Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Gelar Festival Lobster di Banyuwangi, KKP Ingin Tingkatkan Produksi Lobster Nasional

Kompas.com - 06/04/2021, 15:31 WIB
Dwi NH,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Sakti Wahyu Trenggono mengatakan, pihaknya berupaya meningkatkan produksi lobster nasional. Hal ini dilakukan untuk membentuk Indonesia sebagai negara pembudidaya lobster terbaik dunia.

“Dengan menjadi pembudidaya terbaik, maka Indonesia dapat menguasai pasar global komoditas lobster,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (6/4/2021).

Guna mendukung langkah tersebut, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) melalui Balai Pelatihan dan Penyuluhan Perikanan (BPPP) Banyuwangi menyelenggarakan Festival Lobster.

Festival Lobster merupakan kolaborasi BPPP Banyuwangi dengan pemerintah daerah (pemda) setempat. Kegiatan ini berlangsung di Pantai Mustika, Kecamatan Pesanggaran, Minggu (4/4/2021).

Sementara itu, Kepala Badan Riset Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM KP) Sjarief Widjaja menyebut, festival lobster sejalan dengan program prioritas Menteri KKP Sakti Wahyu Trenggono.

Baca juga: Buka Rakernas KKP, Menteri Trenggono: Saya Ingin KKP Berkontribusi Besar bagi Perekonomian Nasional

“Khususnya dalam peningkatan sektor perikanan budidaya, salah satunya yaitu komoditas lobster. Selain itu, festival ini juga sejalan dengan pengembangan kampung ikan yang tersebar di seluruh wilayah,” imbuhnya, saat dihubungi secara terpisah.

Sjarief menambahkan, penyelenggaraan festival lobster bertujuan untuk mempercepat pemulihan ekonomi di tengah pandemi Covid-19. Hal ini dilakukan melalui peningkatan produksi lobster, baik dalam kegiatan penangkapan, budidaya, konservasi, pengolahan dan eduwisata.

Ia berharap, kegiatan tersebut dapat meningkatkan produksi lobster dan menumbuhkan diversifikasi usaha dari hulu ke hilir.

“Nantinya akan ada kelompok usaha bersama (KUB) berperan menyuplai lobster ukuran siap dibesarkan. Kemudian, ada kelompok pembudidaya ikan (Pokdakan) berfokus pada pergerakan di usaha pembesaran lobster serta pakan,” ucap Sjarief.

Baca juga: KKP Minta Polri Awasi Pelaku dan Jalur Kirim Benih Lobster

Selain itu, lanjut dia, terdapat kelompok pengolah dan pemasar (Poklahsar) yang bertugas mengolah lobster pascapanen agar meningkatkan nilai tambah.

Terakhir, ada kelompok masyarakat pengawas (Pokmaswas) yang fokus pada upaya pelestarian agar produksi lobster terus berkelanjutan.

Tak hanya mengolah, Sjarief mengatakan, kelompok-kelompok tersebut dapat pula mengembangkan usaha sampingan di bidang eduwisata lobster.

“Pasalnya, lobster merupakan salah satu komoditas yang menjadi primadona. Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian berkelanjutan untuk pengembangannya,” ujarnya.

Dilaksanakan pasca penyuluhan budidaya lobster

Dalam kesempatan terpisah, Kepala Pusat Pelatihan dan Penyuluhan Kelautan dan Perikanan (Puslatluh KP) Lilly Aprilya Pregiwati mengatakan, kegiatan festival lobster terselenggara pascapelaksanaan percontohan penyuluhan budidaya lobster sistem keramba dasar.

Program budidaya lobster tersebut dilaksanakan KKP melalui BPPP Banyuwangi kepada Pokdakan Pesona Bahari sebanyak enam karamba, Kamis (9/7/2020).

Halaman:


Terkini Lainnya

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Pertemuan Jokowi dan Megawati Tak Usah Ditambahi Syarat Politis

Nasional
Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Dipastikan, Tak Ada WNI Jadi Korban Penusukan di Bondi Junction, Sydney

Nasional
Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Akhir Pekan di Sumut, Jokowi Belanja Jeruk, Mangga, hingga Salak

Nasional
OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

OPM Ajukan Syarat Pembebasan Pilot Susi Air Philips Mark Mehrtens

Nasional
Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Tampilkan Lagi Pilot Susi Air dalam Video, OPM Minta Bom Dihentikan

Nasional
Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Antisipasi Arus Balik, Pemerintah Beri Izin ASN untuk WFH 16-17 April

Nasional
Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Menteri Anas: WFH ASN Maksimal 50 Persen pada 16-17 April, Pelayanan Publik Wajib WFO 100 Persen

Nasional
Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Mensos Risma Paparkan Program PENA untuk Penerima Bansos dan Penyandang Disabilitas kepada Direktur OECD

Nasional
Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Menlu Retno: Banyak Tekanan agar RI Mulai Normalisasi Hubungan dengan Israel

Nasional
Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya 'Two State Solution'

Sebut RI Tak Menutup Diri Normalisasi Diplomatik dengan Israel, Menlu: Syaratnya "Two State Solution"

Nasional
Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Menhub Targetkan Pembangunan Rel Layang Simpang Joglo di Solo Rampung Agustus 2024

Nasional
Sabtu Pukul 15.00 WIB, Diberlakukan 'One Way' di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

Sabtu Pukul 15.00 WIB, Diberlakukan "One Way" di Km 414 Tol Kalikangkung hingga Km 72 Tol Cipali

Nasional
Tinjau Proyek Rel Layang Simpang Joglo Solo, Kakorlantas: Solusi Urai Kemacetan

Tinjau Proyek Rel Layang Simpang Joglo Solo, Kakorlantas: Solusi Urai Kemacetan

Nasional
Cerita Kontingen TNI AU 'Air Drop' Logistik di Gaza: 'Warning' Daerah Militer hingga GPS Hilang Saat Terbang

Cerita Kontingen TNI AU "Air Drop" Logistik di Gaza: "Warning" Daerah Militer hingga GPS Hilang Saat Terbang

Nasional
PDI-P Khawatir Kecurangan Pilpres Direplikasi dalam Pilkada

PDI-P Khawatir Kecurangan Pilpres Direplikasi dalam Pilkada

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com