Menlu Retno: Tidak Ada Korban WNI Dalam Penembakan di El Paso

Kompas.com - 05/08/2019, 13:40 WIB
Foto kiri: Seorang pria sambil membawa senapan serbu menyerang Walmart El Paso dalam penembakan massal Texas yang menewaskan 20 orang. Foto kanan: polisi berjaga di kawasan hiburan malam populer di Dayton setelah terjadi penembakan massal Ohio yang membunuh sembilan orang. Kedua penembakan massal tersebut terjadi kurang dari 24 jam sepanjang akhir pekan ini. via Sky NewsFoto kiri: Seorang pria sambil membawa senapan serbu menyerang Walmart El Paso dalam penembakan massal Texas yang menewaskan 20 orang. Foto kanan: polisi berjaga di kawasan hiburan malam populer di Dayton setelah terjadi penembakan massal Ohio yang membunuh sembilan orang. Kedua penembakan massal tersebut terjadi kurang dari 24 jam sepanjang akhir pekan ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyatakan, hingga saat ini belum ada WNI yang menjadi korban dalam penembakan di El Paso, Texas, Amerika Serikat (AS).

Retno mendapat informasi tersebut dari Konsulat Jenderal RI di Houston.

"Right after the shooting, kami sudah mendapatkan laporan dari Konjen kita di Houston. Sejauh ini tidak ada korban warga negara Indonesia," ujar Retno di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Senin (5/8/2019).

Catatan Kemenlu sendiri, terdapat 11 kepala keluarga berstatus WNI yang menetap di El Paso.


Baca juga: Ini 5 Fakta Insiden Penembakan Massal di Texas dan Ohio

Kementerian Luar Negeri telah membuka layanan telepon bagi keluarga mereka di Indonesia dan WNI di El Paso untuk menghubungi mereka jika terjadi kejadian serupa.

"Kami juga sudah menyampaikan himbauan yang sudah kami circulate semua kepada masyarakat. Jadi saya kira SOP kita sudah well established untuk merespon kegiatan emergency seperti itu," lanjut dia.

Diberitakan, seorang pemuda 21 tahun bernama Patrick Crusius menyerang Walmart El Paso penuh pengunjung. Serangan Crusius mengakibatkan 20 orang tewas dan 26 lainnya terluka.

Gubernur Texas Greg Abbott dalam konferensi pers menyebut penembakan massal itu merupakan "hari paling mematikan yang pernah dalam sejarah negara bagian itu".

Crusius kemudian menyerahkan diri setelah melakukan aksinya dan disebut sempat mengunggah sebuah manifesto berisi pandangan rasisnya sebelum beraksi.

Dikatakan dalam manifestonya, dia mengklaim aksinya tersebut merupakan balasan atas "invasi" yang dilakukan Hispanik ke Texas, dan menyebut imigrasi harus berakhir.

Baca juga: Insiden Penembakan Massal Texas, KJRI Imbau WNI di El Paso Waspada

Dia juga memuji pembantaian yang terjadi di masjid Christchurch, Selandia Baru, pada 15 Maret di mana 51 jemaah Masjid Al Noor dan Linwood tewas ketika Shalat Jumat.

Kepala Polisi El Paso Greg Allen menyebut, jajarannya mendapat laporan pukul 10.39 waktu lokal, dengan para penegak hukum datang ke lokasi enam menit kemudian.

"Situasi di lokasi sangatlah mengerikan," ucap Allen.

Penembakan brutal ini diketahui terjadi satu pekan setelah aksi serupa di festival bawang putih California yang menewaskan tiga orang. 

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X