Salin Artikel

Pakan Ikan Mahal, Kementerian KP Adakan Pelatihan Pembuatan Pakan Alternatif

KOMPAS.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KP) melalui Badan Riset dan Sumber Daya Manusia Kelautan dan Perikanan (BRSDM) mengadakan Pelatihan Budi Daya Maggot di Kabupaten Blora, Jawa Tengah (Jateng) pada 6-7 Desember 2021.

Pelatihan tersebut diselenggarakan sebagai solusi atas permasalahan mahalnya pakan ikan yang menjadi kendala industri perikanan budi daya di Tanah Air.

Sebagai informasi, maggot adalah larva lalat black soldier fly (BSF) yang dapat dijadikan bahan baku pakan alternatif karena mengandung nutrisi lengkap dan berkualitas untuk ikan.

Maggot menjadi pilihan alternatif pakan lantaran dapat diproduksi dalam waktu singkat dan berkesinambungan dengan jumlah yang cukup untuk memenuhi kebutuhan pakan ikan.

Selain itu, maggot juga bisa diproduksi menjadi tepung atau mag meal, sehingga bisa menekan biaya produksi pakan.

Pelaku industri perikanan budi daya dapat dengan mudah mengadopsi teknologi produksi maggot.

Sebelumnya, Menteri KP Sakti Wahyu Trenggono telah mengajak para pembudidaya untuk berpikir kreatif dan berinovasi.

Tidak hanya andal mengelola tambak, Menteri Trenggono ingin para pembudidaya mampu menghasilkan produk lain yang mendorong pengembangan budi daya perikanan.

Salah satu produk yang dapat dikembangkan adalah bahan baku pakan.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BRSDM Kusdiantoro mengatakan, pihaknya terus berupaya menyediakan pakan alternatif berbiaya murah melalui serangkaian hasil riset dan inovasi serta metode pelatihan budi daya.

Kusdiantoro menjelaskan, maggot menjadi respons Kementerian KP atas isu sampah dan pencemaran lingkungan di Indonesia.

Sebab, kata dia, sampah organik dapat diolah menjadi media bagi pertumbuhan dan perkembangbiakan maggot serta hasil lain seperti pupuk kompos dan cair.

“Sebagai pakan alternatif baru, maggot diharapkan dapat menjadi solusi sebagai pakan dengan harga yang murah dan mudah didapatkan, tidak menimbulkan pencemaran lingkungan perairan, dan dapat meningkatkan daya tahan tubuh ikan,” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (7/12/2021).

Ia meminta agar seluruh pelatih dan penyuluh perikanan terus mendampingi dan membimbing peserta, baik selama pelatihan maupun setelah pelatihan.

Menanggapi hal tersebut, Anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesia (RI) Firma Soebagyo mengatakan, pelatihan budi daya maggot merupakan wujud komitmen pemerintah dalam meningkatkan kompetensi sumber daya manusia (SDM) KP.

“Lewat pelatihan, seseorang dapat mempunyai pengetahuan atau kemampuan sehingga meningkatkan kualitasnya dan menjadi seorang ahli dalam bidangnya, khususnya di sektor kelautan dan perikanan hingga nantinya dapat membuka peluang untuk masa depan sekaligus jalan menuju pengabdian,” kata Firman.

Ia berharap, pelatihan tersebut dapat membangun sektor KP di Kabupaten Blora.

Sementara itu, Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Blora Raden Gundala Wejasena mengaku optimistis masyarakat mampu memanfaatkan potensi air untuk meningkatkan subsektor perikanan budi daya.

"Meskipun Blora merupakan wilayah pegunungan kapur dengan curah hujan relatif rendah dan tidak memiliki laut, kami yakin bisa memanfaatkan potensi air untuk subsektor perikanan budi daya," tuturnya.

https://nasional.kompas.com/read/2021/12/07/10095011/pakan-ikan-mahal-kementerian-kp-adakan-pelatihan-pembuatan-pakan-alternatif

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Parkindo 1945 Minta Yasonna Klarifikasi Partainya Jadi Partai Mahasiswa Indonesia

Parkindo 1945 Minta Yasonna Klarifikasi Partainya Jadi Partai Mahasiswa Indonesia

Nasional
Mengaktivasi Fungsi Negara

Mengaktivasi Fungsi Negara

Nasional
Polisi Ralat Taksiran Harga Ferrari Indra Kenz Rp 3,5 Miliar, Bukan Rp 5 Miliar

Polisi Ralat Taksiran Harga Ferrari Indra Kenz Rp 3,5 Miliar, Bukan Rp 5 Miliar

Nasional
Info Haji 2022: Kuota, Biaya, hingga Jadwal Keberangkatan

Info Haji 2022: Kuota, Biaya, hingga Jadwal Keberangkatan

Nasional
Jokowi Kasih 'Kode' Capres di Acara Rakernas Projo, PDI-P: Acuan Kami di Ketum

Jokowi Kasih "Kode" Capres di Acara Rakernas Projo, PDI-P: Acuan Kami di Ketum

Nasional
Mahfud Sebut Ada Bupati yang Sudah Siapkan Diri Jadi Calon Gubernur di DOB Papua

Mahfud Sebut Ada Bupati yang Sudah Siapkan Diri Jadi Calon Gubernur di DOB Papua

Nasional
Sorban PBNU untuk Jenderal Andika dan Peci Gus Yahya dari Hendropriyono..

Sorban PBNU untuk Jenderal Andika dan Peci Gus Yahya dari Hendropriyono..

Nasional
Jenderal Andika Akui Butuh Kehadiran F-15IDN Perkuat Pertahanan Udara RI

Jenderal Andika Akui Butuh Kehadiran F-15IDN Perkuat Pertahanan Udara RI

Nasional
Mahfud Sebut Surpres DOB Papua Sudah Diserahkan ke DPR

Mahfud Sebut Surpres DOB Papua Sudah Diserahkan ke DPR

Nasional
ICW Sebut Kejagung Banyak Beri Tuntutan Ringan ke Koruptor, Komjak: Kasus Harus Dilihat Secara Utuh

ICW Sebut Kejagung Banyak Beri Tuntutan Ringan ke Koruptor, Komjak: Kasus Harus Dilihat Secara Utuh

Nasional
Nasdem Tak Mau Buru-Buru Tentukan Arah Koalisi untuk Pilpres 2024

Nasdem Tak Mau Buru-Buru Tentukan Arah Koalisi untuk Pilpres 2024

Nasional
KPK Duga Auditor BPK Jabar Terima Suap dari Sejumlah Pihak

KPK Duga Auditor BPK Jabar Terima Suap dari Sejumlah Pihak

Nasional
Ngabalin: Tak Ada Keterlibatan Istana dalam Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu

Ngabalin: Tak Ada Keterlibatan Istana dalam Pembentukan Koalisi Indonesia Bersatu

Nasional
Menlu Retno Sebut Serbia Sepakat Tingkatkan Ekspor Gandum ke Indonesia

Menlu Retno Sebut Serbia Sepakat Tingkatkan Ekspor Gandum ke Indonesia

Nasional
Perintah Jokowi ke Mahfud: Tindak Tegas Mafia Tanah, Negara Mesti Patuh pada Hukum

Perintah Jokowi ke Mahfud: Tindak Tegas Mafia Tanah, Negara Mesti Patuh pada Hukum

Nasional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.