Komisi III: Mengapa KPK Belum Laporkan Sprindik Palsu Jero ke Polisi?

Kompas.com - 15/09/2013, 19:29 WIB
Menteri ESDM Jero Wacik KOMPAS.COM/Sandro GatraMenteri ESDM Jero Wacik
Penulis Icha Rastika
|
EditorGlori K. Wadrianto
JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi III DPR RI akan mempertanyakan surat perintah penyidikan (sprindik) atas nama Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Jero Wacik yang dinyatakan palsu kepada KPK.

Komisi III akan mengonfirmasikan masalah tersebut saat rapat dengan KPK. "Nanti kalau ketemu KPK ya dipertanyakan," kata Ketua Komisi III DPR I Gede Pasek Suardika saat ditemui di kediaman mantan Ketua Umum Partai Demokrat, Anas Urbaningrum, Jakarta, Minggu (15/9/2013).

Menurut Pasek, DPR akan mempertanyakan mengapa KPK belum juga melaporkan dugaan pemalsuan sprindik Jero tersebut kepada Polisi. "Mestinya segera lapor polisi dong agar segera diproses. Kan pidana umum, mestinya cepat-cepat lapor kalau benar itu palsu," ujar Pasek.

Seperti diberitakan, beredar dokumen semacam sprindik yang menyebut Jero sebagai tersangka. Dalam salah satu bagian dokumen itu terdapat tanda tangan Bambang, stempel KPK, dan beberapa tulisan tangan.

Dokumen yang beredar menunjukkan kasus suap Kernel Oil sebagai perkara yang disangkakan kepada Jero. Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi menjadi delik yang dikenakan kepada Jero dalam dokumen itu.

Dalam dokumen tersebut juga terdapat tulisan tangan yang berada di sebelah kanan tanda tangan Bambang yang telah dibubuhi stempel bertuliskan KPK berbunyi "tunggu persetujuan presiden (RI1)".

KPK telah menyatakan dokumen tersebut sebagai dokumen palsu. Lembaga antikorupsi itu pun menurunkan tim pengawas internal sejak 6 September. KPK juga telah membahas opsi untuk melaporkan dugaan pemalsuan dokumen ini ke Polisi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X