Sabtu, 26 Juli 2014

News / Nasional

Terlalu Banyak Tim Investigasi untuk Kasus LP Cebongan

Minggu, 31 Maret 2013 | 15:06 WIB

Berita terkait

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota Komisi I DPR RI Sidarto Danu mengatakan, banyaknya tim investigasi untuk menangani kasus penembakan terhadap empat orang tahanan oleh sekelompok orang bersenjata di Lembaga Pemasyarakatan Cebongan, Sleman, Yogyakarta, tidak akan membuat kasus ini cepat selesai. Ia khawatir akan terjadi kompetisi antar-tim investigasi yang akan menimbulkan konflik baru di antara institusi penegak hukum.

"Sangat disayangkan, banyak tim investigasi yang dibentuk. Kenapa tidak digabung saja jadi satu sehingga proses investigasi akan berjalan lebih cepat," kata Sidarto dalam sebuah diskusi di Jakarta, Minggu (31/3/2013).

Sidarto mengatakan, tim investigasi yang dibentuk polisi telah menemukan benang merah dari insiden penembakan yang berlangsung di dalam institusi penegakan hukum tersebut. Sementara tim investigasi yang dibentuk oleh Komnas HAM telah masuk ke tahap penyelidikan.

"Kalau sendiri-sendiri seperti ini nanti justru akan tidak maksimal," katanya.

Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (Kontras), Haris Azhar, juga menyampaikan pandangan senada. Menurutnya, banyaknya tim investigasi yang dibentuk  masing-masing institusi penegak hukum akan menimbulkan persaingan yang tidak sehat.

"Kalau TNI bergerak sendiri, lalu polisi juga bergerak sendiri, dikhawatirkan justru terjadi eskalasi konflik karena masing-masing tim investigasi itu merasa ada blok atau batas di antara mereka," ujarnya.

Namun, katanya, akan berbeda jika dibentuk sebuah tim independen yang bekerja di bawah koordinasi Presiden. "Anggotanya tidak perlu banyak-banyak, cukup sekitar 7 orang saja, tetapi diisi oleh staf senior di polisi dan TNI, lalu Komnas HAM, anggota DPR. Mereka juga difasilitasi Presiden di Kantor Setneg agar memudahkan untuk menyerahkan laporan harian kepada Presiden," katanya.

Seperti diberitakan, gerombolan bersenjata api laras panjang, pistol, dan granat datang menyerang Lapas Cebongan, Sabtu (23/3/2013) dini hari lalu. Empat tahanan yang tewas adalah tersangka kasus dugaan penganiayaan yang mengakibatkan tewasnya anggota Kopassus pada 19 Maret 2013. Mereka adalah Gameliel Yermiyanto Rohi Riwu, Adrianus Candra Galaja, Hendrik Angel Sahetapi alias Deki, dan Yohanes Juan Manbait. Para pelaku penyerangan melakukan aksinya dalam waktu 15 menit dan membawa CCTV lapas. Pelaku diduga berasal dari kelompok bersenjata yang terlatih.

 


Penulis: Dani Prabowo
Editor : Inggried Dwi Wedhaswary