelancaran Arus Balik di Wilayah Lampung

Nasional
Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Urgensi Politik Gagasan pada Pilkada 2024

Nasional
Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Bersama Menko PMK dan Menhub, Dirut Jasa Raharja Lepas Arus Balik “One Way” Tol Kalikangkung

Nasional
Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja  Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Seluruh Korban Kecelakaan di Km 58 Tol Japek Teridentifikasi, Jasa Raharja Serahkan Santunan kepada Ahli Waris

Nasional
Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Jadi Tersangka, Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Diduga Dapat Jatah Potongan Insentif ASN

Nasional
Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Bawaslu Buka Kans Evaluasi Panwas yang Tak Becus Jelang Pilkada

Nasional
Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Rahmat Bagja Sebut Bawaslu Kemungkinan Pindah Terakhir ke IKN

Nasional
Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Bawaslu Bersiap Hadapi Sengketa Pileg

Nasional
Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Karutan KPK Lawan Penetapan Tersangka Kasus Pungli, Singgung Praperadilan Eddy Hiariej

Nasional
7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

7 Poin Kesimpulan Kubu Anies-Muhaimin, di Antaranya Pengkhianatan Konstitusi dan Nepotisme

Nasional
'One Way' Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

"One Way" Dihentikan, Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Jakarta Cikampek Normal 2 Arah

Nasional
Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Kemenag Terbitkan Edaran Minta Penghulu dan Penyuluh Agama Dukung 4 Program Prioritas Pemerintah

Nasional
KPK Tetapkan Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Tersangka Dugaan Korupsi

KPK Tetapkan Bupati Sidoarjo Gus Muhdlor Tersangka Dugaan Korupsi

Nasional
KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Eks Karutan yang Jadi Tersangka Pungli

KPK Siap Hadapi Gugatan Praperadilan Eks Karutan yang Jadi Tersangka Pungli

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com