Ketika Jokowi Kumpulkan Pejabat Mabes Polri, Kapolda, hingga Kapolres di Istana...

Kompas.com - 15/10/2022, 06:25 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemandangan tak biasa tersaji di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, kemarin, Jumat (14/10/2022), ketika Presiden Joko Widodo memanggil pejabat Markas Besar Polri, kapolda, dan kapolres se-Indonesia.

Tanpa membawa tongkat komando dan penutup kepala, ratusan perwira polisi berseragam cokelat menyesaki Istana Negara guna mendengarkan pengarahan yang disampaikan oleh Jokowi.

Baca juga: Saat Jokowi Merasa Tak Nyaman dengan Gaya Pengamanan Teddy Minahasa

Saat menyampaikan laporan di awal acara, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengakui bahwa tingkat keperayaan publik terhadap Polri turun akibat berbagai dinamika belakangan ini.

"Kami menyadari bahwa dalam beberapa waktu terakhir ini Polri mengalami penurunan tingkat kepercayaan publik akibat kejadian-kejadian menonjol yang berdampak negatif dan menjadi perhatian publik," kata Sigit.

Para Kapolda dan Kapolres seluruh Indonesia saat antre memasuki Istana Negara untuk mengikuti pengarahan dari Presiden Joko Widodo. Para Kapolda dan Kapolres tersebut tampak tak memakai topi dan tongkat komando serta hanya membawa catatan.Kompas.com/ Dian Erika Para Kapolda dan Kapolres seluruh Indonesia saat antre memasuki Istana Negara untuk mengikuti pengarahan dari Presiden Joko Widodo. Para Kapolda dan Kapolres tersebut tampak tak memakai topi dan tongkat komando serta hanya membawa catatan.

Merespons situasi tersebut, kata Sigit, pihaknya terus berupaya melakukan evaluasi dan mengungkap rangkaian peristiwa ini sebagaimana arahan presiden.

Sigit mengeklaim, Polri siap mengerahkan segala upaya untuk mengembalikan kepercayaan publik terhadap institusi yang ia pimpin.

Baca juga: Jokowi Minta Polri Bantu Tangani Inflasi dan Kawal Pembangunan

Langkah ini sekaligus sebagai bentuk tanggung jawab Polri untuk mewujudkan harapan masyarakat terhadap penegakan hukum yang adil.

"Menjaga marwah Polri melalui program transformasi menuju Polri yang presisi untuk melaksanakan tugas pokok Polri, menjaga keamanan, ketertiban masyarakat, melindungi, mengayomi, dan melayani masyarakat serta menegakkan hukum," ujar Sigit.

Setelah Sigit menyampaikan sambutan, giliran Jokowi yang menyampaikan arahan kepada jajaran pejabat Korps Bhayangkara secara tertutup.

Presiden Joko Widodo duduk bersama Menko Polhukam Mahfud MD dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat pengarahan di Istana Negara, Jumat (14/10/2022).dok.Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo duduk bersama Menko Polhukam Mahfud MD dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo saat pengarahan di Istana Negara, Jumat (14/10/2022).

Pesan Jokowi

Dalam keterangan pers seusai pengarahan, Sigit mengungkapkan, Jokowi berpesan agar Polri harus solid dalam melaksanakan tugas sebagai pelindung dan pengayom masyarakat.

"Responsif terhadap apa yang menjadi keluhan masyarakat, respons cepat dan kita memiliki sense of crisis dalam situasi sulit sehingga kita bisa melakukan upaya-upaya kamtibmas (keamanan dan ketertiban masyarakat) dan penegakan hukum seperti yang diharapkan masyarakat," kata Sigit.

Baca juga: Jokowi Minta Anggota Polri Responsif dan Punya Sense of Crisis

Sigit menyebutkan, Polri juga sepakat untuk menghentikan praktik-praktik yang bisa menurunkan kepercayaan publik terhadap Polri, salah satunya bergaya hidup mewah.

Sigit mengatakan, dia akan menindak tegas para polisi yang melanggar aturan dan berdampak terhadap menurunnya tingkat kepercayaan publik kepada Polri.

"Terhadap hal-hal yang sifatnya bisa menurunkan tingkat kepercayaan publik, terkait dengan gaya hidup, hal-hal yang bersifat pelanggaran tentunya ini menjadi arahan dari Bapak Presiden untuk kami tindaklanjuti dan kami akan melakukan langkah tindakan tegas," kata Sigit.

Suasana pengarahan oleh Presiden Joko Widodo yang diikuti para pejabat Polri di Istana Negara pada Jumat (14/10/2022).dok.Sekretariat Presiden Suasana pengarahan oleh Presiden Joko Widodo yang diikuti para pejabat Polri di Istana Negara pada Jumat (14/10/2022).

Ia juga berjanji akan menindak tegas berbagai kejahatan yang mengganggu dan meresahkan masyarakat, termasuk dengan memberantas judi online dan narkoba.

Sigit melanjutkan, Polri juga akan mengawal kerja pemerintah dalam menghadapi situasi global yang diliputi krisis agar harga-harga tetap terkendali dan pembangunan bisa berjalan.

Baca juga: Jokowi Perintahkan Polri Cegah Polarisasi Menjelang Tahun Politik

Ia melanjutkan, Korps Bhayangkara juga diminta menjaga soliditasnya dengan Tentara Nasional Indonesia (TNI) dalam menjaga stabilitas keamanan khususnya menjelang Pemilihan Umum 2024.

Sigit menegaskan, Polri akan menindak tegas perbuatan yang menyebabkan perpecahan maupun polarisasi di tengah masyarakat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Wanita: Moeldoko Sebut Tak Ada Toleransi, Tersangka Ditahan

Kasus Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Wanita: Moeldoko Sebut Tak Ada Toleransi, Tersangka Ditahan

Nasional
[POPULER NASIONAL] Komentar Moeldoko soal Kasus Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Kostrad | Mayor Paspampres Ditahan di Pomdam Jaya

[POPULER NASIONAL] Komentar Moeldoko soal Kasus Perwira Paspampres Perkosa Prajurit Kostrad | Mayor Paspampres Ditahan di Pomdam Jaya

Nasional
Sidang Bharada E, Jaksa Hadirkan Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf Jadi Saksi

Sidang Bharada E, Jaksa Hadirkan Ricky Rizal dan Kuat Ma'ruf Jadi Saksi

Nasional
Relawan Jokowi Sodorkan Nama Capres, Immanuel Ebenezer: Ini Relawan atau Calo Ya?

Relawan Jokowi Sodorkan Nama Capres, Immanuel Ebenezer: Ini Relawan atau Calo Ya?

Nasional
Pengamat Nilai DPR Buru-buru Sahkan RKUHP demi Cegah Penolakan, Termasuk Demo

Pengamat Nilai DPR Buru-buru Sahkan RKUHP demi Cegah Penolakan, Termasuk Demo

Nasional
Pancasila sebagai Identitas Nasional

Pancasila sebagai Identitas Nasional

Nasional
UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

UPDATE 4 Desember 2022: Kasus Covid-19 Bertambah 2.548, Jakarta Sumbang 1.056

Nasional
Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Cak Imin Kenang Doktrin Sang Ayah, agar Selalu Peduli pada Sesama

Nasional
Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Kepulauan Widi Dikabarkan Dilelang, Pemerintah Akan Evaluasi Izin PT LII

Nasional
Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Kritik Pasal Penghinaan Pemerintah di RKUHP, Pakar: Akan Buat Nyaman Presiden dan Semua Lembaga Negara

Nasional
Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Gunung Semeru Erupsi, Megawati Instruksikan Kader PDI-P Tanggap Darurat Bencana dan Bantu Korban Terdampak

Nasional
RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

RKUHP Segera Disahkan, Pakar Hukum Tata Negara: Banyak yang Masih Kacau

Nasional
Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Dukung Anies Capres, Laskar AMAN Bakal Awasi dan Tolak Kampanye Hitam di Pilpres 2024

Nasional
PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

PKB Klaim Tak Tahu Siapa yang Minta Cak Imin Mundur dari Capres 2024

Nasional
Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Laskar AMAN Ungkap Pesan Anies ke Relawan: Jangan Buat Permusuhan, Tetap Satu meski Dihujat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.