KILAS

IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional Luncurkan Re-Space untuk Bantu Optimalkan SDM Terampil

Kompas.com - 26/09/2022, 10:35 WIB

KOMPAS.com – Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa menggandeng Rebach Internasional meluncurkan program Re-Space guna mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya manusia (SDM) yang terampil dalam menggerakan perekonomian.

Adapun peresmian Program Re-Space tersebut dilakukan di Gedung Inovasi Kemandirian, Jalan Zaitun II, Komplek Islamic Village Tangerang, Banten, Sabtu (24/9/2022).

Ketua Pengurus Dompet Dhuafa Rahmad Riyadi mengatakan, Re-Space merupakan program inovasi pemecahan masalah sosial di masyarakat.

Program itu menjadi langkah inisiatif dalam membangun role model baru dengan konsep philantropreneurship untuk melahirkan generasi muda terampil dan mandiri.

“Program ini tidak kalah dengan berbagai program berbayar lainnya. Diharapkan program ini bisa menjadi oase di tengah masyarakat untuk menjembatani ide yang belum tersalurkan dengan SDM yang terbatas. Semoga program ini juga bisa menjadi contoh bagi lembaga-lembaga yang lain,” ungkap Rahmad dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Senin (26/9/2022).

Baca juga: Dompet Dhuafa bersama LKIHI FH UI Gelar Diseminasi Publik soal Pemenuhan HAM di Indonesia

Melalui program pelatihan yang digelar, Rahmad mengatakan, IK Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional hadir untuk memberikan ilmu yang bermanfaat kepada generasi muda Indonesia.

“Program ini diharapkan bisa berdampak pada penurunan angka pengangguran di Indonesia serta dapat melahirkan generasi muda terampil dan para pengusaha yang dapat menciptakan lapangan pekerjaan baru,” jelas Rahmad.

Project Manager Space Iqbal Adriansyah mengatakan, Rebach Internasional terus berkomitmen untuk membawa program-program terbaik untuk generasi muda di Indonesia melalui kolaborasi dengan IK dan mitra strategis lainnya.

“Program pelatihan yang dihadirkan berbasis online, inkubasi usaha, dan penyediaan informasi kewirausahaan yang dinamakan Re-Space ini salah satu upaya dalam membentuk bisnis sosial ekonomi yang berkelanjutan,” ujar Iqbal.

Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional menghadirkan Program Re-Space dengan menghadirkan kelas Kitchen Lab, yakni pelatihan mengenai pengenalan bahan dan cara pembuatan kue Origami Cake. DOK. Humas Dompet Dhuafa Institut Kemandirian (IK) Dompet Dhuafa dan Rebach Internasional menghadirkan Program Re-Space dengan menghadirkan kelas Kitchen Lab, yakni pelatihan mengenai pengenalan bahan dan cara pembuatan kue Origami Cake.

Baca juga: Lahirkan Pengusaha Muda Berjiwa Filantropi, Dompet Dhuafa Gelar Volunesia Bootcamp 2022

Sebagai informasi, Re-Space merupakan pilot project yang ada di Indonesia dengan kegiatan pelatihan offline maupun online, inkubasi bisnis, dan penyediaan informasi kewirausahaan untuk mencetak entrepreneur baru.

Program tersebut di inisiasi oleh Rebach Internasional serta mendapat dukungan dari beberapa organisasi, antara lain Good People Organisasi dan Korea International Cooperation Agency (KOICA) dari Korea Selatan (Korsel).

Adapun beberapa fasilitas yang diberikan di dalam Re-Space tersebut, yakni kitchen lab, coworking space, ruang meeting, makerspace, mini studio, photo studio, cloud kitchen cake bakery, dan pembuatan aneka minuman serta lounge.

Tak hanya itu, Rebach Internasional dan IK Dompet Dhuafa juga menyediakan kegiatan pelatihan eksklusif untuk masyarakat umum, mulai dari kegiatan kelas satu hari atau one day class.

Dalam program itu, peserta dapat menikmati proses pembuatan produk atau menu makanan atau minuman. Selain itu, program ini juga mengakomodasi kebutuhan peserta yang membutuhkan pendampingan eksklusif dari instruktur.

Baca juga: Dukung Semangat ‘Ngaji’ Tunanetra di Fortufis, Dompet Dhuafa Hibahkan Al Quran Braille

Nantinya, para peserta yang mengikuti pelatihan akan diberikan waktu selama lima jam untuk setiap kelas makerspace dan kitchen lab. Dalam kelas makerspace, para peserta mendapat pelatihan bahan dasar yang terbuat dari kayu.

Selain itu, peserta juga mendapat pelatihan dan pengenalan berbagai macam alat yang akan digunakan, antara lain, gergaji, bor, amplas, dan lain-lainnya.

Peserta juga diberikan kesempatan untuk bisa langsung praktik bagaimana cara membuat pola, memotong, dan menghaluskan kayu dengan menggunakan alat serba listrik.

Sedangkan untuk kelas kitchen lab, IK dan Rebach Internasional juga memberikan kelas kepada para peserta terkait materi menghias kue origami cake.

Pada tahap awal pelatihan, peserta dikenalkan alat dan bahan apa saja yang akan digunakan. Selanjutnya, peserta akan dikenalkan bagaimana cara memotong kertas roti sesuai dengan bentuk yang diinginkan serta memberikan teknik mengaduk kedua bahan tersebut menjadi satu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nasdem Bela Anies yang Dilaporkan ke Bawaslu: Enggak Ada Aturan yang Dilanggar

Nasdem Bela Anies yang Dilaporkan ke Bawaslu: Enggak Ada Aturan yang Dilanggar

Nasional
Pemkab Cianjur: Pencarian Masif Korban Gempa Dihentikan, tapi Tim SAR Masih Siaga hingga 20 Desember

Pemkab Cianjur: Pencarian Masif Korban Gempa Dihentikan, tapi Tim SAR Masih Siaga hingga 20 Desember

Nasional
KPK Tangkap Bupati Bangkalan, Segera Dibawa ke Jakarta

KPK Tangkap Bupati Bangkalan, Segera Dibawa ke Jakarta

Nasional
KSP: Bagi Teroris, Polisi Bukan Hanya 'Thaghut' tapi Juga Ancaman

KSP: Bagi Teroris, Polisi Bukan Hanya "Thaghut" tapi Juga Ancaman

Nasional
Wapres Minta Aparat Sigap dan Waspadai Aksi Terorisme

Wapres Minta Aparat Sigap dan Waspadai Aksi Terorisme

Nasional
Dicecar Hakim soal Skenario Kematian Yosua, Sambo: Saya Memang Salah, Yang Mulia

Dicecar Hakim soal Skenario Kematian Yosua, Sambo: Saya Memang Salah, Yang Mulia

Nasional
Dalam IPFD, Menlu Retno Minta Kawasan Pasifik jadi Wilayah Damai, Stabil, Sejahtera

Dalam IPFD, Menlu Retno Minta Kawasan Pasifik jadi Wilayah Damai, Stabil, Sejahtera

Nasional
Hukuman Koruptor dalam KUHP Baru Lebih Ringan Dibanding UU Pemberantasan Tipikor

Hukuman Koruptor dalam KUHP Baru Lebih Ringan Dibanding UU Pemberantasan Tipikor

Nasional
Ada Bom Bunuh Diri di Polsek Astanaanyar, BNPT Diduga Kecolongan

Ada Bom Bunuh Diri di Polsek Astanaanyar, BNPT Diduga Kecolongan

Nasional
Polri Diminta Siaga Cegah Serangan Teror Lain Usai Bom Astanaanyar

Polri Diminta Siaga Cegah Serangan Teror Lain Usai Bom Astanaanyar

Nasional
Ferdy Sambo Ungkap Alasan Yosua Dijadikan Sopir untuk Anak dan Istrinya

Ferdy Sambo Ungkap Alasan Yosua Dijadikan Sopir untuk Anak dan Istrinya

Nasional
Moeldoko: Hentikan Ideologi Kekerasan, Stop Aksi Bom Bunuh Diri

Moeldoko: Hentikan Ideologi Kekerasan, Stop Aksi Bom Bunuh Diri

Nasional
Ferdy Sambo Kekeh Tak Perintahkan Menembak, Richard Eliezer Tersentak sampai Geleng-geleng Kepala

Ferdy Sambo Kekeh Tak Perintahkan Menembak, Richard Eliezer Tersentak sampai Geleng-geleng Kepala

Nasional
KPK Dalami Dugaan Gratifikasi yang Diterima Kepala Kanwil BPN Riau M Syahrir

KPK Dalami Dugaan Gratifikasi yang Diterima Kepala Kanwil BPN Riau M Syahrir

Nasional
Wapres Kutuk Keras Aksi Bom Bunuh Diri Mapolsek Astanaanyar

Wapres Kutuk Keras Aksi Bom Bunuh Diri Mapolsek Astanaanyar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.