Salin Artikel

Cegah Kepanikan Akibat Virus Corona, Pemerintah Berdayakan Masyarakat

KOMPAS.com - Sekretaris Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian (P2P) Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto mengatakan, masyarakat butuh pemberdayaan agar memahami virus corona (COVID-19).

“Pemerintah menjalankan strategi pemberdayaan masyarakat agar masyarakat paham dan tahu tentang penyakit ini, dan tidak panik,” kata Yuri selaku juru bicara penanganan wabah corona seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Selasa (10/3/2020).

Senada dengan Yuri, Direktur Informasi Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Wiryanta mengatakan, pemerintah harus terus menyosialisasikan tentang virus corona agar masyarakat mendapat pemahaman yang benar.

“Kami terus membuat konten-konten tentang apa itu COVID-19 dan bagaimana cara mencegah penyebarannya,” kata Wiryanta.

Wiryanta menambahkan, selain membangun komunikasi dengan media massa, pihaknya juga memanfaatkan jejaring media sosial.

“Dengan saluran yang kami miliki, kami berharap masyarakat dapat segera mengerti apa itu COVID-19 dan bagaimana cara mencegah penularanya,” kata Wiryanta.

Selain media sosial, pemerintah juga sudah mengaktifkan website official terkait permasalahan virus corona. Harapannya, masyarakat bisa ikut menyebarkan informasi yang benar tentang COVID-19.

“Masyarakat dapat mengakses konten di akun Instagram @infokompmk, dan di website official https://infeksiemerging.kemkes.go.id/,” kata Wiryanta.

Pencegahan Virus Corona

Yuri menjelaskan, COVID-19 serupa dengan penyakit influenza yang sudah biasa dihadapi masyarakat Indonesia.

“Langkah kita sudah benar, tidak perlu panik. Apalagi saat ini lebih dari 50 persen pasien sudah sembuh dengan sendirinya,” kata Yuri.

Yuri mengingatkan, masyarakat perlu menjaga daya tahan tubuh mengingat virus corona merupakan self limited disease.

“Layaknya virus self limited disease, kalau daya tahan tubuh kita baik, virus tersebut akan mati. Saran mengonsumsi bahan baku herbal untuk meningkatkan daya tahan tubuh adalah hal bagus,” kata Yuri.

Selain itu, pencegahan penyebaran virus corona juga dapat dilakukan dengan cara mencuci tangan menggunakan sabun selama 20 detik, atau dengan cairan antiseptik berbahan alkohol.

Kemudian menurut UNICEF (badan PBB untuk anak-anak), virus corona dapat dicegah dengan menutup mulut dan hidung dengan tangan bagian dalam ketika batuk atau bersin.

Jika menggunakan tisu, segeralah buang ke tempat sampah untuk meminimalisir kemungkinan tersebarnya virus.

Adapun pemakaian masker yang berlebihan merupakan salah satu bentuk kepanikan masyarakat. Pasalnya, pemakaian masker tidak begitu diperlukan bagi orang berkondisi sehat.

Jika sakit, barulah orang tersebut dianjurkan menggunakan masker agar tidak menularkan virus melalui batuk dan bersin.

https://nasional.kompas.com/read/2020/03/10/16575481/cegah-kepanikan-akibat-virus-corona-pemerintah-berdayakan-masyarakat

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Makna Alinea Pertama Pembukaan UUD 1945

Makna Alinea Pertama Pembukaan UUD 1945

Nasional
Tanggal 2 Desember Hari Memperingati Apa?

Tanggal 2 Desember Hari Memperingati Apa?

Nasional
PDI-P Desak Jokowi Tinggalkan Relawan yang Minta Serang Oposisi: Menakutkan...

PDI-P Desak Jokowi Tinggalkan Relawan yang Minta Serang Oposisi: Menakutkan...

Nasional
Pengacara Tegaskan Eks KSAU Agus Supriatna Tak Terima Uang Korupsi Helikopter AW-101

Pengacara Tegaskan Eks KSAU Agus Supriatna Tak Terima Uang Korupsi Helikopter AW-101

Nasional
Ismail Bolong Tak Hadiri Panggilan Kedua Bareskrim, Alasannya Stres

Ismail Bolong Tak Hadiri Panggilan Kedua Bareskrim, Alasannya Stres

Nasional
Pengamat: Jokowi dan Relawan Sudah 'Fight', tetapi Ganjar-nya Ngeles

Pengamat: Jokowi dan Relawan Sudah "Fight", tetapi Ganjar-nya Ngeles

Nasional
KY Akan Tempuh Proses Etik Terkait Hakim Agung Gazalba Saleh

KY Akan Tempuh Proses Etik Terkait Hakim Agung Gazalba Saleh

Nasional
Bareskrim: Pelaku Utama Kasus Tambang Ilegal di Kaltim Sudah Ditangkap

Bareskrim: Pelaku Utama Kasus Tambang Ilegal di Kaltim Sudah Ditangkap

Nasional
UPDATE 29 November: Kasus Covid-19 Bertambah 5.766 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.659.235

UPDATE 29 November: Kasus Covid-19 Bertambah 5.766 dalam Sehari, Totalnya Jadi 6.659.235

Nasional
BERITA FOTO: Berita Acara Pembunuhan Brigadir J Sesuai Pesanan Putri Candrawathi

BERITA FOTO: Berita Acara Pembunuhan Brigadir J Sesuai Pesanan Putri Candrawathi

Nasional
Survei Charta Politika: Elektabilitas Nasdem Kalah dari Demokrat dan PKS

Survei Charta Politika: Elektabilitas Nasdem Kalah dari Demokrat dan PKS

Nasional
Pengamat Sebut Kogabwilhan Masih Belum Optimal

Pengamat Sebut Kogabwilhan Masih Belum Optimal

Nasional
Survei Charta Politika, Kepuasan Publik terhadap Kinerja Pemerintah Pusat 69,5 Persen

Survei Charta Politika, Kepuasan Publik terhadap Kinerja Pemerintah Pusat 69,5 Persen

Nasional
'Chemistry' Dianggap Jadi Faktor Jokowi Tunjuk Yudo Margono Calon Panglima TNI

"Chemistry" Dianggap Jadi Faktor Jokowi Tunjuk Yudo Margono Calon Panglima TNI

Nasional
Komisi I DPR Setujui Perjanjian Singapura-RI soal FIR dan DCA yang Sempat Tuai Kritik

Komisi I DPR Setujui Perjanjian Singapura-RI soal FIR dan DCA yang Sempat Tuai Kritik

Nasional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.