Mantan Anak Buah OC Kaligis Divonis Dua Tahun Penjara

Kompas.com - 17/02/2016, 17:56 WIB
M Yagari Bhastara Guntur alias Gary memberikan kesaksian dalam sidang kasus dugaan suap terhadap hakim dan panitera Pengadilan Tata Usaha Negara Kota Medan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (17/9/2015). TRIBUNNEWS / HERUDINM Yagari Bhastara Guntur alias Gary memberikan kesaksian dalam sidang kasus dugaan suap terhadap hakim dan panitera Pengadilan Tata Usaha Negara Kota Medan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Kamis (17/9/2015).
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi menjatuhkan vonis dua tahun penjara terhadap terdakwa Muhammad Yagari Bhastara alias Gary.

Ia dianggap terbukti menjadi perantara suap kepada majelis hakim Pengadilan Tata Usaha Negara di Medan atas perintah atasannya ketika itu, pengacara Otto Cornelis Kaligis.

"Mengadili, menjatuhkan pidana penjara terhadap terdakwa M Yagari Bhastara selama dua tahun," ujar hakim ketua Sumpeno di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (17/2/2016).

Gary pun diwajibkan membayar denda sebesar Rp 150 juta subsider enam bulan kurungan.

Vonis itu lebih ringan dari tuntutan jaksa penuntut umum KPK, yakni hukuman tiga tahun penjara.

Dalam pertimbangan hakim, Gary dianggap menyesali perbuatannya dan berterus terang selama persidangan.

KPK pun telah menetapkan Gary sebagai justice collaborator. (baca: Anak Buah OC Kaligis Berstatus "Justice Collaborator" sejak Juli 2015)

Gary merupakan perantara suap dari Kaligis kepada Ketua PTUN Medan Tripeni Irianto Putro serta dua hakim, Dermawan Ginting dan Amir Fauzi.

Uang tersebut bersumber dari Gubernur nonaktif Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho dan istrinya, Evy Susanti. (baca: Gary Tolak Serahkan Uang ke Hakim PTUN, Kaligis Sebut "Ini Pekerjaan")

Suap dimaksudkan untuk memengaruhi putusan gugatan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara atas pengujian kewenangan Kejati Sumatera Utara terkait penyelidikan tentang terjadinya dugaan tindak pidana korupsi dana bantuan sosial (bansos), bantuan daerah bawahan (BDB), bantuan operasional sekolah (BOS), tunggakan dana bagi hasil (DBH), dan penyertaan modal pada sejumlah BUMD pada Pemerintah Provinsi Sumut.

Diketahui, Evy memberikan uang sebesar 30.000 dollar AS kepada Kaligis untuk diserahkan kepada hakim dan panitera PTUN Medan. (baca: Gary Menyesal Bantu OC Kaligis Suap Hakim PTUN)

Sementara total suap yang diberikan ke majelis hakim sebesar 27.000 dollar AS dan 5.000 dollar Singapura.

Kaligis sebelumnya memecat Gary. Pemecatan dilakukan saat Gary bersaksi di pengadilan. (baca: OC Kaligis Pecat Gary secara Tak Hormat di Tengah Persidangan)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Kasus Suap Proyek Kementerian PUPR Hong Artha

KPK Rampungkan Penyidikan Tersangka Kasus Suap Proyek Kementerian PUPR Hong Artha

Nasional
Satgas Covid-19: Sebaiknya Cepat Pulang, Jangan Nongkrong Dulu

Satgas Covid-19: Sebaiknya Cepat Pulang, Jangan Nongkrong Dulu

Nasional
Tolak Pilkada 2020, PP Muhammadiyah: Utamakan Keselamatan Rakyat

Tolak Pilkada 2020, PP Muhammadiyah: Utamakan Keselamatan Rakyat

Nasional
Anggota DPR Nilai Pendanaan Operasi pada Draf Perpres TNI Atasi Terorisme Tak Sesuai UU

Anggota DPR Nilai Pendanaan Operasi pada Draf Perpres TNI Atasi Terorisme Tak Sesuai UU

Nasional
Satgas Covid-19 Minta Pemda Waspadai Munculnya Klaster Pengungsian

Satgas Covid-19 Minta Pemda Waspadai Munculnya Klaster Pengungsian

Nasional
Ini Kronologis Penggunaan Helikopter Firli Bahuri yang Berujung Pelanggaran Etik

Ini Kronologis Penggunaan Helikopter Firli Bahuri yang Berujung Pelanggaran Etik

Nasional
'Pandemi Belum Selesai, DKI Jakarta Belum Aman dari Covid-19...'

"Pandemi Belum Selesai, DKI Jakarta Belum Aman dari Covid-19..."

Nasional
Satgas Covid-19: Kampanye yang Kumpulkan Massa Dilarang!

Satgas Covid-19: Kampanye yang Kumpulkan Massa Dilarang!

Nasional
Satgas Covid-19: Jangan Tunggu 5.000 Kasus Per Hari untuk Disiplin

Satgas Covid-19: Jangan Tunggu 5.000 Kasus Per Hari untuk Disiplin

Nasional
Dirjen EBTKE Ajak Semua Pihak Berinovasi Kembangkan Pemanfaatan Energi Surya

Dirjen EBTKE Ajak Semua Pihak Berinovasi Kembangkan Pemanfaatan Energi Surya

Nasional
Jaksa Agung Janji Usut Tuntas Dalang Kebakaran di Kejaksaan Agung

Jaksa Agung Janji Usut Tuntas Dalang Kebakaran di Kejaksaan Agung

Nasional
Warga Padang yang Tak Patuh Pakai Masker Kebanyakan Pemotor dan Pengguna Angkot

Warga Padang yang Tak Patuh Pakai Masker Kebanyakan Pemotor dan Pengguna Angkot

Nasional
UPDATE 24 September: Tambah 1.133 Kasus Covid-19 di Jakarta, Total 1.664 Pasien Meninggal

UPDATE 24 September: Tambah 1.133 Kasus Covid-19 di Jakarta, Total 1.664 Pasien Meninggal

Nasional
Satgas: Berita Konspirasi Pengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Satgas: Berita Konspirasi Pengaruhi Peningkatan Kasus Covid-19

Nasional
Pengunduran Diri Febri Diansyah Disayangkan Koleganya di KPK

Pengunduran Diri Febri Diansyah Disayangkan Koleganya di KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X