Kompas.com - 18/03/2016, 18:02 WIB
Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Hasyim Muzadi Icha RastikaAnggota Dewan Pertimbangan Presiden Hasyim Muzadi
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres) Hasyim Muzadi mengatakan, narkotika dan obat-obatan berbahaya merupakan bentuk lain dari terorisme yang sifatnya lembut.

"Selain kita mengenal 'hard terrorisme', kita juga mengenal narkoba sebagai 'soft terrorisme'," kata Hasyim di sela-sela kunjungannya ke Kementerian Agama di Jakarta, Jumat (18/3/2016), seperti dikutip Antara.

Dalam kunjungannya, Hasyim diterima oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

Mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ini mengaku mendatangi sejumlah unsur pemerintah, termasuk Kemenag, guna mempromosikan gerakan nasional antinarkoba.

Narkoba, kata dia, sudah menjadi persoalan bangsa dan menebar ancaman bagi ketahanan nasional. (baca: Jaksa Agung Sebut Eksekusi Tahap Tiga Tinggal Tunggu Waktu)

Parahnya, banyak masyarakat miskin yang tersangkut narkoba dengan beberapa di antaranya terlibat gembong pengedar atau sekadar menjadi pengguna barang haram tersebut.

Mengutip pernyataan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waseso, Hasyim mengatakan, terdapat 5,8 juta orang yang menggunakan narkoba.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau ada 10 persen saja yang mengonsumsi itu putus di jalan tidak punya uang, maka 580 ribu orang itu akan mati dalam suasana menyakitkan," kata dia.

Sementara itu, Menag mengatakan, narkoba semakin mengancam kehidupan bernegara dan keutuhan Indonesia. Untuk itu, dia mengajak seluruh elemen bangsa agar turut serta dalam memerangi narkoba.

Alasannya, narkoba tidak hanya bisa diperangi sendiri, tapi harus secara kompak dilakukan oleh pemerintah dan seluruh elemen masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber ANTARA
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

WNA dari 11 Negara Dilarang Masuk ke Indonesia, Kecuali untuk Delegasi G20

Nasional
Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani 'Overhaul'

Mengenal Kapal Selam KRI Cakra-401 yang Baru Selesai Jalani "Overhaul"

Nasional
Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Erick Thohir Jadi Anggota Kehormatan Banser, Anggota Komisi VI Nilai Bukan Politisasi

Nasional
Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Antisipasi La Nina, KSAL Perintahkan Jajarannya Siapkan Sarana-Prasarana dan SAR

Nasional
Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Aturan Terbaru Perjalanan Internasional, WNI yang Masuk dari 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Nasional
PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

PPKM Jawa-Bali Berakhir Saat Varian Omicron Jadi Perhatian, Akankah Diperketat?

Nasional
KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

KPK Yakin Hakim MA Independen dan Profesional Tangani Kasasi Edhy Prabowo

Nasional
Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Sekjen Gerindra Minta Kader Belajar dari PDI-P untuk Pertahankan Kepercayaan Masyarakat

Nasional
Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Apakah Varian Omicron Berpengaruh pada Efektivitas Vaksin? Ini Kata Luhut

Nasional
KRI Cakra-401 Selesai 'Overhaul', TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

KRI Cakra-401 Selesai "Overhaul", TNI AL Tunggu Kemenhan untuk Serah Terima

Nasional
Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Persiapkan Pemilu 2024, PPP Targetkan 3.000 Kursi DPRD

Nasional
Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Muncul Varian Omicron, Menkes: Kemungkinan Besar Lebih Cepat Penularannya

Nasional
Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Gerindra Berharap Dapat Koalisi dengan PDI-P untuk Menangkan Prabowo sebagai Presiden

Nasional
Dongkrak Elektoral untuk 2024, PPP Gelar Workshop Anggota DPRD Se-Indonesia

Dongkrak Elektoral untuk 2024, PPP Gelar Workshop Anggota DPRD Se-Indonesia

Nasional
Luhut: Pembatasan Perjalanan Internasional Berlaku 14 Hari, Selanjutnya Akan Dievaluasi

Luhut: Pembatasan Perjalanan Internasional Berlaku 14 Hari, Selanjutnya Akan Dievaluasi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.