Kata Dirjen Pajak soal Pertemuan dengan Adik Ipar Jokowi

Kompas.com - 22/02/2017, 19:15 WIB
Dirjen Pajak Ken Dwijugiasteadi di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (1/3/2016) Yoga SukmanaDirjen Pajak Ken Dwijugiasteadi di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Selasa (1/3/2016)
Penulis Ihsanuddin
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Ken Dwijugiasteadi enggan menjawab pertanyaan wartawan terkait kebenaran pertemuannya dengan adik ipar Presiden Joko Widodo, Arif Budi Sulistyo.

Saat ditanya hal itu, Ken hanya menjawab sekenanya bahwa ia bertemu banyak orang. "Hmmmmm, Hercules ketemu. Banyak, hehehe....," kata Ken di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (22/2/2017).

Ken tidak menjelaskan siapa dan apa itu Hercules. 

(Baca: Diperiksa KPK, Dirjen Pajak Ditanya soal Penolakan "Tax Amnesty")

 

Nama Ken tercantum dalam surat dakwaan Ramapanicker Rajamohan Nair, Direktur PT EK Prima Ekspor Indonesia (EKP) yang merupakan salah satu tersangka kasus suap terhadap Kasubdit Bukti Permulaan Direktorat Penegakan Hukum Ditjen Pajak Handang Soekarno.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah memeriksa Ken sebagai saksi kasus tersebut.

(Baca: KPK Ungkap Peran Arif Budi Sulistyo dalam Kasus Suap Pejabat Pajak)

Menurut Juru Bicara KPK Febri Diansyah, Ken diperiksa untuk mengklarifikasi sejumlah pertemuan yang diikutinya.

Salah satu pertemuan itu yakni pertemuan antara Ken dengan Arif Budi Sulistyo, adik Ipar Jokowi yang disebut-sebut sebagai mitra bisnis Ramapanicker Rajamohan Nair dan mengenal orang-orang di Direktorat Jenderal Pajak.

Ken mengaku tidak masalah namanya disebut-sebut dalam kasus suap yang tengah ditangani KPK.

(Baca: Diperiksa KPK, Dirjen Pajak Diklarifikasi soal Pertemuan Terkait Penyuapan)

"Kan ada proses hukum, disebut ya enggak apa-apa. Kenapa?" ucap Ken. Saat ditanya apakah siap jika dimintai keterangan kembali oleh KPK, Ken tidak mau lagi memberikan komentar.

Ia meminta wartawan untuk bertanya langsung ke KPK. "Kamu tanya aja ke sana (KPK) hehe. Kamu tanyai saja lah, kan sudah ada proses hukum, ngapain saya jelasin," ucap dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X