Nasdem-Demokrat Belum Ada Tanda Koalisi, Pengamat: Kalau Tidak Segera, Bisa Disalip Partai Lain

Kompas.com - 07/06/2022, 11:11 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat politik sekaligus Founder Cyrus Network Hasan Nasbi menilai, potensi terbentuknya koalisi antara Partai Demokrat dan NasDem masih belum terbaca.

Hasan menduga jalan pembentukan koalisi untuk NasDem dan Demokrat masih panjang karena pertemuan SBY dan Paloh pada Minggu (5/6/2022) adalah yang pertama. 

Kedua partai, menurutnya, perlu segera bersikap agar tak "kecolongan".

"Karena tidak ada statement yang bisa dibaca bahwa mereka sudah punya titik terang buat berkoalisi. Tapi jalan panjang ini harus mereka tempuh. Kalau tidak segera mengerucut pada kesepakatan, masih bicara-bicara hal yang normatif, mereka bisa disalip partai lain," kata Hasan saat dihubungi Kompas.com, Selasa (7/6/2022).

Baca juga: Kuatnya Magnet Nasdem di Pemilu 2024, Empat Parpol Besar Sampai Sowan ke Surya Paloh

Hasan mengatakan, peluang terbentuknya koalisi antara kedua partai politik itu pasti ada.

Hanya saja, jika NasDem dan Demokrat ingin berkoalisi, pasti tidak bisa hanya duduk berdua.

Ini berkaitan dengan ambang batas pencapresan atau presidential threshold.

"Pertemuan-pertemuan yang mereka lakukan pasti dalam rangka menjajaki koalisi. Koalisi untuk 2024 itu kebutuhan semua partai. Hanya PDI-P yang tidak perlu memikirkan koalisi," katanya.

"Siapa partai ketiga yang cocok secara chemistry dengan NasDem dan Demokrat juga akan jadi diskusi yang cukup alot," ucap Hasan.

Baca juga: Nasdem: Kita Tentukan Dulu Calon Pengantinnya, Baru Susun Koalisi

Untuk diketahui, Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dengan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bertemu.

Pertemuan itu berlangsung di Nasdem Tower, Gondangdia, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (5/6/2022).

Foto SBY yang ditemani Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tengah berjalan dengan Surya Paloh pun tersebar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.