Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertemuan Surya Paloh dan Prabowo di Hambalang Dinilai sebagai Nostalgia Sesama Mantan Golkar

Kompas.com - 07/03/2023, 14:23 WIB
Nicholas Ryan Aditya,
Bagus Santosa

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Peneliti ahli utama Pusat Riset Politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Firman Noor memandang bahwa pertemuan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto tak lebih dari sekadar nostalgia sesama mantan politisi Partai Golkar untuk menjaga kondusifitas Pemilu 2024.

Ia tidak melihat pertemuan itu berkaitan dalam rangka mengamankan posisi Nasdem yang kini diancam dengan predikat oposisi pemerintah setelah mengusung Anies Baswedan sebagai calon presiden (capres) 2024.

"Saya kira ini bisa dispesifikan hanya sekadar pertemuan ya, sesama mantan Golkar lah, agar situasi (Pemilu 2024) kondusif," kata Firman saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/3/2023).

Baca juga: Prabowo: Kalau Nasdem Dukung Anies, Ya Sudah Kita Hadapi, Rakyat yang Akan Memilih

Nasdem, menurut Firman, justru tak pernah terpikir ada anggapan bahwa partainya bakal dicap oposisi pemerintah saat ini. Meski mengusung Anies, Firman menilai, Nasdem tetap kukuh mendukung pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) yang diusungnya pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014 dan 2019.

"Itu garis perjuangan mereka yang harus dipahami. Pastinya dengan mengusung Anies, kan bukan berarti (Nasdem) harus berseberangan dengan pemerintah saat ini," ucapnya.

Di sisi lain, Firman menyoroti kesepakatan Nasdem dan Gerindra tetap berada di jalan masing-masing untuk koalisi Pemilu 2024.

Adapun Nasdem tengah menjalin komunikasi untuk berkoalisi bersama Partai Demokrat dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) untuk mengusung Anies. Sementara, Gerindra sudah berkoalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB).

Baca juga: Surya Paloh dan Prabowo Bertemu di Hambalang, PKS: Tak Ada yang Salah

Kesepakatan masing-masing itu, jelas Firman, menunjukkan bahwa Nasdem dan Gerindra memang sulit bersatu.

Ia mencontohkan bagaimana Nasdem dan Gerindra kukuh mengusung tokoh masing-masing sebagai capres.

"Saya kira ya memang ini sudah sulit (bersatu) ya, kalau kita lihat track recordnya kan kedua partai ini, tipikalnya bersikukuh kalau sudah punya calon, baik Nasdem dengan Gerindra kan begitu track record-nya," jelasnya.

"Ke depannya, ada kesepakatan untuk tidak sepakat. Intinya begitu karena sudah punya calon masing-masing, dan tidak memungkinkan Pak Prabowo menjadi cawapres Pak Anies, dan begitu sebaliknya," sambung Firman.

Oleh karena itu, Firman melihat pertemuan di Hambalang, Jawa Barat itu sebagai pertemuan dua sahabat lama.

Menurut Firman, pertemuan tokoh politik merupakan hal yang biasa dan kerap kali terjadi. Sehingga tak perlu ditanggapi berlebihan.

"Politisi itu kan biasa begitu, mereka sebetulnya baik-baik saja, masyarakat yang lebih overthinking, baperan begitu. Jadi, sebetulnya ini pertemuan yang biasa-biasa saja begitu," ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, Prabowo menerima kunjungan Surya Paloh beserta jajaran DPP Nasdem di Hambalang, Jawa Barat, Minggu (5/3/2023). Kunjungan ini adalah balasan karena sebelumnya, Prabowo datang ke kantor DPP Partai Nasdem beberapa waktu lalu.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

482 Jemaah Haji Ikut Safari Wukuf

482 Jemaah Haji Ikut Safari Wukuf

Nasional
Sinyal Ridwan Kamil Jadi Penantang Anies pada Pilkada Jakarta

Sinyal Ridwan Kamil Jadi Penantang Anies pada Pilkada Jakarta

Nasional
[POPULER NASIONAL] Sinyal Kuat PKS, PKB, dan PDI-P Dukung Anies | Kapolri dan Jaksa Agung Disebut Enggan Bertemu di Satu Forum

[POPULER NASIONAL] Sinyal Kuat PKS, PKB, dan PDI-P Dukung Anies | Kapolri dan Jaksa Agung Disebut Enggan Bertemu di Satu Forum

Nasional
Sebut Prabowo Nasionalis, Mahfud: Kita Bisa Berharap Prabowo Lakukan Pembenahan Hukum

Sebut Prabowo Nasionalis, Mahfud: Kita Bisa Berharap Prabowo Lakukan Pembenahan Hukum

Nasional
Buntut Penyitaan, Staf Hasto PDI-P Berupaya Laporkan Penyidik KPK ke Dewas hingga Bareskrim

Buntut Penyitaan, Staf Hasto PDI-P Berupaya Laporkan Penyidik KPK ke Dewas hingga Bareskrim

Nasional
Sebut Hukum di Negara Ini Karut-marut, Mahfud: Kalau Presiden Mau Bisa Selesai

Sebut Hukum di Negara Ini Karut-marut, Mahfud: Kalau Presiden Mau Bisa Selesai

Nasional
Prabowo Ungkap Indonesia Diminta Turut Bantu Tepi Barat, Bukan Hanya Gaza

Prabowo Ungkap Indonesia Diminta Turut Bantu Tepi Barat, Bukan Hanya Gaza

Nasional
Jemaah Berangkat untuk Jalani Puncak Haji di Arafah Mulai Besok

Jemaah Berangkat untuk Jalani Puncak Haji di Arafah Mulai Besok

Nasional
Bicara soal Kasus Penambangan Emas Liar di Sangihe, Mahfud: Mafia itu Begitu Berkuasa...

Bicara soal Kasus Penambangan Emas Liar di Sangihe, Mahfud: Mafia itu Begitu Berkuasa...

Nasional
Prabowo: RI dan Yordania Siap Kerja Sama Bidang Pertahanan

Prabowo: RI dan Yordania Siap Kerja Sama Bidang Pertahanan

Nasional
Prabowo: Langkah Indonesia Paling Konkret dalam Bantu Gaza

Prabowo: Langkah Indonesia Paling Konkret dalam Bantu Gaza

Nasional
MA Tolak PK Ade Yasin

MA Tolak PK Ade Yasin

Nasional
Singgung Dugaan Kasus Judi dan Narkoba Terkait Sambo, Mahfud: Kalau Diteruskan Ributnya Tak Selesai, Dikira Saya Cari Sensasi

Singgung Dugaan Kasus Judi dan Narkoba Terkait Sambo, Mahfud: Kalau Diteruskan Ributnya Tak Selesai, Dikira Saya Cari Sensasi

Nasional
Kasus Polwan Bakar Suami, KemenPPPA Siap Hadirkan Ahli Kekerasan Berbasis Gender

Kasus Polwan Bakar Suami, KemenPPPA Siap Hadirkan Ahli Kekerasan Berbasis Gender

Nasional
Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Soal Usung Siapa di Pilkada Jakarta, Nasdem Sebut Anies dan Tokoh Lain Punya Peluang Sama

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com