Kompas.com - 11/08/2017, 06:24 WIB
Putra Presiden Joko Widodo Gibran Rakabuming Raka (kiri) berjabat tangan dengan putra Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) usai pertemuan tertutup di Presidential Lounge, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (10/8/2017). Kedatangan Agus Harimurti ke Istana dalam rangka menyampaikan undangan peresmian The Yudhoyono Institute. ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARIPutra Presiden Joko Widodo Gibran Rakabuming Raka (kiri) berjabat tangan dengan putra Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) usai pertemuan tertutup di Presidential Lounge, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (10/8/2017). Kedatangan Agus Harimurti ke Istana dalam rangka menyampaikan undangan peresmian The Yudhoyono Institute.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Kehangatan dan keakraban saat Gibran Rakabuming Raka dan Agus Harimurti Yudhoyono memberikan keterangan pers, setelah keduanya bertemu di Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (10/8/2017) siang kemarin.

Putra sulung Presiden Joko Widodo dan putra sulung Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono itu baru pertama kali bertemu.

Saking spesialnya, Gibran meminta izin kepada ayahnya untuk ikut dalam pertemuan dengan Agus Yudhoyono. Hidangan gudeg bubur lemu khusus ia sajikan untuk Agus. 

Kedatangan Agus ke Istana untuk menemui Presiden Jokowi. Ia ingin meminta restu dan wejangan dari Jokowi terkait peresmian lembaga yang dipimpinnya, The Yudhoyono Institute. 

Akan tetapi, Jokowi tak ikut memberikan keterangan bersama Gibran dan Agus Yudhoyono. 

"Biar anak-anak saja. Biar lebih leluasa ngomongnya," kata Jokowi, sambil meninggalkan ruangan pertemuan. 

Baca: Spesial, Gibran Masak Gudeg dan Bubur Lemu untuk Agus Yudhoyono

Dalam keterangan kepada wartawan, Agus mengungkapkan, selain meminta restu dan wejangan, ia juga mengundang Jokowi dan putra-putrinya untuk menghadiri peresmian The Yudhoyono Institute 

Menurut Agus, dalam pertemuan, ada sejumlah wejangan yang disampaikan Jokowi, di antaranya, seputar pentingnya anak muda untuk ikut berkontribusi terhadap bangsa dan negara.

"Tentunya saya direstui, dalam arti Beliau memberikan semangat dan berharap melalui The Yudhoyono Institute, ada pemikiran-pemikiran yang baik sekaligus juga memotivasi generasi muda, sekaligus juga menyiapkan kader-kader pemimpin di masa mendatang," ujar Agus.

Putra Presiden Joko Widodo Gibran Rakabuming Raka (kiri) berjabat tangan dengan putra Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) usai pertemuan tertutup di Presidential Lounge, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (10/8/2017). Kedatangan Agus Harimurti ke Istana dalam rangka menyampaikan undangan peresmian The Yudhoyono Institute.ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI Putra Presiden Joko Widodo Gibran Rakabuming Raka (kiri) berjabat tangan dengan putra Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Agus Harimurti Yudhoyono (kanan) usai pertemuan tertutup di Presidential Lounge, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (10/8/2017). Kedatangan Agus Harimurti ke Istana dalam rangka menyampaikan undangan peresmian The Yudhoyono Institute.
Sementara, Gibran mengaku, sejak lama ingin bertemu Agus Yudhoyono.

"Pada intinya, tokoh-tokoh muda seperti Mas Agus ini harus tampil. Indonesia harus diisi oleh tokoh-tokoh muda," kata Gibran.

Gibran yang memiliki usaha katering ini bercerita, bahwa ia memasak menu spesial untuk dihidangkan kepada Agus.

"Saya masakin gudegbubur lemu. Gudeg tapi makannya pakai bubur. Suka enggak, Mas?" tanya Gibran kepada Agus.

"Enak sekali. Jadi luar biasa, terima kasih, Mas Gibran," jawab Agus.

"Santai saja lho, Mas," timpal Gibran lagi.

Baca: Gibran Mengaku Sudah Lama Ingin Bertemu Agus Yudhoyono

Suasana yang awalnya serius, berubah menjadi cair.

Agus mengaku, baru pertama kali makan gudeg dicampur bubur.

"Tapi rasanya enak sekali. Mudah-mudahan sukses Mas, usaha (katering)-nya. Mudah-mudahan, nanti saya ajak teman-teman," kata Agus.

Agus Yudhoyono berharap, hubungan baiknya dengan Gibran dan Jokowi bisa terus terjalin.

"Saya yakin ini bukan jadi pertemuan terakhir, justru yang pertama, dan saya sangat senang jika terus bersilturahim, berdiskusi, bersahabat dengan siapapun, terutama juga dengan Mas Gibran," kata dia.

Usai memberikan pernyataan pers, awak media meminta Gibran dan Agus untuk berfoto bersama.

Keduanya berpose salam komando. Gibran sempat berkomentar soal pose itu. 

"Wah, pasti jadi meme nih," kata dia.

Jokowi dan SBY

Keakraban Gibran dan Agus tersebut menjadi "angin segar" di tengah hubungan kedua ayahnya yang selalu "panas-dingin".

Kedua tokoh politik ini kerap saling sindir dan melayangkan kritik.

SBY pernah mengkritik pemerintahan Jokowi soal pembangunan infrastruktur yang besar-besaran di tengah kondisi ekonomi yang sedang lesu.

Tak lama setelah kritik SBY, Jokowi mengunjungi proyek Wisma Hambalang yang mangkrak akibat korupsi pada era SBY.

Baca: "Blusukan" Jokowi ke Hambalang adalah Sindiran Keras bagi SBY

Hubungan Jokowi dan SBY kembali memanas saat Pilkada DKI Jakarta 2017.

Jokowi menyebut aksi 212 yang digelar untuk menuntut proses hukum terhadap calon gubernur Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok telah ditunggangi aktor politik.

SBY menyebut informasi yang disampaikan Jokowi sebagai fitnah.

Masih berkaitan Pilkada DKI, SBY merasa percakapannya dengan Ketua Majelis Ulama Indonesia Ma'ruf Amin disadap.

Perasaan itu muncul setelah pihak Ahok dalam persidangan kasus penodaan agama mengaku mempunyai bukti percakapan telepon antara SBY dan Ma'ruf.

SBY meminta penjelasan dari Jokowi soal dugaan penyadapan itu.

Namun, Jokowi menolak memberikan penjelasan karena hal tersebut pengadilan Ahok yang tengah berjalan.

Ada juga cerita soal grasi Antasari Azhar yang dikabulkan Jokowi. Antasari merupakan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi saat pemerintahan SBY.

Ia divonis penjara setelah dinyatakan bersalah dalam pembunuhan bos PT Putra Rajawali Bantaran, Nasrudin Zulkarnain.

SBY menganggap grasi Jokowi tersebut bermotif politis, yakni untuk menggerus elektabilitas anaknya, Agus Harimurti, yang tengah maju sebagai calon gubernur DKI Jakarta.

Baca: Jokowi dan SBY, dari Hambalang hingga Grasi Antasari...

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengaku Datang ke Ponpes Megamendung untuk Shalat Jumat, Rizieq Shihab: Itu Kegiatan Internal

Mengaku Datang ke Ponpes Megamendung untuk Shalat Jumat, Rizieq Shihab: Itu Kegiatan Internal

Nasional
Satgas Covid-19: Sebaiknya Masyarakat Tidak Mudik Sebelum 6 Mei 2021

Satgas Covid-19: Sebaiknya Masyarakat Tidak Mudik Sebelum 6 Mei 2021

Nasional
TNI Tegaskan Akan Buru Eks Prajurit yang Membelot ke KKB

TNI Tegaskan Akan Buru Eks Prajurit yang Membelot ke KKB

Nasional
Usulkan Status Bencana Nasional NTT, Pimpinan DPR: Percepat Pemulihan Ekonomi

Usulkan Status Bencana Nasional NTT, Pimpinan DPR: Percepat Pemulihan Ekonomi

Nasional
Rizieq Shihab: Ponpes Markaz Syariah Megamendung Lockdown Selama Pandemi

Rizieq Shihab: Ponpes Markaz Syariah Megamendung Lockdown Selama Pandemi

Nasional
Antisipasi Warga Mudik Lebih Awal, Epidemiolog Minta Pemda Terapkan Jaring Pengaman dan Karantina

Antisipasi Warga Mudik Lebih Awal, Epidemiolog Minta Pemda Terapkan Jaring Pengaman dan Karantina

Nasional
Ditjen Imigrasi: Jozeph Paul Zhang Meninggalkan Indonesia Menuju Hongkong Tahun 2018

Ditjen Imigrasi: Jozeph Paul Zhang Meninggalkan Indonesia Menuju Hongkong Tahun 2018

Nasional
Sidang Rizieq Shihab, Hakim Cecar Saksi Soal Upaya Menghalau Kerumunan di Megamendung

Sidang Rizieq Shihab, Hakim Cecar Saksi Soal Upaya Menghalau Kerumunan di Megamendung

Nasional
Diplomasi Rokok Kretek Agus Salim kepada Pangeran Philip…

Diplomasi Rokok Kretek Agus Salim kepada Pangeran Philip…

Nasional
Kasatpol PP Sebut Sekitar 3.000 Orang Sambut Rizieq Shihab di Megamendung

Kasatpol PP Sebut Sekitar 3.000 Orang Sambut Rizieq Shihab di Megamendung

Nasional
Pengamat: Kinerja Wapres Tak Terlihat Karena Tak Terpublikasikan dengan Baik

Pengamat: Kinerja Wapres Tak Terlihat Karena Tak Terpublikasikan dengan Baik

Nasional
Mayoritas Publik Khawatir Terorisme, Pengamat Nilai Perlu Peran Pemuka Agama

Mayoritas Publik Khawatir Terorisme, Pengamat Nilai Perlu Peran Pemuka Agama

Nasional
Menkes Serahkan Santunan Kematian kepada 11 Ahli Waris Tenaga Kesehatan di DKI

Menkes Serahkan Santunan Kematian kepada 11 Ahli Waris Tenaga Kesehatan di DKI

Nasional
TNI Dukung Vaksin Buatan Dalam Negeri Selama Penuhi Persyaratan BPOM

TNI Dukung Vaksin Buatan Dalam Negeri Selama Penuhi Persyaratan BPOM

Nasional
Tindak Lanjuti Putusan MK Soal PSU Sabu Raijua, Ini Strategi yang Dilakukan KPU

Tindak Lanjuti Putusan MK Soal PSU Sabu Raijua, Ini Strategi yang Dilakukan KPU

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X