KILAS

Cegah Kepanikan Akibat Virus Corona, Pemerintah Berdayakan Masyarakat

Kompas.com - 10/03/2020, 16:57 WIB
Salah satu konten COVID-19 yang dibuat Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kominfo RI) Dok. Humas Kominfo RISalah satu konten COVID-19 yang dibuat Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia (Kominfo RI)

KOMPAS.com - Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian (P2P) Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto mengatakan, masyarakat butuh pemberdayaan agar memahami virus corona (COVID-19).

“Pemerintah menjalankan strategi pemberdayaan masyarakat agar masyarakat paham dan tahu tentang penyakit ini, dan tidak panik,” kata Yuri selaku juru bicara penanganan wabah corona seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (10/3/2020).

Senada dengan Yuri, Direktur Informasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Wiryanta mengatakan, pemerintah harus terus menyosialisasikan tentang virus corona agar masyarakat mendapat pemahaman yang benar.

“Kami terus membuat konten-konten tentang apa itu COVID-19 dan bagaimana cara mencegah penyebarannya,” kata Wiryanta.

Baca juga: Keluarkan Instruksi, Anies Minta Sosialisasi Corona Disebar ke Sekolah hingga Tempat Wisata

Wiryanta menambahkan, selain membangun komunikasi dengan media massa, pihaknya juga memanfaatkan jejaring media sosial.

“Dengan saluran yang kami miliki, kami berharap masyarakat dapat segera mengerti apa itu COVID-19 dan bagaimana cara mencegah penularanya,” kata Wiryanta.

Selain media sosial, pemerintah juga sudah mengaktifkan website official terkait permasalahan virus corona. Harapannya, masyarakat bisa ikut menyebarkan informasi yang benar tentang COVID-19.

Masyarakat dapat mengakses konten di akun Instagram @infokompmk, dan di website official https://infeksiemerging.kemkes.go.id/,” kata Wiryanta.

Baca juga: 5 Pedoman jika Ada Positif Virus Corona di Lingkungan Sekolah dan Perguruan Tinggi

Pencegahan Virus Corona

Yuri menjelaskan, COVID-19 serupa dengan penyakit influenza yang sudah biasa dihadapi masyarakat Indonesia.

“Langkah kita sudah benar, tidak perlu panik. Apalagi saat ini lebih dari 50 persen pasien sudah sembuh dengan sendirinya,” kata Yuri.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Isu Reshuffle Kabinet, Nasdem: Yang Tahu Hanya Pak Jokowi

Soal Isu Reshuffle Kabinet, Nasdem: Yang Tahu Hanya Pak Jokowi

Nasional
Periksa Lima Saksi, KPK Telusuri Transaksi Perbankan Nurdin Abdullah

Periksa Lima Saksi, KPK Telusuri Transaksi Perbankan Nurdin Abdullah

Nasional
Polri: Dua Polisi Tersangka Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Masih Berstatus Anggota

Polri: Dua Polisi Tersangka Kasus Unlawful Killing Laskar FPI Masih Berstatus Anggota

Nasional
Anggota DPR Dinilai Beri Contoh Tak Baik karena Terabas Aturan BPOM

Anggota DPR Dinilai Beri Contoh Tak Baik karena Terabas Aturan BPOM

Nasional
Soal Vaksin Nusantara, Epidemiolog Minta Menkes Ambil Sikap Tegas

Soal Vaksin Nusantara, Epidemiolog Minta Menkes Ambil Sikap Tegas

Nasional
Kasus Pengadaan Citra Satelit, KPK Dalami Adanya Penerimaan Sejumlah Uang

Kasus Pengadaan Citra Satelit, KPK Dalami Adanya Penerimaan Sejumlah Uang

Nasional
Jokowi Klaim Angka Kesembuhan Covid-19 Indonesia di Atas Rata-rata Asia dan Dunia

Jokowi Klaim Angka Kesembuhan Covid-19 Indonesia di Atas Rata-rata Asia dan Dunia

Nasional
Mendagri Minta Kepala Daerah Jadi Role Model Penegakan Protokol Kesehatan Covid-19

Mendagri Minta Kepala Daerah Jadi Role Model Penegakan Protokol Kesehatan Covid-19

Nasional
Menteri PPPA: Poligami Tanpa Pengetahuan, Awal Mula Perlakuan Salah kepada Perempuan

Menteri PPPA: Poligami Tanpa Pengetahuan, Awal Mula Perlakuan Salah kepada Perempuan

Nasional
Mendagri: Penambahan Kasus Positif Covid-19 Harus Jadi Perhatian Pemda Setiap Hari

Mendagri: Penambahan Kasus Positif Covid-19 Harus Jadi Perhatian Pemda Setiap Hari

Nasional
Jokowi Minta Pengembangan Industri Mobil Listrik Dipercepat

Jokowi Minta Pengembangan Industri Mobil Listrik Dipercepat

Nasional
Polri: Petugas Masih Buru KKB yang Bakar Helikopter di Banda Aminggaru

Polri: Petugas Masih Buru KKB yang Bakar Helikopter di Banda Aminggaru

Nasional
Wacana Masa Jabatan Presiden Tiga Periode Tak Mudah Diwujudkan

Wacana Masa Jabatan Presiden Tiga Periode Tak Mudah Diwujudkan

Nasional
Jokowi Harap Kapasitas Industri Otomotif Dalam Negeri Ditingkatkan

Jokowi Harap Kapasitas Industri Otomotif Dalam Negeri Ditingkatkan

Nasional
Jokowi: Hati-hati, Covid-19 di Banyak Negara Melonjak karena Tak Waspada

Jokowi: Hati-hati, Covid-19 di Banyak Negara Melonjak karena Tak Waspada

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X