Litbang Kompas: Pemilih Tua jadi Kunci Kemenangan Jokowi-Ma'ruf Amin

Kompas.com - 18/04/2019, 11:37 WIB
Confirmator pusat data hitung cepat Litbang Kompas KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAConfirmator pusat data hitung cepat Litbang Kompas
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil exit poll Litbang Kompas menunjukkan pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin unggul pada seluruh kategori usia dari rivalnya, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Namun keunggulan Jokowi-Ma'ruf lebih besar pada pemilih usia tua.

Pada generasi Z atau pemilih pemula 17-22 tahun, Jokowi-Ma'ruf unggul dengan 53,3 persen. Di generasi Y (22-30 tahun), keunggulan Jokowi-Ma'ruf membesar dengan 54,7 persen.

Peneliti senior Litbang Kompas Bestian Nainggolan mengatakan, angka kemenangan Jokowi-Ma'ruf di kalangan pemilih muda ini membesar dibanding pilpres 2014.

Baca juga: Perubahan Lumbung Suara Jokowi dan Prabowo di 4 Daerah Versi Quick Count Poltracking

Saat itu, di kalangan pemilih pemula Jokowi hanya unggul tipis dengan selisih satu persen dari Prabowo. Bahkan di generasi Gen Y, Jokowi kalah tipis dari Prabowo dengan selisih 5 persen.

"Generasi muda pada 2014 bertumpu pada Pak Prabowo, tapi sekarang angkanya sudah proporsional dan mirip dengan hasil quick count secara keseluruhan," kata Bestian seperti disiarkan Kompas TV, Kamis (18/4/2019).

Namun, Bestian menyebut kunci kemenangan Jokowi pada pilpres kali ini ada di kalangan pemilih yang lebih tua.

Baca juga: 17 April yang Minus Selebrasi dari Jokowi...

 

Di kalangan milenial dewasa 30-40 tahun, Jokowi-Ma'ruf unggul dengan 55,7 persen.

Di kalangan Gen X usia 41-52 tahun, jumlah yang memilih Jokowi mencapai 56,1 persen. Di kalangan baby boomers usia 53-71 tahun, Jokowi-Ma'ruf unggul dengan 57,8 persen.

Terakhir, di kalangan silent gen usia 71 tahun ke atas, Jokowi unggul telak dengan 63,8 persen.

Baca juga: Jokowi-Maruf Menang Quick Count, Relawan Diminta Tak Lengah Kawal Suara

"Generasi lebih tua ini kunci kemenangan pak jokowi. Semuanya angkanya cukup jauh. Generasi yang lebih tua lagi 63 persen," ucap Bestian.

Exit poll ini dilakukan Kompas saat pemungutan suara 17 April 2019. Sebanyak 7918 responden dipilih secara acak dengan metode pencuplikan sistematis dari pemilih seusai menggunakan hak pilihnya di 2000 TPS.

Margin of error exit poll ini plus minus 1,45 persen pada tingkat kepercayaan 99 persen.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dalam RKUHP, Gelandangan dan Pengganggu Ketertiban Umum Diancam Denda Rp 1 Juta

Dalam RKUHP, Gelandangan dan Pengganggu Ketertiban Umum Diancam Denda Rp 1 Juta

Nasional
KPK Dalami Dugaan Uang Suap Imam Nahrawi Mengalir ke Pihak Lain

KPK Dalami Dugaan Uang Suap Imam Nahrawi Mengalir ke Pihak Lain

Nasional
Kritik Revisi KUHP, Pakar Hukum: Kita Sedang Krisis Negarawan

Kritik Revisi KUHP, Pakar Hukum: Kita Sedang Krisis Negarawan

Nasional
Revisi UU KPK, Pemerintah dan DPR Dinilai Membentengi Diri dari KPK

Revisi UU KPK, Pemerintah dan DPR Dinilai Membentengi Diri dari KPK

Nasional
Sempat Alot soal Dana Abadi, RUU Pesantren Akhirnya Disepakati Dibawa ke Rapat Paripurna

Sempat Alot soal Dana Abadi, RUU Pesantren Akhirnya Disepakati Dibawa ke Rapat Paripurna

Nasional
Soal Pengesahan RUU KPK, Mahasiswa Sampaikan Mosi Tidak Percaya ke DPR

Soal Pengesahan RUU KPK, Mahasiswa Sampaikan Mosi Tidak Percaya ke DPR

Nasional
Terima Surat Keberatan Koalisi Masyarakat Sipil, PBB Bakal Analisis Isi Revisi UU KPK

Terima Surat Keberatan Koalisi Masyarakat Sipil, PBB Bakal Analisis Isi Revisi UU KPK

Nasional
Mahasiswa: Kami Lihat DPR Tidak Peduli dengan Masyarakat

Mahasiswa: Kami Lihat DPR Tidak Peduli dengan Masyarakat

Nasional
Waktu Sudah Mepet, Jokowi Disarankan Tak Usah Tunjuk Menpora Baru

Waktu Sudah Mepet, Jokowi Disarankan Tak Usah Tunjuk Menpora Baru

Nasional
Imam Nahrawi Dicegah Bepergian ke Luar Negeri

Imam Nahrawi Dicegah Bepergian ke Luar Negeri

Nasional
Jadi ASN, Pegawai KPK Dikhawatirkan Tergoda Suap

Jadi ASN, Pegawai KPK Dikhawatirkan Tergoda Suap

Nasional
4 Anggota DPRD Lampung Tengah Didakwa Terima Suap dengan Total Rp 9,69 Miliar

4 Anggota DPRD Lampung Tengah Didakwa Terima Suap dengan Total Rp 9,69 Miliar

Nasional
Narapidana dengan Hepatitis C di Lapas dan Rutan DKI Jakarta Akan Dipisahkan

Narapidana dengan Hepatitis C di Lapas dan Rutan DKI Jakarta Akan Dipisahkan

Nasional
Menhan: Dari Dulu Saya Bilang, TNI-Polri Tak Akan Ditarik dari Papua

Menhan: Dari Dulu Saya Bilang, TNI-Polri Tak Akan Ditarik dari Papua

Nasional
Mahasiswa Penolak RUU KPK dan RKUHP Kecewa Tak Bisa Bertemu Pimpinan DPR

Mahasiswa Penolak RUU KPK dan RKUHP Kecewa Tak Bisa Bertemu Pimpinan DPR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X