Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Mustakim
Jurnalis

Eksekutif Produser program talkshow Satu Meja The Forum dan Dua Arah Kompas TV

Dukung Gibran, Ketua Umum Parpol Dalam Tekanan?

Kompas.com - 01/11/2023, 16:13 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEJUMLAH ketua umum partai politik diisukan mendapat tekanan terkait arah dukungan di Pilpres 2024 mendatang. Mereka dikabarkan tersandera karena kartu trufnya dipegang penguasa.

Adalah Hasto Kristiyanto yang melempar bola liar. Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan ini mengklaim menerima pengakuan dari sejumlah ketua umum partai politik, bahwa ada tekanan kuat dari kekuasaan terkait arah dukungan di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Menurut Hasto, beberapa ketua umum parpol mengaku tak bisa merdeka menentukan pilihan dan arah dukungan karena kartu truf mereka dipegang dan kerasnya tekanan kekuasaan.

Dalam dunia politik, kartu truf adalah kiasan yang artinya kartu terakhir yang bisa digunakan untuk menyandera dan menekan seseorang.

Sayangnya, Hasto tak menyebutkan siapa saja ketua umum yang dia maksudkan, dan siapa yang menekan dan memegang kartu truf mereka.

Meski demikian, kuat dugaan pernyataan ini dilontarkan Hasto terkait manuver Gibran Rakabuming Raka yang menjadi pasangan Prabowo Subianto di Pilpres tahun depan.

Karena ada kecurigaan, sebagian parpol yang bergabung di Koalisi Indonesia Maju (KIM) dan mendukung pasangan Prabowo – Gibran berada dalam tekanan karena mereka tersandera.

Ramai-ramai membantah

Pernyataan Hasto ini langsung menuai reaksi dari kubu Koalisi Indonesia Maju (KIM). Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani menantang Hasto Kristiyanto membuka ke publik perihal kartu truf ketua umum partai pendukung Gibran sebagai bakal calon wakil presiden (bacawapres) Prabowo.

Muzani menantang Hasto membeberkan siapa saja ketua umum parpol yang mengaku ditekan terkait arah dukungan di Pilpres tahun depan.

Hasto juga diminta menjelaskan siapa sosok yang memegang kartu truf dan menekan para ketua umum parpol sehingga mau mendukung pasangan Prabowo – Gibran.

Bantahan juga datang dari Partai Golkar, salah satu penyokong pasangan Prabowo – Gibran.

Sejumlah politisi Golkar menyatakan, keputusan Golkar mendukung Prabowo – Gibran murni berdasarkan hati nurani, bukan karena ketua umum mereka, Airlangga Hartarto sudah terkunci.

Golkar menegaskan, tidak ada tekanan politik dalam mengusung dan mendukung pasangan Prabowo – Gibran di Pilpres 2024.

Mereka mendukung orang dekat dan anak sulung Jokowi karena murni berdasarkan aspirasi. Juga karena pasangan tersebut diyakini akan melanjutkan pembangunan yang sudah dilakukan oleh Jokowi.

Partai Amanat Nasional (PAN) juga ikut menyampaikan bantahan. Mereka menyatakan, pencalonan Gibran sebagai bacawapres berdasarkan keputusan yang diambil secara kekeluargaan, bukan tekanan.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

 Ditanya Hakim soal Biaya “Skincare”, Istri SYL: Apa Saya Masih Cocok? Saya Sudah Tua

Ditanya Hakim soal Biaya “Skincare”, Istri SYL: Apa Saya Masih Cocok? Saya Sudah Tua

Nasional
Jokowi Sebut UKT Kemungkinan Naik Tahun Depan, Supaya Tak Mendadak

Jokowi Sebut UKT Kemungkinan Naik Tahun Depan, Supaya Tak Mendadak

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Beda Gerakan Mahasiswa Era 1998 dan Sekarang

GASPOL! Hari Ini: Beda Gerakan Mahasiswa Era 1998 dan Sekarang

Nasional
Pimpinan KPK Sebut Pertimbangan Hakim Kabulkan Eksepsi Gazalba Bisa Bikin Penuntutan Perkara Lain Tak Sah

Pimpinan KPK Sebut Pertimbangan Hakim Kabulkan Eksepsi Gazalba Bisa Bikin Penuntutan Perkara Lain Tak Sah

Nasional
Nadiem Batalkan Kenaikan UKT, Bakal Evaluasi Ulang Permintaan PTN Buat Tahun Depan

Nadiem Batalkan Kenaikan UKT, Bakal Evaluasi Ulang Permintaan PTN Buat Tahun Depan

Nasional
Densus 88 Diduga Kuntit Jampidsus, Kapolri: Enggak Ada Masalah Apa-apa

Densus 88 Diduga Kuntit Jampidsus, Kapolri: Enggak Ada Masalah Apa-apa

Nasional
Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Nasional
Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Nasional
PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

Nasional
Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Nasional
Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Nasional
Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Nasional
Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Nasional
Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Nasional
Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

Pemkot Surabaya Raih Penghargaan SPBE Terbaik dari Presiden Jokowi

BrandzView
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com