Kompas.com - 02/08/2021, 17:31 WIB

KOMPAS.com – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Menteri Desa PDTT) Abdul Halim Iskandar atau Gus Menteri mengatakan, setiap mahasiswa harus bisa meningkatkan produktivitas selama berada di universitas.

Hal itu, kata dia, bisa terwujud dengan membangun cara berpikir konstruktif bahwa kampus bukan hanya tempat belajar teori dan ilmu pengetahuan.

Kampus adalah tempat mengembangkan diri, mengasah kepribadian, dan mengoptimalkan potensi diri. Ciptakanlah ruang-ruang epistemik yang produktif, agar budaya akademik di kampus semakin progresif,” kata Gus Menteri melalui keterangan pers resmi, dikutip Kompas.com, Senin (2/8/2021).

Untuk itu, dia meminta mahasiswa agar memanfaatkan semua fasilitas yang ada di kampus. Ini termasuk keaktifan berorganisasi agar mahasiswa bisa belajar tentang kepemimpinan dan kerja kelompok.

Baca juga: Gus Menteri Pastikan Kades yang Tak Maksimalkan Dana Desa Akan Dapat Sanksi

“Aktiflah di berbagai unit kegiatan mahasiswa (UKM) untuk mengasah skill dan keterampilan. Tumbuhlah menjadi generasi muda yang cerdas, visioner, dan skillful. Apalagi kita sekarang tengah memasuki revolusi industri 4.0 dan society 5.0,” pesannya.

Hal tersebut disampaikannya saat membawakan orasi ilmiah dalam agenda Pengenalan Budaya Akademik dan Kemahasiswaan (PBAK) 2021 Universitas Islam Negeri (UIN) Walisonogo secara virtual, Senin (2/8/2021).

Dalam acara bertema “Mahasiswa Zaman Now: Berdaya Saing Tinggi, Aktif Membangun Desa dan Kontra Radikalisme” itu, Gus Menteri turut memberikan orasi mengenai peran mahasiswa di era disrupsi.

Menurutnya, di era disrupsi seperti sekarang, civitas akademika, salah satunya mahasiswa, dituntut melakukan hal-hal yang tidak mudah.

Baca juga: Optimalkan Dana Desa, Gus Menteri Minta Kades Fokus Pada 3 Program

“Kampus yang berhasil menerapkan Tridharma Perguruan Tinggi pun tidak secara otomatis memiliki kinerja yang berhasil,” ujarnya.

Pasalnya, kata dia, terdapat banyak tuntutan kontribusi perguruan tinggi yang besar, baik secara internal maupun eksternal.

“Misalnya link and match antara profil lulusan yang dihasilkan perguruan tinggi dengan kebutuhan dunia kerja,” kata dia.

Ia menjelaskan, data sensus penduduk tahun 2020 menunjukkan bahwa Indonesia memiliki bonus demografi.

Ha itu terjadi karena dari 270,20 juta jiwa penduduk, terdapat 70.72 persen penduduk usia produktif (15-64 tahun) dan 29,28 persen penduduk usia nonproduktif (di bawah usia 15 tahun dan di atas usia 64 tahun).

Baca juga: Gus Menteri Minta Seluruh Jajaran Kemendesa PDTT Wujudkan Empati secara Maksimal

"Tren meningkatnya pertumbuhan penduduk di Indonesia hingga tahun 2035 justru diprediksikan menghasilkan dampak positif. Indikasinya, peningkatan jumlah penduduk Indonesia tersebut dibarengi dengan meningkatnya penduduk berusia produktif," kata Gus Menteri.

Menurut penelitian yang dilakukan sejumlah ahli, dari negara-negara Asia yang membangun diri sejak 1950, tidak semua berhasil memanfaatkan bonus demografi masing-masing.

Padahal, secara teoritis, bonus demografi memiliki peran positif terhadap pembangunan ekonomi, karena kecilnya proporsi angka nonproduktif dalam skala nasional.

Hal tersebut tentunya dapat dimanfaatkan untuk menghemat pengeluaran konsumsi, biaya kesehatan, dan lain-lain.

Baca juga: Gus Menteri Mendadak Jadi Trending Topic di Twitter, Ada Apa?

"Sehingga, kondisi seperti ini dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan dan tabungan masyarakat. Belum lagi, meningkatnya working age (usia produktif) merupakan modal utama dalam pembangunan," terangnya.

Ia menjelaskan, meski demikian, bonus demografi tidak serta-merta menimbulkan pertumbuhan ekonomi. Terdapat beberapa syarat agar bonus demografi bisa membawa akselerasi positif terhadap pembangunan ekonomi dan sosial.

“Salah satu syaratnya adalah investment in human capital atau investasi dalam sektor pembangunan sumber daya manusia (SDM),” ucap Gus Menteri.

Menurut dia, manifestasi dari pembangunan SDM tersebut adalah pendidikan. Dalam konteks ini berlaku adagium “semakin tinggi pendidikan seseorang, semakin tinggi pula level pencapaiannya dalam karier dan kesejahteraan”.

Baca juga: Pencairan Dana Desa Capai Rp 28 Triliun, Gus Menteri Paparkan Rincian Alokasinya

“Ringkasnya, pendidikan adalah salah satu variabel kunci penentu daya saing sebuah bangsa. Bonus demografi akan memberikan keuntungan sebuah negara ketika penduduknya memiliki pendidikan yang memadai,” jelasnya.

Namun, Gus Menteri melanjutkan, pendidikan tidak menjadi satu-satunya variabel penentu. Ada faktor kultural yang dinilai berkontribusi terhadap pembentukan pola pikir dan etos kerja penduduk di sebuah wilayah.

"Saya meyakini hampir semua mahasiswa baru UIN Walisongo ini berasal dari desa. Karena itulah, jangan terbesit sedikitpun di benak kalian, ketika lulus kelak, kalian menjadi sukses bukan di desa kalian.”

“Namun, catatlah baik-baik janji kalian, bahwa, setelah lulus kelak, kalian akan kembali ke desa, membangun tanah kelahiran bersama-sama warga desa," pesan Mantan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Timur (Jatim) itu.

Baca juga: Angka Positif Covid-19 Capai 38.391, Gus Menteri Minta Warga Desa Lakukan Ini

Lebih lanjut, Gus Menteri berpesan kepada seluruh mahasiswa UIN Walisongo untuk terus menyelipkan rasa cinta terhadap kampung halaman masing-masing.

“UIN Walisongo harus menjadi kampus yang memberdayakan dan memberi ruang bagi calon-calon aparatur desa yang kreatif, inovatif, serta memiliki karakter kepemimpinan kuat,” tuturnya.

Tak lupa, ia mengajak seluruh civitas akademika UIN Walisongo untuk melahirkan kader-kader hebat penggerak desa yang bisa menyediakan waktu dan sumber daya untuk membantu kebangkitan desa.

“Karena masa depan Indonesia bergantung pada nasib desa-desa di seluruh Indonesia. Desa adalah masa depan Indonesia. Desa adalah masa depan kita semua,” kata dia.

Baca juga: Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Gus Menteri Minta Kades Perketat Penjagaan Pos Desa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelak Tawa di Ruang Sidang Saat Bharada E Salah Paham Tanggapi Saksi

Gelak Tawa di Ruang Sidang Saat Bharada E Salah Paham Tanggapi Saksi

Nasional
Kuat Ma'ruf Minta Maaf kepada 4 Terdakwa 'Obstruction of Justice' Pembunuhan Brigadir J

Kuat Ma'ruf Minta Maaf kepada 4 Terdakwa "Obstruction of Justice" Pembunuhan Brigadir J

Nasional
Puan Maharani Respons Pernyataan Jokowi Soal 'Pemimpin Berambut Putih'

Puan Maharani Respons Pernyataan Jokowi Soal "Pemimpin Berambut Putih"

Nasional
Diduga Terima Suap, Hakim Agung Gazalba Saleh Penjarakan Orang 5 Tahun

Diduga Terima Suap, Hakim Agung Gazalba Saleh Penjarakan Orang 5 Tahun

Nasional
Pertemuan Jokowi dengan Relawan di GBK Dikritik, Istana Buka Suara

Pertemuan Jokowi dengan Relawan di GBK Dikritik, Istana Buka Suara

Nasional
Hendra Kurniawan ke Agus Nurpatria Ketika Tahu Dibohongi Ferdy Sambo: Kita 'Dikadalin'

Hendra Kurniawan ke Agus Nurpatria Ketika Tahu Dibohongi Ferdy Sambo: Kita "Dikadalin"

Nasional
Puan Bacakan Surpres Penunjukkan KSAL Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI Baru

Puan Bacakan Surpres Penunjukkan KSAL Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI Baru

Nasional
KPK Ungkap Alasan Gazalba Saleh Belum Ditahan meski 2 Bawahannya Mendekam di Rutan

KPK Ungkap Alasan Gazalba Saleh Belum Ditahan meski 2 Bawahannya Mendekam di Rutan

Nasional
Kurangi Emisi GRK, Indonesia-Inggris Luncurkan Program MENTARI EE

Kurangi Emisi GRK, Indonesia-Inggris Luncurkan Program MENTARI EE

Nasional
Dinamika Laut China Selatan Meningkat, Yudo Margono Diminta Maksimalkan Kogabwilhan

Dinamika Laut China Selatan Meningkat, Yudo Margono Diminta Maksimalkan Kogabwilhan

Nasional
Minta Maaf karenta Tak Jujur, Ricky Rizal: Itu Semua Perintah Ferdy Sambo

Minta Maaf karenta Tak Jujur, Ricky Rizal: Itu Semua Perintah Ferdy Sambo

Nasional
Relawan Jokowi Pakai Stadion GBK, Konser BlackPink Diizinkan? Menpora Buka Suara

Relawan Jokowi Pakai Stadion GBK, Konser BlackPink Diizinkan? Menpora Buka Suara

Nasional
Jaksa KPK Sebut Keberadaan Eks KSAU Agus Supriatna Tidak Jelas

Jaksa KPK Sebut Keberadaan Eks KSAU Agus Supriatna Tidak Jelas

Nasional
Buntut Panjang Acara Temu Relawan Jokowi, Dinilai Sarat Politik hingga Tuai Kecurigaan PDI-P

Buntut Panjang Acara Temu Relawan Jokowi, Dinilai Sarat Politik hingga Tuai Kecurigaan PDI-P

Nasional
Ada Makna Politis di Balik Unggahan Ganjar yang Tak Lagi Berambut Putih...

Ada Makna Politis di Balik Unggahan Ganjar yang Tak Lagi Berambut Putih...

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.