BPIP Minta Masyarakat Melapor Apabila Temukan Gerakan Komunisme

Kompas.com - 01/10/2020, 18:47 WIB
Staff Khusus Dewan Pengarah BPIP, Romo Benny Susetyo di Gedung Kompas (Dok. KOMPAS/EKA PANGESTU TANDIO) Staff Khusus Dewan Pengarah BPIP, Romo Benny Susetyo di Gedung Kompas

JAKARTA, KOMPAS.com - Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila ( BPIP) Romo Benny Susetyo meminta pihak yang mengetahui kebangkitan komunisme segera melaporkan kepada pihak berwajib.

Hal itu disebabkan larangan terhadap komunisme dan leninisme masih berlaku dalam sistem hukum Indonesia melalui TAP MPRS No. 25 Tahun 1966.

"Larangan-larangan komunisme jelas berlaku dalam Tap MPRS, maka jika ada harus diproses dalam ranah hukum," kata Benny dalam keterangan tertulis, Kamis (1/10/2020).

Baca juga: SMRC: Mayoritas Percaya Kerja Sama Indonesia-China Murni Bisnis, Tak Terkait Komunisme

Ia pun meminta para elite politik bersikap dewasa dalam menyikapi isu-isu tentang radikalisme, terorisme dan komunisme yang masih berkembang.

Ia mengimbau semua elemen masyarakat tidak memperuncing perbedaan sejarah, melainkan berupaya perkuat ideologi Pancasila, Undang Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, serta NKRI untuk kemajuan bangsa.

"Ke depan dibutuhkan bangsa ini keluar dari masa lalu dan berani melakukan rekonsiliasi sesama anak bangsa," kata Benny.

"Semua perbedaan pendapat dan persepsi anak-anak bangsa telah menyepakati (Pancasila). Kemudian konsesus itu sifatnya final dan tidak surut dilekang waktu, ataupun menghadapi tantangan dan gangguan apapun," lanjut dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X