Pangkas Rambut “Asgar” yang Melegenda dan Keahlian Turun-temurun

Kompas.com - 18/01/2017, 11:22 WIB
|
EditorSabrina Asril

KOMPAS.com-  Siang itu, Selasa (17/1/2017), udara di sekitar Palmerah cukup sejuk. Meskipun cuaca terbilang cerah dan matahari sedang berada di puncaknya, tetapi udara tidak terasa panas.

Tidak jauh dari Kampus Bina Nusantara yang berdiri di jalan KH Syahdan, persisnya di Jalan Haji Slamet, Anda akan menemukan kios kecil berukuran 4x3 meter dengan nama Pangkas Rambut Asgar.

Tempat potong rambut ini menarik, karena di saat menjamurnya barbershop dengan nama-nama yang kekinian, tempat potong rambut ini memilih nama Asgar yang merupakan kependekan dari Asli Garut.

Sesuai dengan namanya, identitas tersebut dimiliki oleh orang-orang yang berasal dari daerah Garut, Jawa Barat.

(Baca: Pangkas Rambut ?Asgar? di Era "Barbershop" Masa Kini)

Pangkas Rambut Asgar sedang tidak ada pelanggan siang itu. Tampak tiga orang pegawainya sedang duduk santai di kursi panjang yang biasa digunakan sebagai kursi tunggu. Sedangkan dua kursi yang digunakan untuk memotong rambut pelanggan terlihat kosong.

Tempat ini memang tidak dilengkapi AC. Namun, dua kipas angin yang tergantung di langit-langit ruangan terlihat sedang beroperasi untuk menyejukkan ruangan.

“Kang, Asgar ini Asli Garut ya?” tanya Kompas.com kepada tiga orang tersebut. Spontan, pria berbaju biru yang terlihat paling tua menjawab pertanyaan saya. “Iya mas, Asli Garut,” jawabnya.

Tidak butuh waktu lama untuk Tedy, pria berbaju biru tadi mengenali saya sebagai seorang pewarta yang sedang bertugas.

“Duduk Mas,” pinta Tedy dengan ramah.

Dua rekannya yang lain juga sedikit bergeser untuk memberikan tempat untuk duduk. Setelah saling berkenalan, Mereka pun mulai bercerita soal nama Asgar dipakai sebagai nama pangkas rambut itu.

“Iya Mas, Asgar itu Asli Garut. Yang punyanya orang asli Garut, saya juga asli Garut, dari Kampung Banyuresmi. Yang ini (menunjuk salah satu rekannya) juga dari Garut, tapi beda kampung. Kalau yang satu lagi (menunjuk rekannya yang lain) bukan dari Garut, tapi dari Jawa,” cerita Tedy.

(Baca: Cerita Para "Asgar" Merawat Tradisi Tukang Cukur Garut)

Penggunaan nama Agar dalam pangkas rambut Asgar, lanjut Tedy, untuk menunjukkan identitas mereka yang berasal dari Garut.

Asgar dalam profesi pemotong rambut memang sudah melegenda dari sekian lama. Tidak terhitung banyaknya tempat potong rambut pria di kota-kota besar di Indonesia, seperti Bandung, Jakarta, dan Bogor yang dihidupkan oleh para Asgar.

Tidak terhitung banyaknya orang bahkan sampai orang-orang penting yang mengakui kepiawaian pemotong rambut dengan identitas Asgar. Bahkan sampai presiden, mantan presiden, menteri, jenderal TNI, dan orang-orang penting lainnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK: Berkas Perkara Eks Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa Lengkap

KPK: Berkas Perkara Eks Bupati Buru Selatan Tagop Sudarsono Soulisa Lengkap

Nasional
Penunjukan Perwira Aktif Jadi Penjabat Bupati Seram Barat Dinilai Bentuk Dwifungsi TNI

Penunjukan Perwira Aktif Jadi Penjabat Bupati Seram Barat Dinilai Bentuk Dwifungsi TNI

Nasional
Penjelasan MK soal Penjabat Kepala Daerah dari TNI Polri yang Tuai Polemik

Penjelasan MK soal Penjabat Kepala Daerah dari TNI Polri yang Tuai Polemik

Nasional
Jokowi Diundang ke Balapan Formula E, Istana: Sedang Kami Cek

Jokowi Diundang ke Balapan Formula E, Istana: Sedang Kami Cek

Nasional
Anggota DPR: Jika RI Ingin Damaikan Rusia-Ukraina, Harus Selesai Sebelum Puncak KTT G20

Anggota DPR: Jika RI Ingin Damaikan Rusia-Ukraina, Harus Selesai Sebelum Puncak KTT G20

Nasional
Anggota Komisi I Nilai Sulit Pertemukan Presiden Rusia dan Ukraina di KTT G20

Anggota Komisi I Nilai Sulit Pertemukan Presiden Rusia dan Ukraina di KTT G20

Nasional
Wamenkumham Sebut Pasal Penghinaan Presiden dalam RKUHP Delik Aduan, Ancaman Pidana hingga 3,5 Tahun

Wamenkumham Sebut Pasal Penghinaan Presiden dalam RKUHP Delik Aduan, Ancaman Pidana hingga 3,5 Tahun

Nasional
Luhut Ikut Urus Minyak Goreng, Anggota DPR: Ganti Menterinya kalau Tak Becus

Luhut Ikut Urus Minyak Goreng, Anggota DPR: Ganti Menterinya kalau Tak Becus

Nasional
Setuju Pidana Mati Koruptor, Peneliti Pukat UGM: Tetapi Bukan Diobral

Setuju Pidana Mati Koruptor, Peneliti Pukat UGM: Tetapi Bukan Diobral

Nasional
Bertemu Wapres Zambia, Jokowi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi

Bertemu Wapres Zambia, Jokowi Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi

Nasional
Jokowi Sudah Tiba di Solo, Hadiri Pernikahan Adiknya dengan Ketua MK Anwar Usman

Jokowi Sudah Tiba di Solo, Hadiri Pernikahan Adiknya dengan Ketua MK Anwar Usman

Nasional
ICW Tak Sepakat Hukuman Mati Koruptor, Sebut Tak Akan Beri Efek Jera

ICW Tak Sepakat Hukuman Mati Koruptor, Sebut Tak Akan Beri Efek Jera

Nasional
Pemerintah Putuskan Cabut Ketentuan soal Dokter Gigi dan Pengacara di RKUHP

Pemerintah Putuskan Cabut Ketentuan soal Dokter Gigi dan Pengacara di RKUHP

Nasional
Mantan Komisioner KPK, Saut Situmorang Raih Penghargaan 'Life Time Achievement' dari MACC

Mantan Komisioner KPK, Saut Situmorang Raih Penghargaan "Life Time Achievement" dari MACC

Nasional
UPDATE 25 Mei: Lebih dari 200 Juta Orang Sudah Divaksinasi Dosis 1

UPDATE 25 Mei: Lebih dari 200 Juta Orang Sudah Divaksinasi Dosis 1

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.