Hadapi Sidang Vonis, Bos First Travel Bakal Siapkan Upaya Hukum

Kompas.com - 30/05/2018, 10:08 WIB
Direktur Utama PT First Anugerah Karya Wisata Andika Surachman tiba di Pengadilam Negeri Depok sebelum sidang vonis, Senin (30/5/2018). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANDirektur Utama PT First Anugerah Karya Wisata Andika Surachman tiba di Pengadilam Negeri Depok sebelum sidang vonis, Senin (30/5/2018).

DEPOK, KOMPAS.com - Direktur Utama PT First Anugerah Karya Wisata atau First Travel Andika Surachman, Direktur Anniesa Hasibuan, dan Direktur Keuangan sekaligus Komisaris Siti Nuraidah Hasibuan alias Kiki menghadapi sidang vonis pada hari ini, Senin (30/5/2018).

Sidang digelar di Pengadilan Negeri Depok, Jawa Barat.

Andika, Anniesa, dan Kiki tiba di PN Depok pada sekira pukul 09.15. Ketiganya mengenakan kemeja putih dan rompi tahanan.

Baca juga: Hari Ini, Tiga Bos First Travel Hadapi Sidang Vonis


Andika mengaku, menjelang sidang, ia tidak melakukan persiapan khusus. Terkait vonis 20 tahun yang mengancamnya, ia menyatakan bakal menyiapkan upaya hukum.

Namun demikian, ia tidak menjelaskan secara rinci mengenai upaya hukum yang bakal ditempuhnya.

"Ya kan banyak upaya hukum lainnya. Nanti kita lihat saja," kata Andika.

Meskipun demikian, ia berharap mendapat keringanan hukuman mengingat mereka bersikap sopan dalam persidangan.

"Harusnya dibedakan, kan kita tidak melawan," sebut Andika.

Baca juga: Pengacara Korban Minta Bos First Travel Dapat Hukuman Maksimal

Andika dan Anniesa didakwa melanggar pasal 378 KUHP junto pasal 55 ayat 1 KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP dan pasal 372 KUH junto pasal 55 ayat 1 KUHP junto pasal 64 ayat 1 KUHP dan pasal 3 Undang - Undang Nomor 8 tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang junto pasal 55 ayat (1) KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP.

Sementara, Kiki, adik Annisa djerat pasal 378 KUHP junto pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP junto pasal 64 ayat (1) KUHP atau pasal 372 KUHP jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP, pasal 3 UU Nomor 8 Tahun 2010 tentang pencegahan dan pemberantasan tindak pidana pencucian uang jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo pasal 64 ayat (1) KUHP.

Baca juga: Bantah Ada Intimidasi, Polisi Tuding Bos First Travel Berbohong

Adapun total kerugiannya diperkirakan mencapai Rp 905,33 miliar dari total 63.310 calon jemaah umrah yang gagal diberangkatkan.

Andika dan Anniesa, dalam persidangan sebelumnya, dituntut 20 tahun penjara, sementara Kiki dituntut18 tahun penjara dan denda Rp 5 miliar subsider 1 tahun kurungan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X