Merasa Nama Baik Tercemar, Ibas Laporkan Yulianis

Kompas.com - 20/03/2013, 18:44 WIB
|
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com — Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat Edhie Baskoro Yudhoyono (Ibas) melaporkan Wakil Direktur Keuangan Grup Permai, Yulianis, di Sentra Pelayanan Kepolisian Polda Metro Jaya, Rabu (20/3/2013).

Ibas didampingi kuasa hukumnya, Agus Dwiwarsono, melaporkan Yulianis dengan dugaan pencemaran nama baik terkait pernyataan Yulianis yang dimuat dalam pemberitaan pada Koran Sindo tanggal 16 Maret 2013.

"Pada hari ini, saya baru menyampaikan laporan pengaduan kepada Polda Metro Jaya terkait dengan pemberitaan media yang telah mencemarkan nama baik saya dan berdampak tidak menguntungkan, utamanya kepada saya pribadi dan orang lain," kata Ibas seusai melapor di Mapolda Metro Jaya, Rabu sore.

Ibas melanjutkan, laporan terhadap Yulianis terkait keterangan Yulianis dalam pemberitaan Koran Sindo yang menyebut bahwa dirinya menerima sejumlah uang terkait kongres Partai Demorkat yang dilangsungkan pada tahun 2010 di Bandung.

"Menurut keterangan saudari Yulianis, bahwa saya, Edhie Baskoro Yudhoyono, telah menerima uang sebesar 200.000 dollar AS terkait dengan kongres Partai Demokrat tahun 2010 di Bandung. Terhadap pemberitaan dan pernyataan tersebut, saya ingin mengulangi sekali lagi, bahwa hal tersebut tidak benar," ujar Ibas.

Putra Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tersebut menegaskan bahwa dirinya tidak pernah menerima uang sebagaimana yang dimaksud oleh Yulianis.

"Sementara saya pun sama sekali tidak pernah kenal dengan yang namanya saudari Yulianis," papar Ibas.

Ibas menyebut apa yang disampaikan oleh Yulianis adalah fitnah terhadap dirinya. Sejak dimuatnya pemberitaan itu, Ibas mengatakan bahwa hal tersebut tidak didukung dengan data dan cenderung fitnah terhadap dirinya.

Sementara itu, kuasa hukum Ibas, Agus Dwiwarsono, menuturkan, pihaknya menyatakan terlapor dalam hal ini adalah Yulianis dengan dugaan pencemaran nama baik dan fitnah.

"Terlapor itu Yulianis dengan dugaan pencemaran nama baik dan fitnah. Kita laporkan dengan Pasal 310 KUHP dan 311 KUHP," ujar Agus. Laporan Ibas tersebut diterima pihak kepolisian dengan nomor laporan TBL/909/III/2013/PMJ/Ditreskrimum.

Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    UPDATE 5 Juli: Tambah 16, RSD Wisma Atlet Tangani 648 Pasien Covid-19

    UPDATE 5 Juli: Tambah 16, RSD Wisma Atlet Tangani 648 Pasien Covid-19

    Nasional
    RUU PKS Diusulkan Ditunda, Amnesty: Wakil Rakyat Tak Sensitif...

    RUU PKS Diusulkan Ditunda, Amnesty: Wakil Rakyat Tak Sensitif...

    Nasional
    Ini Menteri yang Tak Kena Reshuffle Menurut Prediksi Pengamat...

    Ini Menteri yang Tak Kena Reshuffle Menurut Prediksi Pengamat...

    Nasional
    Ini Data WNI di Luar Negeri Terinfeksi Covid-19 Hingga 5 Juli 2020

    Ini Data WNI di Luar Negeri Terinfeksi Covid-19 Hingga 5 Juli 2020

    Nasional
    Kontroversi Kalung Eucalyptus, Diklaim Antivirus Corona...

    Kontroversi Kalung Eucalyptus, Diklaim Antivirus Corona...

    Nasional
    UPDATE: Ada 62.142 Kasus Covid-19 Hingga Masyarakat yang Masih Bandel

    UPDATE: Ada 62.142 Kasus Covid-19 Hingga Masyarakat yang Masih Bandel

    Nasional
    Survei IPO: 58,6 Persen Responden Puas dengan Kinerja Pemerintah Tangani Pandemi Covid-19

    Survei IPO: 58,6 Persen Responden Puas dengan Kinerja Pemerintah Tangani Pandemi Covid-19

    Nasional
    Ketua MPR: Bola RUU Haluan Ideologi Pancasila Ada di Tangan Pemerintah

    Ketua MPR: Bola RUU Haluan Ideologi Pancasila Ada di Tangan Pemerintah

    Nasional
    Kementan Sebut Kalung Eucalyptus sebagai Antivirus Corona, Ini Tanggapan IDI

    Kementan Sebut Kalung Eucalyptus sebagai Antivirus Corona, Ini Tanggapan IDI

    Nasional
    Jadi Tersangka KPK, Ketua DPRD Kutai Timur DIpecat dari PPP

    Jadi Tersangka KPK, Ketua DPRD Kutai Timur DIpecat dari PPP

    Nasional
    Survei: 64,1 Persen Responden Nilai Yasonna Paling Layak Di-reshuffle, Terawan 52,4 Persen

    Survei: 64,1 Persen Responden Nilai Yasonna Paling Layak Di-reshuffle, Terawan 52,4 Persen

    Nasional
    Survei IPO: 72,9 Persen Responden Anggap Perlu Ada Reshuffle di Kabinet Jokowi

    Survei IPO: 72,9 Persen Responden Anggap Perlu Ada Reshuffle di Kabinet Jokowi

    Nasional
    7 Hal yang Harus Diperhatikan dalam Pembelajaran Jarak Jauh Selama Covid-19

    7 Hal yang Harus Diperhatikan dalam Pembelajaran Jarak Jauh Selama Covid-19

    Nasional
    Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Jubir: Masih Ada Pembawa Virus tapi Tak Mampu Lindungi Orang Lain

    Kasus Covid-19 Masih Bertambah, Jubir: Masih Ada Pembawa Virus tapi Tak Mampu Lindungi Orang Lain

    Nasional
    1.447 Kasus Baru Covid-19, Ini 5 Provinsi dengan Penambahan Tertinggi

    1.447 Kasus Baru Covid-19, Ini 5 Provinsi dengan Penambahan Tertinggi

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X