Deretan Pendukung Jokowi Jadi Komisaris BUMN: Fadjroel hingga Abdee Slank

Kompas.com - 29/05/2021, 22:33 WIB
Gitaris Slank Abdee Negara memberikan hak suaranya di TPS 83 di kawasan Potlot, Duren Tiga, Jakarta Selatan, Rabu (17/4/2019). KOMPAS.com/ANDIKA ADITIAGitaris Slank Abdee Negara memberikan hak suaranya di TPS 83 di kawasan Potlot, Duren Tiga, Jakarta Selatan, Rabu (17/4/2019).
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Diangkatnya musisi Abdee Negara dari band Slank (Abdee Slank) sebagai komisaris independen PT Telkom Indonesia menambah panjang daftar pendukung Presiden Joko Widodo dalam pemilihan presiden yang kini menduduki kursi komisaris BUMN.

Praktik memberi jatah komisaris bagi pendukung Jokowi memang sudah berkali-kali menuai kritik.

Akan tetapi, pemberian jatah masih terus dilakukan oleh pemerintah.

Baca juga: Angkat Abdee Slank Jadi Komisaris Telkom, Erick Thohir Dinilai Tak Pahami Batin Masyarakat

Berikut ini daftar sejumlah nama pendukung Jokowi yang kini menjabat sebagai komisaris di perusahaan pelat merah

1. Fadjroel Rachman

Fadjroel Rachman usai ditunjuk sebagai Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi sekaligus Juru Bicara PresidenKOMPAS.com/RAKHMAT NUR HAKIM Fadjroel Rachman usai ditunjuk sebagai Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi sekaligus Juru Bicara Presiden

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Fajdroel yang sempat dikenal sebagai salah satu aktivits reformasi merupakan salah satu tokoh yang mendukung pasangan Joko Widodo dan Jusuf Kalla pada Pemilihan Presiden 2014.

Pada September 2015, Fadjroel diangkat sebagai Komisaris Utama PT Adhi Karya Tbk sebagaimana keputusan Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) Adhi Karya.

Baca juga: Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Saat itu, Fadjroel mengaku berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan. Dengan kemampuan yang dia miliki, ia mengaku siap membantu mengembangkan sektor infrastruktur.

"PT Adhi Karya ini kan pekerjaannya adalah membangun infrastruktur yang selama ini (menjadi) obsesi Pak Jokowi. Kiranya, saya mohon doa juga agar saya bisa menyelesaikan tugas ini," ujar Fadjroel.

Pada pemerintahan periode kedua Jokowi, Fadjroel dipercaya menjadi juru bicara presiden.

Pada Juni 2020, Fadjroel pun dicopot dari jabatan Komisaris Utama Adhi Karya dan dipindahkan untuk menjadi komisaris di BUMN konstruksi lainnya, PT Waskita Karya.

Baca juga: Mengingat Kembali Peran Abdee Slank Menangkan Jokowi Dua Kali Pilpres

Komisaris Utama (Komut) PT PP (Persero) Tbk, Andi Gani Nena Wea.istimewa Komisaris Utama (Komut) PT PP (Persero) Tbk, Andi Gani Nena Wea.

2. Andi Gani Nena Wwea

Mantan Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) Andi Gani Nena Wea diangkat menjadi Komisaris Utama PT Pembangunan Perusahaan (Persero) Tbk berdasarkan RUPS tahun 2016.

Andi Gani merupakan anak ketiga dari almarhum Jacob Nuwa Wea, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi pemerintahan Presiden Megawati Soekarnoputri.

Saat kontestasi Pilpres 2019, Andi Gani ikut aktif terjun dalam penggalangan massa buruh pada beberapa acara kampanye dan menjadi Ketua Umum Relawan Buruh Sahabat Jokowi.

Baca juga: Bertemu Jokowi, Andi Gani Bantah Ditawari Jabatan Wakil Menteri

Diberitakan Harian Kompas, 15 Juli 2019, sarjana hukum jebolan Universitas Atmajaya Yogyakarta ini ikut menggerakkan massa buruh di acara Visi Indonesia 2019-2024 di Sentul International Convention Center, Bogor.

Andi Gani kembali dipilih menjadi Komut PT PP berdasarkan RUPS yang berlansung pada Selasa (25/5/2021) lalu.

"Saya bersyukur atas amanah besar yang diberikan kembali pada saya," kata Andi Gani.

3. Lukman Edy

Mantan Sekretaris Jenderal Parati Kebangkitan Bangsa (PKB) Lukman Edy diangkat menjadi Wakil Komisaris Utama PT Hutama Karya, PKB merupakan salah satu partai pengusung Jokowi dalam Pilpres 2014 dan 2019.

Lukman pun menduduki posisi sebagai Direktur Saksi Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf Amin dalam Pilpres 2019 lalu.

Sebelumnya, Lukman pernah menjabat sebagai Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal pada 2006-2009 di era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono.

Ia juga pernah menjadi anggota DPR periode 2009-2014 dan 2014-2019 dari daerah pemilihan Riau.

Baca juga: Karding dan Lukman Edy Tak Masuk Kepengurusan PKB, Ini Kata Waketum

4. Kristia Budiyarto

Kristia Budiyarto merupakan pegiatn media sosial yang dikenal sebagai pemilik akun Twitter @kangdede78, akun Twitter-nya telah bercentang biru dan memiliki lebih dari 99.000 pengikut.

Ia diangkat menjadi komisaris independen di PT Pelni (Persero) pada November 2020 lalu.

Saat kontestasi Pilpres 2019, peranan Kang Dede sebagai pegiat media sosial yang mendukung Jokowi bisa dibilang cukup siginifikan.

Baca juga: Profil Kang Dede, Komisaris Pelni dan Tim Medsos Jokowi Saat Pilpres

Sebagaimana dilihat dari riwayat cuitannya di Twitter, ia cukup aktif untuk menyosialisasikan program pemerintah atau petahana maupun meng-counter berbagai isu negatif yang menyerang Presiden Jokowi.

Ia bahkan mengorganisasi Tim Pemenangan Jokowi-Ma'ruf untuk berperang di udara alias di media sosial.

5. Irma Suryani Chaniago

Politikus Partai Nasdem Irma Suryani Chaniago diangkat menjadi ditunjuk sebagai komisaris independen PT Pelindo I pada April 2020 lalu.

Pada kontestasi Pilpres 2019, Irma merupakan salah satu Juru Bicara TKN Jokowi-Ma'ruf Amin.

Ia juga menjabat sebagai anggota Komisi IX DPR periode 2014-2019, tetapi ia gagal kembali melaju ke DPR karena kalah suara pada Pemilu 2019.

Baca juga: Diangkat jadi Komisaris Pelindo tapi Masih Tercatat sebagai Pengurus Nasdem, Irma Suryani Dipersilakan Memilih

Setelah diangkat menjadi komisaris, Irma mengundurkan diri dari posisi ketua bidang tenaga kerja dan transmigrasi dalam kepengurusan DPP Partai Nasdem tahun 2019-2024.

"Saya sebagai pendiri kan tidak mungkin mundur. Jadi selama saya menjabat sebagai komisaris, saya nonaktif dari partai dan pengurus partai, karena itu syarat dari BUMN dan kami patuh pada syarat tersebut," kata Irma saat dihubungi, Selasa (22/4/2020).

Abdee Slank menghadiri peluncuran CD album Asian Games: Energy Of Asia di kawasan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Kamis (20/7/2018).KOMPAS.com/TRI SUSANTO SETIAWAN Abdee Slank menghadiri peluncuran CD album Asian Games: Energy Of Asia di kawasan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Kamis (20/7/2018).
6. Abdee Slank

Gitaris Slank, Abdi Negara Nurdin yang akrab disapa Abdee Negara diangkat menjadi komisaris independan PT Telkom Indonesia (Perseor) Tbk pada Juamt (28/5/2021).

Abdee bersama personel band lainnya merupakan salah musisi yang menjadi pendukung Jokowi sejak Pilpres 2014.

Saat itu, Slank sering tampil dalam acara kampanye Jokowi. Bahkan, Jokowi pernah mendatangi langsung markas Slank di Gang Potlot.

Baca juga: Abdee Slank Jadi Komisaris Telkom, Pengamat: Tak Lebih dari Bagi-bagi Kue

Abdee pun sempat terang-terangan menyatakan dukungannya untuk mantan Gubernur DKI Jakarta itu karena ia percaya Jokowi dapat mengubah Indonesia menjadi lebih baik.

"Mereka figur baru yang memiliki approach untuk membawa perubahan ya," kata Abdee

Pada Pilpres 2019, Abdee kembali turun gunung untuk memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin dan menyatakan dukungan yang kedua kalinya untuk Jokowi.

Ia juga ikut meramaikan konser "Konser Putih Bersatu Menuju Kemenangan Indonesia Maju Bersama Gerakan #BarengJokowi" pada 13 April 2019.

Selain enam nama di atas, masih ada sejumlah nama pendukung Jokowi yang mendapat kepercayaan duduk di kursi komisaris BUMN, belum lagi yang dipercaya menjadi komisaris di anak atau cucu perusahaan BUMN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mantan Menteri Lingkungan Hidup Nabiel Makarim Tutup Usia

Mantan Menteri Lingkungan Hidup Nabiel Makarim Tutup Usia

Nasional
Soal Pergantian Panglima TNI, Istana: Sabar, Presiden Akan Putuskan yang Terbaik

Soal Pergantian Panglima TNI, Istana: Sabar, Presiden Akan Putuskan yang Terbaik

Nasional
Partai Ummat Sebut Rapor Merah Warnai 7 Tahun Pemerintahan Jokowi

Partai Ummat Sebut Rapor Merah Warnai 7 Tahun Pemerintahan Jokowi

Nasional
Pertebal Kekuatan Pertahanan Udara, KSAU Resmikan 4 Satuan Baru di Natuna

Pertebal Kekuatan Pertahanan Udara, KSAU Resmikan 4 Satuan Baru di Natuna

Nasional
Jokowi, Hari Santri, dan Komentar 'Sinting' Fahri Hamzah...

Jokowi, Hari Santri, dan Komentar "Sinting" Fahri Hamzah...

Nasional
UPDATE 22 Oktober: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Capai 53,54 Persen

UPDATE 22 Oktober: Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama Capai 53,54 Persen

Nasional
Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Istana: Terima Kasih Masyarakat atas Gotong Royong Hadapi Pandemi

Dua Tahun Jokowi-Ma'ruf, Istana: Terima Kasih Masyarakat atas Gotong Royong Hadapi Pandemi

Nasional
LPSK Siap Beri Perlindungan Saksi dan Korban Teror Pinjol Ilegal

LPSK Siap Beri Perlindungan Saksi dan Korban Teror Pinjol Ilegal

Nasional
Masyarakat Didorong Berani Laporkan Pinjol Ilegal, Polisi Sudah Diperintahkan Respons Cepat

Masyarakat Didorong Berani Laporkan Pinjol Ilegal, Polisi Sudah Diperintahkan Respons Cepat

Nasional
Kemenkes Ungkap Alasan Penumpang yang Naik Pesawat Wajib PCR

Kemenkes Ungkap Alasan Penumpang yang Naik Pesawat Wajib PCR

Nasional
Wapres: RI Harus Miliki Kapasitas Pelopori 'Halal System'

Wapres: RI Harus Miliki Kapasitas Pelopori "Halal System"

Nasional
Pegang Presidensi G20, Indonesia Akan Beri Perhatian Khusus ke Negara Pasifik Selatan

Pegang Presidensi G20, Indonesia Akan Beri Perhatian Khusus ke Negara Pasifik Selatan

Nasional
Hidupkan Ekonomi Nasional, Wapres: Perlu Fokus pada Sektor Berpeluang Tumbuh Positif

Hidupkan Ekonomi Nasional, Wapres: Perlu Fokus pada Sektor Berpeluang Tumbuh Positif

Nasional
Pemerintah Siapkan Skenario Booster Vaksin Covid-19 untuk 2022

Pemerintah Siapkan Skenario Booster Vaksin Covid-19 untuk 2022

Nasional
Kabareskrim Sebut Polisi Sudah Ungkap 13 Kasus Pinjol Ilegal, Total Ada 57 Tersangka

Kabareskrim Sebut Polisi Sudah Ungkap 13 Kasus Pinjol Ilegal, Total Ada 57 Tersangka

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.