Agnes Setyowati
Akademisi

Dosen di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya Universitas Pakuan, Bogor, Jawa Barat. Meraih gelar doktor Ilmu Susastra dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia. Aktif sebagai tim redaksi Jurnal Wahana FISIB Universitas Pakuan, Ketua Himpunan Sarjana Kesusastraan Indonesia (HISKI) Komisariat  Bogor, dan anggota Manassa (Masyarakat Pernaskahan Nusantara). Meminati penelitian di bidang representasi identitas dan kajian budaya.

Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Kompas.com - 01/12/2021, 17:32 WIB
Ilustrasi vaksinasi door to door. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOIlustrasi vaksinasi door to door.

Pandemi Covid-19 di Indonesia belum selesai! Tren kasus Covid-19 di Indonesia memang mengalami penurunan secara signifikan dan berada pada level rendah.

Namun, kita masih harus tetap waspada karena situasi belum tentu sudah benar-benar aman.

Pakar Epidemilogi Griffith University, Dicky Budiman menekankan bahwa kondisi penurunan kasus Covid-19 di Indonesia tidak selalu merefleksikan situasi yang ada.

Menurut pantauan WHO, Indonesia masih masuk kategori kelompok transmisi penularan komunitas (Kompas 15/11/2021).

Artinya, penularan Covid-19 masih ada dan kasusnya banyak terjadi di masyarakat yang sebagian besar belum terdeteksi.

Ini hanya akan menjadi fenomena gunung es dan bukan tidak mungkin lonjakan kasus positif akan terjadi.

Masalah lain, program vaksinasi Covid-19 di Indonesia masih belum maksimal karena populasi masyarakat yang telah mendapatkan vaksin penuh baru berjumlah 34,5 persen.

Presentase penerima vaksin penuh tersebut masih jauh untuk mencapai herd immunity, yaitu sebesar 80 persen.

Mutasi virus bergerak cepat, prokes harus ketat

Alasan lain mengapa kita harus waspada adalah mutasi virus yang bergerak cepat. Setelah varian Beta dan Delta, belum lama terindentifikasi varian baru virus SARS-CoV-2 dari Afrika Selatan, yaitu varian B.1.1.529 atau dikenal dengan varian Omicron.

Pada 26 November 2021, WHO menetapkan varian Omicron sebagai salah satu variant of concern (VoC).

Varian tersebut menyebakan terjadinya peningkatan penularan dan angka kematian akibat Covid-19.

Dilansir dari laman resmi WHO, varian Omicron memang belum bisa dikatakan lebih menular dibandingkan varian lain, termasuk varian Delta.

Namun, jumlah kasus positif Covid-19 akibat tertular varian Omicron terus meningkat di Afrika Selatan dan telah menyebar ke beberapa negara seperti Bostwana, Hongkong, Israel, dan negara lain.

Meskipun varian Omicron belum terdeteksi di Indonesia, bukan berarti penularan tidak mungkin terjadi.

Oleh karena itu, selain menutup akses perjalanan internasional yang dilakukan di level negara, penerapan protokol kesehatan di masyarakat harus diperketat untuk mengantisipasi lonjakan kasus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jasa Raharja Jamin Korban Kecelakaan di Muara Rapak, Balikpapan, Dapat Santunan

Jasa Raharja Jamin Korban Kecelakaan di Muara Rapak, Balikpapan, Dapat Santunan

Nasional
Menanti Calon Pemimpin Ibu Kota Negara Pesaing Ahok yang Punya Background Arsitek

Menanti Calon Pemimpin Ibu Kota Negara Pesaing Ahok yang Punya Background Arsitek

Nasional
Kepala Badan Otorita IKN Disebut Harus Punya Kemampuan Berhubungan dengan Investor

Kepala Badan Otorita IKN Disebut Harus Punya Kemampuan Berhubungan dengan Investor

Nasional
Megaproyek 'Nusantara': Ngebutnya UU IKN, Beban Berat APBN dan Rakyat yang Terancam

Megaproyek "Nusantara": Ngebutnya UU IKN, Beban Berat APBN dan Rakyat yang Terancam

Nasional
UPDATE 21 Januari: 292.405 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, 'Positivity Rate' PCR 7,92 Persen

UPDATE 21 Januari: 292.405 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, "Positivity Rate" PCR 7,92 Persen

Nasional
UPDATE 21 Januari: Sebaran Kasus Baru Covid-19, 1.484 di DKI

UPDATE 21 Januari: Sebaran Kasus Baru Covid-19, 1.484 di DKI

Nasional
UPDATE 21 Januari: 5.896 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 21 Januari: 5.896 Kasus Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 21 Januari: Pasien Covid-19 yang Meninggal Bertambah 2, Total Jadi 144.201

UPDATE 21 Januari: Pasien Covid-19 yang Meninggal Bertambah 2, Total Jadi 144.201

Nasional
Kasus Harian Covid-19 Tembus 2.604, Tertinggi Sejak September Lalu

Kasus Harian Covid-19 Tembus 2.604, Tertinggi Sejak September Lalu

Nasional
UPDATE 21 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 59,24 Persen, Dosis Pertama 86,54 Persen

UPDATE 21 Januari: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 59,24 Persen, Dosis Pertama 86,54 Persen

Nasional
Dana PEN Akan Dipakai untuk Megaproyek IKN, Faisal Basri: Ibu Kota Baru Tak Bisa Pulihkan Dampak Covid-19

Dana PEN Akan Dipakai untuk Megaproyek IKN, Faisal Basri: Ibu Kota Baru Tak Bisa Pulihkan Dampak Covid-19

Nasional
UPDATE 21 Januari: 4.119 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 21 Januari: 4.119 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Update 21 Januari: Bertambah 811, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.121.928

Update 21 Januari: Bertambah 811, Kasus Sembuh Covid-19 Jadi 4.121.928

Nasional
Polisi Segera Tetapkan Tersangka Dugaan Kasus Pemerkosaan Anak 10 Tahun di Manado

Polisi Segera Tetapkan Tersangka Dugaan Kasus Pemerkosaan Anak 10 Tahun di Manado

Nasional
UPDATE 21 Januari: Kasus Covid-19 di Indonesia Tambah 2.604

UPDATE 21 Januari: Kasus Covid-19 di Indonesia Tambah 2.604

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.