Hanya Dapat 0,23 Persen di 'Quick Count', PKPI Masih Berharap Lolos ke DPR

Kompas.com - 22/04/2019, 11:37 WIB
Suasana Rapat Paripurna Ke-12 Masa Persidangan III DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/2/2019). KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTOSuasana Rapat Paripurna Ke-12 Masa Persidangan III DPR, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (13/2/2019).
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) menjadi salah satu parpol yang diperkirakan tak lolos ke DPR periode 2019-2024, berdasarkan hasil hitung cepat atau quick count sejumlah lembaga.

Hasil hitung cepat Litbang Kompas, misalnya, dengan data masuk 92,8 persen, PKPI hanya mendapat 0,23 persen suara dalam pemilu legislatif tingkat DPR.

Angka tersebut masih jauh dari ambang batas untuk lolos ke DPR sebesar 4 persen.

Baca juga: PSI Kibarkan Bendera Putih, Kalah Melenggang ke Senayan

Namun, Sekjen PKPI Verry Surya Hendrawan mengatakan, partainya masih menaruh harapan untuk bisa duduk di Senayan.

Untuk itu, PKPI masih akan menunggu hasil rekapitulasi resmi Komisi Pemilihan Umum yang baru akan diumumkan pada 22 Mei 2019.

"Jadi kami masih menaruh asa untuk melenggang ke Senayan dan mendapatkan 4 persen," kata Verry kepada Kompas.com, Senin (22/4/2019).

Baca juga: Tak Lolos Ambang Batas Parlemen Berdasar Hitung Cepat, Hanura Berharap Penghitungan KPU

Verry mengatakan, hasil hitung cepat berbagai lembaga saat ini tetap akan dijadikan pegangan.

Kendati demikian, PKPI juga memiliki pusat data sendiri yang bertugas mengumpulkan data suara dari berbagai TPS di seluruh Indonesia.

"Tentu saja kami melakukan pantauan secara simultan dan menunggu rekapitulasi KPU," tambah dia.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X