Kompas.com - 07/02/2019, 16:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus terdakwa ujaran kebencian Ahmad Dhani menyumbang sentimen negatif terbesar ke pasangan calon nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin dalam percakapan di media sosial.

Hal itu disampaikan Direktur Eksekutif PoliticaWave Yose Rizal dalam rilis analisis data percakapan media sosial ihwal Pilpres 2019 di Cikini, Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Dari total 20 persen sentimen negatif ihwal percakapan Jokowi-Ma'ruf di media sosial, sebanyak 38 persen disumbang oleh kasus Ahmad Dhani," ujar Rizal saat memaparkan rilis.

Baca juga: PoliticaWave: Jumlah Percakapan Jokowi-Maruf di Medsos 57,25 Persen, Prabowo-Sandi 42,75 Persen

Sementara itu, sentimen negatif terbesar setelah kasus Ahmad Dhani, yakni pernyataan Jokowi terkait "Propaganda Rusia".

Isu tersebut menyumbang 28 persen sentimen negatif terhadap percakapan ihwal Jokowi-Ma'ruf di media sosial.

Ia mengatakan alih-alih menyerang pasangan calon nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Jokowi justru mendapat respons negatif dari netizen ihwal Propaganda Rusia.

Sementara itu tiga isu lainnya, yakni doa KH Maimoen Zubair, pernyataan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara terkait "Yang gaji kamu siapa", dan pernyataan Wali Kota Semarang ihwal larangan menggunakan tol bagi yang tak pilih Jokowi masing-masing menyumbang sentimen negatif sebesar 25 persen, 13 persen, dan 3 persen.

Baca juga: Survei Populi: Jokowi-Maruf 54,1 Persen, Prabowo-Sandi 31 Persen

Sedangkan sentimen positif Jokowi di media sosial yang sebesar 80 persen, paling besar disumbang oleh sentimen kebersamaan Jokowi dengan keluarga.

"Sedangkan isu kebersamaan Jokowi dengan keluarga menyumbang 27 persen sentimen positif," lanjut dia.

Rilis di atas dilakukan PoliticaWave dengan mengumpulkan data secara "real time" dari berbagai media sosial yang ada di Indonesia, yakni Facebook, Twitter, Instagram, Youtube, forum online dan portal berita.

PoliticaWave sebelumnya menyaring data dengan mengeluarkan akun robot dari data dan analisa.

Data yang diambil dari unggahan mengandung kata kunci terkait Jokowi, Ma’ruf, Prabowo dan Sandiaga dan semua variasi penulisannya diambil pada periode 28 Januari – 04 Februari 2019.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.