Survei Cawapres: JK dan Gita, Beda Generasi tetapi Sama Kuat

Kompas.com - 02/04/2014, 22:11 WIB
Jusuf Kalla (kiri) dan Gita Wirjawan KOMPAS.comJusuf Kalla (kiri) dan Gita Wirjawan
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Nama Wakil Presiden RI periode 2004-2009 Jusuf Kalla atau JK dan mantan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan disebut sebagai calon wakil presiden ideal 2014. Keduanya unggul dengan mengalahkan tokoh lain di kelompok usianya masing-masing.

Demikian hasil penelitian lembaga survei Indostrategi terhadap tokoh favorit calon wakil presiden. Dalam survei itu, JK paling unggul dalam kategori cawapres berusia di atas 60 tahun dengan total skor 39. Di kategori tokoh senior ini, politikus Partai Golkar itu mengungguli rekan separtainya, Ketua Dewan Pertimbangan Partai Golkar Akbar Tandjung, yang meraih skor 37. Selain itu, ada pula Ketua Umum PAN Hatta Rajasa dan mantan Menteri Koordinator Perekonomian Rizal Ramli masing-masing dengan skor 36, Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dan mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat Ryamizard Ryacudu dengan skor masing-masing 28, serta Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan dengan skor 25.

Sementara itu, di golongan usia di bawahnya, Gita menjadi yang terbaik dengan skor 39. Ia dibayangi oleh Ketua Umum Partai Bulan Bintang Yusril Ihza Mahendra dengan skor 35, mantan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan Khofifah Indar Parawansa (34), Wakil Ketua MPR RI Hajriyanto Thohari dan calon wakil presiden Partai Hati Nurani Rakyat Hary Tanoesoedibjo masing-masing dengan skor 33. Sementara itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia Din Syamsuddin mendapat skor 32, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD meraih skor 31, peserta Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat Pramono Edhie Wibowo (30) dan Anies Baswedan (29), Panglima TNI Jenderal Moeldoko (28), Ketua Umum Partai Keadilan Sejahtera Anis Matta (27).

Direktur Indostrategi Andar Nubowo mengatakan, JK dan Gita unggul dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Dalam hal kemandirian, misalnya, JK unggul dengan skor 4 dibanding Gita yang mendapat skor 3. "Dalam kepemimpinan, JK nampak lebih dominan, seperti jaman SBY-JK dulu," ujar Andar dalam pemaparan hasil survei "Mencari Cawapres Ideal 2014", Selasa (2/4/2014), di Jakarta.

Mengenai jaringan pertemanan, hasil survei menganggap mereka memiliki pengalaman dan pergaulan luas di kancah internasional luas. Untuk kategori ini, keduanya meraih skor sama kuat, yakni 4. Andar menyebutkan, sebagai pengusaha, JK punya kesempatan memperluas komunikasi internasional. Sementara itu, Gita menyelesaikan masa studinya di Amerika Serikat di bidang ekonomi dan berpengalaman menangani perusahaan multinasional besar.

Dalam indikator pengalaman dan basis politik, JK unggul dengan skor 4, sementara Gita hanya memperoleh skor 2. Namun, survei tersebut menunjukkan bahwa Gita lebih jujur dan berkomitmen antikorupsi daripada JK. Gita memperoleh skor 4 untuk dua indikator tersebut, sementara JK mendapatkan skor 2. Indikator ini lemah pada JK karena ia pernah disangkutpautkan dengan kasus pengucuran dana Yayasan Kesejahteraan Karyawan Bulog sebesar Rp 35 miliar. "Meskipun dia (JK) enggak terbukti bersalah, tapi jejak ini yang mengurangi skornya," ujar Andar.

Survei Indostrategi ini menggunakan metode riset kualitatif dengan melakukan penentuan skor terhadap tokoh berdasarkan indikator tertentu dalam skala 1-4. Sumber data berasal dari biografi tokoh-tokoh potensial yang muncul di publik, kelompok diskusi yang melibatkan 25 pakar dari berbagai bidang, wawancara mendalam dengan pakar, dan metaanalisis media. Survei ini dilakukan mulai 15 Februari hingga 25 Maret 2014.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gibran Rakabuming Minta Anggota Karang Taruna Dukung Vaksinasi Covid-19

Gibran Rakabuming Minta Anggota Karang Taruna Dukung Vaksinasi Covid-19

Nasional
PPP Sarankan Pemerintah Buka Ruang Publik Sebelum Buat Kebijakan

PPP Sarankan Pemerintah Buka Ruang Publik Sebelum Buat Kebijakan

Nasional
UPDATE 2 Maret: 5.712 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, Jabar Terbanyak dengan 1.654 Kasus

UPDATE 2 Maret: 5.712 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, Jabar Terbanyak dengan 1.654 Kasus

Nasional
Ketentuan Investasi Miras Dicabut, Biro Hukum Kepresidenan Dinilai Kurang Peka dengan Situasi

Ketentuan Investasi Miras Dicabut, Biro Hukum Kepresidenan Dinilai Kurang Peka dengan Situasi

Nasional
Satu Tahun Pandemi Covid-19, Pemerintah Sebut 3T Masih Jadi Persoalan

Satu Tahun Pandemi Covid-19, Pemerintah Sebut 3T Masih Jadi Persoalan

Nasional
Aturan Investasi Miras, Jubir: Persoalan Serius bagi Wapres kalau Berlanjut

Aturan Investasi Miras, Jubir: Persoalan Serius bagi Wapres kalau Berlanjut

Nasional
Sebut Ma'ruf Tak Tahu soal Aturan Investasi Miras, Jubir: Wapres Kaget, Terlebih Diserang di Medsos

Sebut Ma'ruf Tak Tahu soal Aturan Investasi Miras, Jubir: Wapres Kaget, Terlebih Diserang di Medsos

Nasional
Jasa Raharja: Total Santunan yang Diserahkan ke Keluarga Korban Sriwijaya Air Rp 2,85 Miliar

Jasa Raharja: Total Santunan yang Diserahkan ke Keluarga Korban Sriwijaya Air Rp 2,85 Miliar

Nasional
UPDATE 2 Maret: 1.047.288 Nakes Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 1.935.478 Dosis Pertama

UPDATE 2 Maret: 1.047.288 Nakes Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua, 1.935.478 Dosis Pertama

Nasional
Aturan Investasi Miras Dicabut, Sebelumnya Ada Pertemuan 4 Mata Jokowi-Ma'ruf

Aturan Investasi Miras Dicabut, Sebelumnya Ada Pertemuan 4 Mata Jokowi-Ma'ruf

Nasional
Cegah Penyebaran, Satgas Pastikan Akan Telusuri Kasus Mutasi Virus Corona

Cegah Penyebaran, Satgas Pastikan Akan Telusuri Kasus Mutasi Virus Corona

Nasional
UPDATE 2 Maret: Pemerintah Telah Periksa 10.868.049 Spesimen Covid-19

UPDATE 2 Maret: Pemerintah Telah Periksa 10.868.049 Spesimen Covid-19

Nasional
UPDATE 2 Maret: Ada 73.977 Suspek Covid-19 di Indonesia

UPDATE 2 Maret: Ada 73.977 Suspek Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 2 Maret: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 149.645 Orang

UPDATE 2 Maret: Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia Capai 149.645 Orang

Nasional
Gus Yaqut dan Said Aqil Kembali Tak Hadir, Kuasa Hukum Sugi Nur Walk Out

Gus Yaqut dan Said Aqil Kembali Tak Hadir, Kuasa Hukum Sugi Nur Walk Out

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X