Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional Luncurkan Re-Space untuk Bantu Optimalkan SDM Terampil

Kompas.com - 26/09/2022, 10:35 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa menggandeng Rebach Internasional meluncurkan program Re-Space guna mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya manusia (SDM) yang terampil dalam menggerakan perekonomian.

Adapun peresmian Program Re-Space tersebut dilakukan di Gedung Inovasi Kemandirian, Jalan Zaitun II, Komplek Islamic Village Tangerang, Banten, Sabtu (24/9/2022).

Ketua Pengurus Dompet Dhuafa Rahmad Riyadi mengatakan, Re-Space merupakan program inovasi pemecahan masalah sosial di masyarakat.

Program itu menjadi langkah inisiatif dalam membangun role model baru dengan konsep philantropreneurship untuk melahirkan generasi muda terampil dan mandiri.

“Program ini tidak kalah dengan berbagai program berbayar lainnya. Diharapkan program ini bisa menjadi oase di tengah masyarakat untuk menjembatani ide yang belum tersalurkan dengan SDM yang terbatas. Semoga program ini juga bisa menjadi contoh bagi lembaga-lembaga yang lain,” ungkap Rahmad dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Senin (26/9/2022).

Baca juga: Dompet Dhuafa bersama LKIHI FH UI Gelar Diseminasi Publik soal Pemenuhan HAM di Indonesia

Melalui program pelatihan yang digelar, Rahmad mengatakan, IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional hadir untuk memberikan ilmu yang bermanfaat kepada generasi muda Indonesia.

“Program ini diharapkan bisa berdampak pada penurunan angka pengangguran di Indonesia serta dapat melahirkan generasi muda terampil dan para pengusaha yang dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru,” jelas Rahmad.

Project Manager Space Iqbal Adriansyah mengatakan, Rebach Internasional terus berkomitmen untuk membawa program-program terbaik untuk generasi muda di Indonesia melalui kolaborasi dengan IK dan mitra strategis lainnya.

“Program pelatihan yang dihadirkan berbasis online, inkubasi usaha, dan penyediaan informasi kewirausahaan yang dinamakan Re-Space ini salah satu upaya dalam membentuk bisnis sosial ekonomi yang berkelanjutan,” ujar Iqbal.

Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional menghadirkan Program Re-Space dengan menghadirkan kelas Kitchen Lab, yakni pelatihan mengenai pengenalan bahan dan cara pembuatan kue Origami Cake. DOK. Humas Dompet Dhuafa Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional menghadirkan Program Re-Space dengan menghadirkan kelas Kitchen Lab, yakni pelatihan mengenai pengenalan bahan dan cara pembuatan kue Origami Cake.

Baca juga: Lahirkan Pengusaha Muda Berjiwa Filantropi, Dompet Dhuafa Gelar Volunesia Bootcamp 2022

Sebagai informasi, Re-Space merupakan pilot project yang ada di Indonesia dengan kegiatan pelatihan offline maupun online, inkubasi bisnis, dan penyediaan informasi kewirausahaan untuk mencetak entrepreneur baru.

Program tersebut di inisiasi oleh Rebach Internasional serta mendapat dukungan dari beberapa organisasi, antara lain Good People Organisasi dan Korea International Cooperation Agency (KOICA) dari Korea Selatan (Korsel).

Adapun beberapa fasilitas yang diberikan di dalam Re-Space tersebut, yakni kitchen lab, coworking space, ruang meeting, makerspace, mini studio, photo studio, cloud kitchen cake bakery, dan pembuatan aneka minuman serta lounge.

Tak hanya itu, Rebach Internasional dan IK Dompet Dhuafa juga menyediakan kegiatan pelatihan eksklusif untuk masyarakat umum, mulai dari kegiatan kelas satu hari atau one day class.

Dalam program itu, peserta dapat menikmati proses pembuatan produk atau menu makanan atau minuman. Selain itu, program ini juga mengakomodasi kebutuhan peserta yang membutuhkan pendampingan eksklusif dari instruktur.

Baca juga: Dukung Semangat ‘Ngaji’ Tunanetra di Fortufis, Dompet Dhuafa Hibahkan Al Quran Braille

Nantinya, para peserta yang mengikuti pelatihan akan diberikan waktu selama lima jam untuk setiap kelas makerspace dan kitchen lab. Dalam kelas makerspace, para peserta mendapat pelatihan bahan dasar yang terbuat dari kayu.

Selain itu, peserta juga mendapat pelatihan dan pengenalan berbagai macam alat yang akan digunakan, antara lain, gergaji, bor, amplas, dan lain-lainnya.

Peserta juga diberikan kesempatan untuk bisa langsung praktik bagaimana cara membuat pola, memotong, dan menghaluskan kayu dengan menggunakan alat serba listrik.

Sedangkan untuk kelas kitchen lab, IK dan Rebach Internasional juga memberikan kelas kepada para peserta terkait materi menghias kue origami cake.

Pada tahap awal pelatihan, peserta dikenalkan alat dan bahan apa saja yang akan digunakan. Selanjutnya, peserta akan dikenalkan bagaimana cara memotong kertas roti sesuai dengan bentuk yang diinginkan serta memberikan teknik mengaduk kedua bahan tersebut menjadi satu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Percepat Kinerja Pembangunan Infrastruktur, Menpan-RB Setujui 26.319 Formasi ASN Kementerian PUPR

Nasional
Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Kubu Prabowo Siapkan Satgas untuk Cegah Pendukung Gelar Aksi Saat MK Baca Putusan Sengketa Pilpres

Nasional
TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

TKN Prabowo-Gibran Akan Gelar Nobar Sederhana untuk Pantau Putusan MK

Nasional
Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Jelang Putusan Sengketa Pilpres: MK Bantah Bocoran Putusan, Dapat Karangan Bunga

Nasional
Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Skenario Putusan Mahkamah Konstitusi dalam Sengketa Pilpres 2024

Nasional
Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Kejagung Terus Telusuri Aset Mewah Harvey Moeis, Jet Pribadi Kini dalam Bidikan

Nasional
Yusril Tegaskan Pencalonan Gibran Sah dan Optimistis dengan Putusan MK

Yusril Tegaskan Pencalonan Gibran Sah dan Optimistis dengan Putusan MK

Nasional
Soal Tawaran Masuk Parpol, Sudirman Said: Belum Ada karena Saya Bukan Anak Presiden

Soal Tawaran Masuk Parpol, Sudirman Said: Belum Ada karena Saya Bukan Anak Presiden

Nasional
Sudirman Said Beberkan Alasan Tokoh Pengusung Anies Tak Ajukan 'Amicus Curiae' seperti Megawati

Sudirman Said Beberkan Alasan Tokoh Pengusung Anies Tak Ajukan "Amicus Curiae" seperti Megawati

Nasional
Soal Peluang Anies Maju Pilkada DKI, Sudirman Said: Prabowo Kalah 'Nyapres' Tidak Jadi Gubernur Jabar

Soal Peluang Anies Maju Pilkada DKI, Sudirman Said: Prabowo Kalah "Nyapres" Tidak Jadi Gubernur Jabar

Nasional
Beda Sikap PSI: Dulu Tolak Proporsional Tertutup, Kini Harap Berlaku di Pemilu 2029

Beda Sikap PSI: Dulu Tolak Proporsional Tertutup, Kini Harap Berlaku di Pemilu 2029

Nasional
Banjir “Amicus Curiae”, Akankah Lahir “Pahlawan” Pengadilan?

Banjir “Amicus Curiae”, Akankah Lahir “Pahlawan” Pengadilan?

Nasional
Tanggal 22 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 22 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
TNI Tembak 2 Anggota OPM yang Serang Pos Prajurit di Paro Nduga, tapi Berhasil Melarikan Diri

TNI Tembak 2 Anggota OPM yang Serang Pos Prajurit di Paro Nduga, tapi Berhasil Melarikan Diri

Nasional
Sebut Jaksa TI Tak Punya Mercy, KPK: Foto di Rumah Tetangga

Sebut Jaksa TI Tak Punya Mercy, KPK: Foto di Rumah Tetangga

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com