Kompas.com - 03/07/2013, 17:12 WIB
Sekretaris Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Arwani Thomafi. KOMPAS.com/SABRINA ASRILSekretaris Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Arwani Thomafi.
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) mengadakan pembekalan calon legislatif (caleg) sementara di Hotel Atlet Century Park, Senayan, Jakarta, Rabu (3/7/2013) sore. Pembekalan caleg sementara ini fokus untuk memenangkan Pemilu legislatif 2014 dan konsolidasi partai.

Ketua DPP PPP Arwani Thomafi mengatakan, pembekalan caleg kali ini tidak akan dijadikan ajang deklarasi calon presiden dan wakil presiden 2014.

“Agenda acara kali ini lebih pada konsolidasi seluruh caleg DPR RI, pengurus DPP. Untuk meningkatkan persiapan menuju pada tahapan lanjut dan Pemilu Legislatif. Tidak ada deklarasi capres, kita fokus pileg. Saya kira jelas PPP fokus pada persiapan pileg,” kata Arwani, di Hotel Atlet Century Park, Senayan, Jakarta, Rabu sore.

Sebelum Pileg, kata dia, PPP belum akan membahas capres dan cawapres. Terkait Partai Hanura yang telah mendeklarasikan capres-cawapresnya, Wiranto dan Hary Tanoesoedibjo, menurut Arwani, hal itu merupakan hak masing-masing partai.

“Kita belum terpikir ke arah sana (deklarasi capres-cawapres. Itu merupakan hak masing-masing parpol, " katanya.

Arwani mengatakan, PPP optimistis akan lebih maksimal dari pemilu sebelumnya.

"Target kami jauh lebih baik dari tahun kemarin yakni 2 digit. Insya Allah saya kira di Pemilu kali ini kami lebih siap,” ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pembekalan caleg sementara PPP ini akan digelar selama tiga hari mulai Rabu (3/7/2013) hingga Jumat (4/7/2013). Komisi Pemilihan Umum sebelumnya telah menetapkan Pemilu Legislatif dilaksanakan pada 9 April 2014.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    Rekomendasi untuk anda
    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Moeldoko Ungkap Persiapan Pemerintah Tangani Covid-19 Jelang Libur Nataru

    Moeldoko Ungkap Persiapan Pemerintah Tangani Covid-19 Jelang Libur Nataru

    Nasional
    Panglima TNI Dianugerahi Tanda Gelar Kehormatan dari Pemerintah Australia

    Panglima TNI Dianugerahi Tanda Gelar Kehormatan dari Pemerintah Australia

    Nasional
    Perluas Cakupan, Pemerintah Bakal Sasar Vaksinasi Covid-19 ke Anak Usia 5-11 Tahun

    Perluas Cakupan, Pemerintah Bakal Sasar Vaksinasi Covid-19 ke Anak Usia 5-11 Tahun

    Nasional
    Gakeslab Sebut Harga Reagen Mulai Terjangkau, Kisaran Rp 150.000-Rp 200.000

    Gakeslab Sebut Harga Reagen Mulai Terjangkau, Kisaran Rp 150.000-Rp 200.000

    Nasional
    Satgas Khawatir Tingkat Kepatuhan Prokes Masyarakat Turun Sejak 12 Oktober

    Satgas Khawatir Tingkat Kepatuhan Prokes Masyarakat Turun Sejak 12 Oktober

    Nasional
    Rencana Penurunan Harga Tes PCR Jadi Rp 300.000 dan Desakan Agar Pemerintah Sesuaikan Harga Reagen

    Rencana Penurunan Harga Tes PCR Jadi Rp 300.000 dan Desakan Agar Pemerintah Sesuaikan Harga Reagen

    Nasional
    Soal Jatah Kursi PAN di Kabinet, Zulhas: Menteri Tidak Menteri, Itu Urusan Presiden

    Soal Jatah Kursi PAN di Kabinet, Zulhas: Menteri Tidak Menteri, Itu Urusan Presiden

    Nasional
    Kata Menkes, Ini Tiga Vaksin Covid-19 yang Disiapkan untuk Anak 5-11 Tahun

    Kata Menkes, Ini Tiga Vaksin Covid-19 yang Disiapkan untuk Anak 5-11 Tahun

    Nasional
    Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

    Menkes Sebut Obat Molnupiravir Digunakan untuk Cegah Pasien Covid-19 Dirawat di RS

    Nasional
    Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

    Zulhas Sebut PAN Tak Mau Terapkan Politik Gincu yang Minim Substansi

    Nasional
    Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

    Di Depan Kader PAN, Sutrisno Bachir: Kalau Mau Partai Besar, Harus Turun ke Bawah

    Nasional
    Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

    Menkes Sebut Vaksin AstraZeneca Hasil Hibah di Yogyakarta Mendekati Kedaluwarsa

    Nasional
    Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

    Panglima TNI Kirim 30 Nakes ke Sumedang untuk Percepatan Penanganan Covid-19

    Nasional
    Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

    Vaksinasi Dosis Ketiga Ditarget 2022, Sasar Lansia dan Kelompok Defisiensi Imunitas

    Nasional
    Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

    Panglima TNI Perintahkan Jajarannya Waspadai Potensi Lonjakan Kasus Covid-19

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.