Istana Kumpulkan Ormas Pemuda Minta Masukan untuk Pemerintahan Jokowi

Kompas.com - 12/02/2018, 15:22 WIB
Staf Khusus Presiden Diaz Hendropriyono saat membuka acara Pemerintah Jokowi-JK di Mata Pemuda di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (12/2/2018). KOMPAS.com/IhsanuddinStaf Khusus Presiden Diaz Hendropriyono saat membuka acara Pemerintah Jokowi-JK di Mata Pemuda di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (12/2/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Istana Kepresidenan mengumpulkan ormas-ormas kepemudaan. Hal ini dilakukan untuk meminta masukan kelompok pemuda terkait pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Pantauan Kompas.com, perwakilan ormas kepemudaan berkumpul di Gedung III Sekretariat Kabinet, Jakarta, Senin (12/2/2018) siang.

Ada 12 organisasi kepemudaan yang hadir, di antaranya Remaja, HIPMI, HAMI, KNPI, PIKI, GM FKPPI, dan Yayasan Soedirman.

Ada juga organisasi kepemudaan yang berafiliasi dengan partai, yakni organisasi kepemudaan Partai Nasdem, PKPI, Sapma Hanura, GM KOSGORO, dan Komunitas Banteng Muda.

Baca juga: Pemerintahan Jokowi Dianggap Lebih Kedepankan Pembangunan daripada HAM

Staf Khusus Presiden Diaz Hendropriyono mengatakan, acara yang bertajuk 'Pemerintah Jokowi-JK di Mata Pemuda' ini digelar agar pemerintah mendapatkan masukan dari kelompok pemuda.

"Mengenai kebijakan Presiden, apa yang kira-kira perlu diperbaiki, apa yang perlu dilanjutkan," kata Diaz, saat ditemui sebelum acara.

Menurut Diaz, acara semacam ini sudah beberapa kali digelar oleh pihak Istana di beberapa tempat.

Biasanya, yang diundang untuk mewakili kaum muda adalah artis dan public figure seperti Cak Lontong dan Nadine Chandrawinata.

"Sekarang fokus kami bukan early millenial lagi. Sekarang kami undang para ormas pemuda berdiskusi yang lebih serius. Kami meminta masukan ke para pemuda mengenai kebijakan Presiden," kata Diaz.

Baca juga: Reshuffle di Sisa Masa Pemerintahan Jokowi, Mungkinkah?

Dalam acara tersebut, Diaz hanya memberikan keynote speech selama beberapa menit mengenai apa yang sudah dilakukan pemerintah selama ini.

Selebihnya, setiap perwakilan organisasi pemuda diberikan kesempatan untuk bicara dan menyampaikan masukannya.

"Justru kami ingin tahu pendapat mereka seperti apa, bukan hanya hal positif tapi kami juga ingin dengar kritikan apa saja, hal-hal jelek seperti apa. Karena pemerintahan ini sudah di ujung. Kita harus bekerja lebih cepat lagi," kata Diaz.

Diaz memastikan bahwa masukan dan kritik yang disampaikan oleh organisasi kepemudaan akan disampaikan kepada Presiden Joko Widodo.

"Hasil diskusi ini akan kita rangkum, dan kita pilah-pilih dan untuk selanjutnya akan kita laporkan," ujar Diaz.

Kompas TV Baliho Cak Imin bermunculan dengan tulisan "Cawapres 2019".




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Menkumham Sebut Pemerintah Akan Bangun Tiga Lapas Khusus Teroris di Nusakambangan

Nasional
Berembus Isu 'Reshuffle' akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Berembus Isu "Reshuffle" akibat Penggabungan Kemenristek dan Kemendikbud, Sekjen PDI-P: Serahkan ke Presiden

Nasional
Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Sekjen PDI-P Ungkap Pertemuan Jokowi dan Megawati Pekan Lalu, Ini yang Dibahas

Nasional
UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

UPDATE Gempa Malang: 7 Orang Meninggal Dunia, 2 Luka Berat

Nasional
Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Berdasarkan Data BNPB, Ada 174 Korban Jiwa akibat Banjir di NTT, 48 Orang Masih Hilang

Nasional
Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Menhan Prabowo Bentuk Detasemen Kawal Khusus untuk Tamu Militer Kemenhan

Nasional
Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Dibiayai APBN, Satgas BLBI akan Laporkan Hasil Kerja ke Menkeu dan Presiden

Nasional
Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Survei IPO: AHY Ungguli Prabowo sebagai Tokoh Potensial di Pilpres 2024

Nasional
Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Satgas BLBI Bertugas Hingga 2023, Ini Susunan Organisasinya

Nasional
Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Jokowi Teken Keppres Nomor 6/2021, Tegaskan Pembentukan Satgas BLBI

Nasional
PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

PDI-P Apresiasi Dukungan DPR atas Peleburan Kemenristek dan Kemendikbud

Nasional
Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Kemenag Bantah Informasi Soal Vaksin Sinovac yang Tak Bisa Digunakan Sebagai Syarat Umrah

Nasional
UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

UPDATE 10 April: 5.041.654 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 9.927.110 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 10 April: Ada 59.139 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 10 April: 64.091 Spesimen Terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X