Istana Kumpulkan Ormas Pemuda Minta Masukan untuk Pemerintahan Jokowi

Kompas.com - 12/02/2018, 15:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Istana Kepresidenan mengumpulkan ormas-ormas kepemudaan. Hal ini dilakukan untuk meminta masukan kelompok pemuda terkait pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla.

Pantauan Kompas.com, perwakilan ormas kepemudaan berkumpul di Gedung III Sekretariat Kabinet, Jakarta, Senin (12/2/2018) siang.

Ada 12 organisasi kepemudaan yang hadir, di antaranya Remaja, HIPMI, HAMI, KNPI, PIKI, GM FKPPI, dan Yayasan Soedirman.

Ada juga organisasi kepemudaan yang berafiliasi dengan partai, yakni organisasi kepemudaan Partai Nasdem, PKPI, Sapma Hanura, GM KOSGORO, dan Komunitas Banteng Muda.

Baca juga: Pemerintahan Jokowi Dianggap Lebih Kedepankan Pembangunan daripada HAM

Staf Khusus Presiden Diaz Hendropriyono mengatakan, acara yang bertajuk 'Pemerintah Jokowi-JK di Mata Pemuda' ini digelar agar pemerintah mendapatkan masukan dari kelompok pemuda.

"Mengenai kebijakan Presiden, apa yang kira-kira perlu diperbaiki, apa yang perlu dilanjutkan," kata Diaz, saat ditemui sebelum acara.

Menurut Diaz, acara semacam ini sudah beberapa kali digelar oleh pihak Istana di beberapa tempat.

Biasanya, yang diundang untuk mewakili kaum muda adalah artis dan public figure seperti Cak Lontong dan Nadine Chandrawinata.

"Sekarang fokus kami bukan early millenial lagi. Sekarang kami undang para ormas pemuda berdiskusi yang lebih serius. Kami meminta masukan ke para pemuda mengenai kebijakan Presiden," kata Diaz.

Baca juga: Reshuffle di Sisa Masa Pemerintahan Jokowi, Mungkinkah?

Dalam acara tersebut, Diaz hanya memberikan keynote speech selama beberapa menit mengenai apa yang sudah dilakukan pemerintah selama ini.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Sebut Inflasi RI Bisa Lebih dari 3,5 Persen jika Tak Ada Subsidi Gas, BBM, dan Listrik

Jokowi Sebut Inflasi RI Bisa Lebih dari 3,5 Persen jika Tak Ada Subsidi Gas, BBM, dan Listrik

Nasional
Elite Ramai-ramai Temui Tokoh NU, Pengamat: Suara Nahdliyin “Seksi”

Elite Ramai-ramai Temui Tokoh NU, Pengamat: Suara Nahdliyin “Seksi”

Nasional
Jokowi: Jangan Sampai Uang Rakyat Dibelanjakan Produk Impor, Salah Besar!

Jokowi: Jangan Sampai Uang Rakyat Dibelanjakan Produk Impor, Salah Besar!

Nasional
KPK Tahan Irfan Kurnia Saleh, Tersangka Kasus Pembelian Helikopter AW-101

KPK Tahan Irfan Kurnia Saleh, Tersangka Kasus Pembelian Helikopter AW-101

Nasional
IDI Tepis Anggapan Kewenangannya Berlebihan soal Rekomendasi Izin Praktek Dokter

IDI Tepis Anggapan Kewenangannya Berlebihan soal Rekomendasi Izin Praktek Dokter

Nasional
Jokowi: Ketidakpastian Global Hampir Setiap Hari Terus Berubah

Jokowi: Ketidakpastian Global Hampir Setiap Hari Terus Berubah

Nasional
Jokowi: Harga BBM di Indonesia Jauh Lebih Murah karena Pemerintah Terus Menahan

Jokowi: Harga BBM di Indonesia Jauh Lebih Murah karena Pemerintah Terus Menahan

Nasional
'Hattrick' Mikrofon Mati saat Puan Pimpin Rapat Paripurna DPR

"Hattrick" Mikrofon Mati saat Puan Pimpin Rapat Paripurna DPR

Nasional
UPDATE 24 Mei: 99.889 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate PCR 2,26 Persen

UPDATE 24 Mei: 99.889 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate PCR 2,26 Persen

Nasional
UPDATE 24 Mei 2022: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,19 Persen, Booster 21,37 Persen

UPDATE 24 Mei 2022: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 80,19 Persen, Booster 21,37 Persen

Nasional
Anggota DPR: Ketentuan Pidana Mati Harus Disempurnakan agar Tak Terjadi 'Miscarriage of Justice'

Anggota DPR: Ketentuan Pidana Mati Harus Disempurnakan agar Tak Terjadi "Miscarriage of Justice"

Nasional
Temui Wapres, REI Harap Penggabungan Unit Usaha Syariah BTN ke BSI Tak Hambat Pengadaan Rumah

Temui Wapres, REI Harap Penggabungan Unit Usaha Syariah BTN ke BSI Tak Hambat Pengadaan Rumah

Nasional
UPDATE 24 Mei: Sebaran 345 Kasus Baru Covid-19, Jakarta Tertinggi dengan 148 Kasus

UPDATE 24 Mei: Sebaran 345 Kasus Baru Covid-19, Jakarta Tertinggi dengan 148 Kasus

Nasional
Luhut Dorong 496 Pemda Segera Tayangkan E-Katalog Produk Lokal

Luhut Dorong 496 Pemda Segera Tayangkan E-Katalog Produk Lokal

Nasional
Masa Tahanan Indra Kenz Kembali Diperpanjang Selama 30 Hari

Masa Tahanan Indra Kenz Kembali Diperpanjang Selama 30 Hari

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.