Kompas.com - 26/06/2017, 06:17 WIB
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Beduq ditabuh, takbir dikumandangkan, langit malam dihiasi warna-warni kembang api.

Umat muslim bersuka cita menyambut Hari Raya setelah sebulan berpuasa. Berbagai tradisi dilakukan dan telah dipersiapkan, mulai dari mudik, baju baru yang kembar sekeluarga besar hingga kudapan berat maupun ringan.

Namun, hal itu nampaknya tak berlaku bagi Ali (18).

"Iya, besok Idul Fitri. Tapi bagaimana kami mau merayakan, uang saja tidak punya," ujar Ali seperti dikutip Antaranews.com.

"Kami bisa makan saja sudah bersyukur sekali," sambung Ali.

Dia bersama tiga orang adik perempuannya dan adiknya baru saja sampai di Indonesia dua minggu lalu dari rumahnya di Afganistan untuk mencari suaka dari lembaga dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mengurusi pengungsi (UNHCR).

Tak ada persiapan spesial yang dilakukan oleh Ali dan keluarga pada malam 1 Syawal 1438H atau Sabtu (24/6/2017) malam.

Demikian pula dengan sejumlah orang berwajah Timur Tengah yang ditemui ANTARA News di jalan Kebon Sirih Barat, tepatnya di sebelah Menara Ravindo atau di jalan masuk Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih yang terkenal itu.

Beralaskan kardus yang mereka lapisi lagi dengan tikar berbahan plastik, mereka duduk "mengemper" di sisi kanan dan kiri jalan.

Di situ pula tempat mereka merebahkan diri saat kantuk datang.

"Bayangkan saja kalau hujan turun. Ini sulit sekali, terutama untuk anak kecil, lihat saja," ujar Ali sambil menunjuk salah seorang anak kecil yang berada di dekat kami berbicara.

Dia juga menunjuk tempat dia bersama keluarganya tidur, sambil berkata, "Adik perempuan saya paling kecil berusia 5 tahun."

"Saya anak laki-laki satunya," Ali mulai bercerita.

Meskipun masih remaja, Ali sadar betul sebagai anak laki-laki satu-satunya dia punya tanggung jawab besar untuk melindungi keluarga.

"Kamu tahu kan kondisi di sana (Afghanistan)? Bom di mana-mana, penculikan, bahkan saya tidak tahu apakah Ayah saya masih hidup," ujar dia.

"Kami mendengar banyak tentang Indonesia, bahwa di sini mereka (UNHCR) dapat membantu kami," lanjut dia.

Perbincangan kami terputus saat beberapa orang melintas untuk mempersiapkan makan malam. Ada yang membawa penanak nasi, ada pula yang membawa peralatan makan.

"Kami makan dari pemberian orang di sekitar, kalau tidak ada yang memberi ya kami tidak makan," ujar Ali.

Perempuan paruh baya, yang belakangan diketahui Ibu Ali, menghampiri Ali dan berbincang dalam bahasa Persia.

Ali kemudian mengajak untuk duduk di tempat dia dan keluarganya beristirahat.

Di sana Ibu Ali telah mempersiapkan makanan; satu mangkuk berisi nasi, dan satu mangkuk lagi berisi kari.

Ibu Ali kemudian mengeluarkan roti berukuran jumbo dan lebar mirip roti Cane dari kantong plastik.

Dengan senyum ramah dan bahasa tubuh Ibu Ali mempersilakan untuk makan. Ali yang pandai berbahasa Inggris juga mengajak untuk makan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal FIR Wilayah Kepri dan Natuna, Anggota Komisi I: Secara Teknis Masih Bergantung Singapura

Soal FIR Wilayah Kepri dan Natuna, Anggota Komisi I: Secara Teknis Masih Bergantung Singapura

Nasional
Ada 16 Pengaduan Masyarakat yang Diterima Polisi soal Dugaan Ujaran Kebencian Edy Mulyadi

Ada 16 Pengaduan Masyarakat yang Diterima Polisi soal Dugaan Ujaran Kebencian Edy Mulyadi

Nasional
Kasus Ujaran Kebencian Edy Mulyadi Naik ke Tahap Penyidikan, Polri Kirim SPDP ke Kejagung

Kasus Ujaran Kebencian Edy Mulyadi Naik ke Tahap Penyidikan, Polri Kirim SPDP ke Kejagung

Nasional
Tingkat Kepatuhan LHKPN pada 2021 Sebesar 97,35 Persen

Tingkat Kepatuhan LHKPN pada 2021 Sebesar 97,35 Persen

Nasional
Geledah Rumah Bupati Langkat, KPK Temukan Uang hingga Satwa Dilindungi

Geledah Rumah Bupati Langkat, KPK Temukan Uang hingga Satwa Dilindungi

Nasional
Penularan Omicron Tinggi di Jabodetabek, P2G Desak PTM 100 Persen Dihentikan

Penularan Omicron Tinggi di Jabodetabek, P2G Desak PTM 100 Persen Dihentikan

Nasional
Deretan Partai Pendatang Baru yang Akan Ramaikan Pemilu 2024, Bentukan Amien Rais hingga Loyalis Anas Urbaningrum

Deretan Partai Pendatang Baru yang Akan Ramaikan Pemilu 2024, Bentukan Amien Rais hingga Loyalis Anas Urbaningrum

Nasional
Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Naik Satu Poin, KPK Pastikan Tak Akan Berpuas Diri

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Naik Satu Poin, KPK Pastikan Tak Akan Berpuas Diri

Nasional
Kejagung Mulai Jadwalkan Pemeriksaan Pejabat Kominfo soal Dugaan Korupsi Penyewaan Satelit

Kejagung Mulai Jadwalkan Pemeriksaan Pejabat Kominfo soal Dugaan Korupsi Penyewaan Satelit

Nasional
58 Bandar Narkoba dan Napi Pembunuhan Ditempatkan di Lapas High Risk Nusakambangan

58 Bandar Narkoba dan Napi Pembunuhan Ditempatkan di Lapas High Risk Nusakambangan

Nasional
Pengambilalihan Kendali Udara di Natuna Disebut Punya 3 Substansi

Pengambilalihan Kendali Udara di Natuna Disebut Punya 3 Substansi

Nasional
Mengenal Mobil Unimog yang Fotonya Viral dalam Media Sosial AHY...

Mengenal Mobil Unimog yang Fotonya Viral dalam Media Sosial AHY...

Nasional
FIR Jakarta Akan Melingkupi Seluruh Wilayah Teritorial Indonesia

FIR Jakarta Akan Melingkupi Seluruh Wilayah Teritorial Indonesia

Nasional
Tegur PKB, Wakil Sekjen PBNU: Seolah-olah Lebih Hebat dan Berjasa dari NU...

Tegur PKB, Wakil Sekjen PBNU: Seolah-olah Lebih Hebat dan Berjasa dari NU...

Nasional
KSP: Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura Bukti Reputasi Pemerintah Membaik

KSP: Perjanjian Ekstradisi RI-Singapura Bukti Reputasi Pemerintah Membaik

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.