Jokowi: Jangan Ulangi Kesalahan, Lempeng Tektonik Kok Dibangun Rumah?

Kompas.com - 23/07/2019, 11:26 WIB
Presiden Jokowi saat membuka rapat koordinasi BMKG di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (23/7/2019). KOMPAS.com/IhsanuddinPresiden Jokowi saat membuka rapat koordinasi BMKG di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (23/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meminta Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) menjalin hubungan komunikasi yang baik dengan pemerintah daerah.

Jokowi memerintahkan secara spesifik agar BMKG memberitahukan apa adanya mengenai potensi bencana di tiap daerah kepada para kepala daerah masing-masing.

"Supaya setiap pembangunan juga mengacu (petunjuk BMKG). Kalau daerah-daerah yang rawan bencana, ya tolong diberitahukan, sampaikan ke daerah. Ini rawan gempa, lokasi ini rawan banjir, jangan dibangun bandara, jangan dibangun bendungan, jangan dibangun perumahan," kata Jokowi saat membuka rapat koordinasi BMKG di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (23/7/2019).

Baca juga: Indonesia Alami 256 Bencana Alam pada April 2019


Selama ini, Kepala Negara merasa pembangunan di daerah seringkali tidak mengacu pada data potensi bencana yang ada di daerah tersebut. Ia pun berharap agar dalam pembangunan kedepannya, hal serupa tidak lagi terulang.

"Tegas-tegas sampaikan (mengenai potensi bencana), jangan sampai kita mengulang-ulang sebuah kesalahan yang jelas-jelas disitu jelas garisnya lempengan tektonik, kok dibangun perumahan besar-besaran?" kata dia.

Baca juga: BNPB Bencana Alam di Indonesia Meningkat pada Tahun 2019

Jokowi mengingatkan Indonesia adalah termasuk negara yang paling rawan bencana. Maka, dalam rangka mengurangi risiko-risiko yang ada, kebijakan nasional dan daerah harus bersambungan. Semua pihak harus memiliki sikap antisipatif terhadap kerawanan bencana ini.

"Sampaikan apa adanya. Bahwa ini tidak boleh, ini lokasi ini merah. Harus berani menyampaikan itu. Kepada pemerintah daerah, baik kepada gubernur dan wali kota," lanjut Kepala Negara.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Zulkifli Hasan, DPW PAN: Jangan Dianggap Kami Berbenturan dengan Amien Rais

Dukung Zulkifli Hasan, DPW PAN: Jangan Dianggap Kami Berbenturan dengan Amien Rais

Nasional
Dukungan Dini ke Zulkifli Hasan, Kader Yakin PAN Tak Akan Pecah

Dukungan Dini ke Zulkifli Hasan, Kader Yakin PAN Tak Akan Pecah

Nasional
Soal Dukungan Dini ke Zulkifli Hasan, DPW PAN Sulut Yakin Amien Rais Bisa Terima

Soal Dukungan Dini ke Zulkifli Hasan, DPW PAN Sulut Yakin Amien Rais Bisa Terima

Nasional
30 DPW dan 420 DPD PAN Nyatakan Dukungan Dini Kepada Zulkifli Hasan

30 DPW dan 420 DPD PAN Nyatakan Dukungan Dini Kepada Zulkifli Hasan

Nasional
Sanimas IsDB, Program Lingkungan Bersih, Sehat, dan Ramah Wisatawan

Sanimas IsDB, Program Lingkungan Bersih, Sehat, dan Ramah Wisatawan

Nasional
Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Dapat Tingkatkan Citra Polri

Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Dapat Tingkatkan Citra Polri

Nasional
Kasus Novel Baswedan Tak Kunjung Terungkap, Ini Saran untuk Kabareskrim Baru

Kasus Novel Baswedan Tak Kunjung Terungkap, Ini Saran untuk Kabareskrim Baru

Nasional
ICW Dorong Penyelidikan Lanjutan terhadap Eks Dirut Garuda Indonesia

ICW Dorong Penyelidikan Lanjutan terhadap Eks Dirut Garuda Indonesia

Nasional
Waketum Bicara Tantangan PAN Lepas dari Ketergantungan pada Satu Tokoh

Waketum Bicara Tantangan PAN Lepas dari Ketergantungan pada Satu Tokoh

Nasional
Kasus Novel Baswedan Tak Kunjung Terungkap, ICW Duga Jokowi Beri Tenggat Lagi

Kasus Novel Baswedan Tak Kunjung Terungkap, ICW Duga Jokowi Beri Tenggat Lagi

Nasional
Setara: Listyo Harus Sadar Penunjukannya sebagai Upaya Penyelesaian Kasus Novel

Setara: Listyo Harus Sadar Penunjukannya sebagai Upaya Penyelesaian Kasus Novel

Nasional
[POPULER DI KOMPASIANA] Wacana Masa Jabatan Presiden 3 Periode | Kampanye Senang Membaca | Kala Puber Kedua Meghampiri

[POPULER DI KOMPASIANA] Wacana Masa Jabatan Presiden 3 Periode | Kampanye Senang Membaca | Kala Puber Kedua Meghampiri

Nasional
Jokowi Senang Projo Semangatnya Belum Turun

Jokowi Senang Projo Semangatnya Belum Turun

Nasional
Ketum Projo Ungkap Sempat Minta Jabatan Wamenhan ke Jokowi

Ketum Projo Ungkap Sempat Minta Jabatan Wamenhan ke Jokowi

Nasional
Projo: Jokowi Lima Periode Kami Juga Mau

Projo: Jokowi Lima Periode Kami Juga Mau

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X