Menteri Pertanian Bersaksi untuk Fathanah

Kompas.com - 22/08/2013, 10:50 WIB
Menteri Pertanian yang juga kader Partai Keadilan Sejahtera bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Jumat (17/5/2013). Ia bersama mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq, Ahmad Fathanah dan Maharani, bersaksi dalam kasus dugaan suap kuota impor daging sapi dengan terdakwa Juward Effendi dan Arya Abdi Effendi.

KOMPAS/LUCKY PRANSISKAMenteri Pertanian yang juga kader Partai Keadilan Sejahtera bersaksi di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Jumat (17/5/2013). Ia bersama mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq, Ahmad Fathanah dan Maharani, bersaksi dalam kasus dugaan suap kuota impor daging sapi dengan terdakwa Juward Effendi dan Arya Abdi Effendi.
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pertanian Suswono juga dijadwalkan menjadi saksi dalam sidang kasus dugaan korupsi pengurusan kuota impor daging sapi dan pencucian uang dengan terdakwa Ahmad Fathanah. Suswono tiba di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta pukul 10.00 WIB diantar mobil dinas, Kamis (22/8/2013). Suswono tak banyak komentar dan langsung memasuki lift gedung Pengadilan Tipikor.

"Nanti dong, sabar. Saya siap," katanya.

Nama Suswono memang beberapa kali disebut dalam sidang sebelumnya. Pada kesaksisan sebelumnya, Suswono telah mengakui tiga pertemuan yang dihadiri dirinya dan Fathanah.

Pertama, pertemuan di Hotel Aryaduta Medan pada 11 Januari 2013 yang difasilitasi mantan Presiden PKS Luthfi Hasan Ishaaq. Kedua, pertemuan di Takalar yang juga dihadiri Anis Matta. Ketiga, pertemuan di rumah dinas Wali Kota Makassar. Suswono juga pernah disebut M1 dalam kesaksian Dirut Indoguna Maria Elizabeth Liman beberapa waktu lalu.


Selain Suswono, Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga menghadirkan Ketua Asosiasi Perbenihan Indonesia Elda Devianne Adiningrat, Denny Adiningrat (mantan karyawan tersangka pembobol Bank Jabar Banten, Yudi Setiawan), Soewarso (orang dekat Menteri Pertanian Suswono), Ridwan Hakim, putra Ketua Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera Hilmi Aminuddin, dan Sekretaris Menteri Pertanian, Baran Wirawan.

Persidangan nampaknya akan mundur dari jadwal sebelumnya yakni pukul 09.00. Sebab, hanya Suswono yang telah hadir. Namun, menurut Jaksa Rini Triningsih, keenam saksi sudah menyatakan dapat hadir.

"Sampai saat ini belum ada yang menyatakan tidak bisa hadir," ujar Jaksa Rini.

Ahmad Fathanah bersama mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Luthfi Hasan Ishaaq didakwa menerima pemberian hadiah atau janji dari Juard dan Arya (Direktur PT Indoguna Utama) terkait kepengurusan kuota impor daging sapi untuk perusahaan tersebut Rp 1,3 miliar. Keduanya juga didakwa tindak pidana pencucian uang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X