Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rencana Sandiaga "Tabayyun" ke Prabowo di Tengah Isu Hengkang dan Hawa Panas Internal Gerindra

Kompas.com - 09/01/2023, 12:13 WIB
Tatang Guritno,
Icha Rastika

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Uno kembali menunjukkan kemesraannya dengan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) saat menghadiri acara Silaturahim Akbar PPP di Yogyakarta, Minggu (8/1/2023).

Namun, Sandi tetap belum menyatakan sikap politiknya, apakah menetap di Gerindra atau bergabung dengan PPP.

Ia malah meminta waktu untuk berkomunikasi dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terkait langkah politiknya ke depan.

“Sesuai dengan kode etik politik dengan partai tempat saya bergabung, saya akan meminta waktu untuk berbicara, melakukan tabayyun (mencari kejelasan) dengan Pak Prabowo,” sebut Sandi dikutip dari Kompas.id, Senin (9/1/2023).

Baca juga: Prabowo Capres Harga Mati buat Gerindra, Peluang Sandiaga Unjuk Gigi Dinilai Tertutup

Beberapa waktu belakangan, hubungan Sandi dan Gerindra tak nampak baik-baik saja.

Ketua Harian DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad menyatakan telah menerima informasi dari sejumlah anggota fraksi PPP di DPR bahwa Sandi kian dekat menjadi anggota PPP.

"Saya dengar kabar terakhir dari teman-teman Fraksi PPP. Mungkin bisa ditanyakan bahwa sebentar lagi sudah menjadi anggota PPP," ujar Dasco ditemui di Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, 28 Desember 2022.

Ditemui beberapa waktu kemudian, Dasco juga menegaskan bahwa Gerindra tak memiliki niat untuk mempertahankan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) tersebut.

Gerindra, menurut dia, tak ingin menahan keinginan Sandi jika ingin berkontestasi sebagai calon presiden (capres) dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024.

Namun, ia menegaskan bahwa langkah tersebut tak bisa direalisasikan oleh Partai Gerindra.

Sebab, Gerindra hanya akan mencalonkan Prabowo Subianto dalam perebutan kursi RI-1 mendatang.

“Jadi, apa yang kita sampaikan ini sebagai bentuk penghargaan pada alam demokrasi kita. Jadi, tidak ada dari kita kemudian mau melarang apabila ada yang ingin ikut kontestasi, silakan saja,” ujar dia, ditemui Selasa (3/1/2023).

“Ya tentunya tidak lewat Partai Gerindra kan begitu,” kata Dasco.

Prabowo persilakan kader hengkang

Prabowo telah mempersilakan kader Gerindra yang tak lagi memiliki visi dan misi yang sama untuk pindah ke partai politik (parpol) lain.

Baca juga: Sandiaga Tak Hadir Saat Prabowo Resmikan Kantor Badan Pemenangan Presiden Gerindra

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com