Temui Wapres, REI Harap Penggabungan Unit Usaha Syariah BTN ke BSI Tak Hambat Pengadaan Rumah

Kompas.com - 24/05/2022, 18:36 WIB
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Jajaran Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) menemui Wakil Presiden Ma'ruf Amin untuk membicarakan rencana penggabungan Unit Usaha Syariah (UUS) Bank Tabungan Negara (BTN) ke Bank Syariah Indonesia (BSI).

Ketua Umum DPP REI Totok Lusida berharap, penggabungan UUS BTN ke BSI tidak berdampak buruk pada pengadaan perumahan, khususnya yang melalui perbankan syariah.

"Kami sudah menyampaikan kendala-kendala yang ada dan dari Bapak Wakil Presiden akan menyampaikan di dalam tim termasuk Kementerian BUMN, kematangan dan kesiapan dari BSI untuk penggabungan BTN unit usaha syariah," kata Totok dalam keterangan video, Selasa.

Baca juga: Penyediaan Perumahan Rakyat Pasca-Pandemi Covid-19

"Supaya tidak terjadi stuck terhadap pengadaan perumahan khususnya melalui perbankan syariah sehingga bisa maksimal dan bisa berjalan stabil terhadap perkonomian Indonesia," imbuh dia.

Totok menuturkan, pengadaan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), khususnya masyarakat dengan penghasilan tak tetap, selama ini terkendala pada syarat memperoleh kredit (bankable).

Menurut Totok, sejauh ini, hanya UUS BTN yang memberikan terobosan bagi warga berpenghasilan tidak tetap untuk memiliki rumah.

Oleh karena itu, ia meminta agar rencana penggabungan UUS BTN ke BSI disiapkan dengan matang.

"Bapak Wakil Presiden menyampaikan harus ada kesiapan matang dulu sebelum melakukan. Jadi apakah akuisi atau penggabungan ini ditunda dulu, itu akan diusulkan oleh Bapak Wakil Presiden kepada peserta rapat dari pihak pemerintah," ujar Totok.

Totok menambahkan, dalam pertemuan itu, REI juga melaporkan Program Sejuta Rumah yang sudah berjalan dan berada di jalan yang tepat meski peningkatannya sempat terhambat akibat pandemi.

"Kita sudah mernecanakan untuk perumahan MBR, masyarakat berpenghasilan rendah itu di angka 300.000 (unit), tapi karena ada pandemi kita memang menurunkan target," kata Totok.

Baca juga: Diperiksa KPK 5 Jam, Anies: Ada 8 Pertanyaan soal Program Pengadaan Rumah di Jakarta

"Dan sampai dengan yang tahun ini itu kita sudah mencapai ke 150.000, jadi target 200.000 dalam satu-dua bulan ini akan terselesaikan," ujar dia.

Dikutip dari Kontan, Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan BSI akan mencaplok Unit Usaha Syariah Bank BTN untuk memperkuat dan memperbesar kapitalisasi pasar BSI.

“Itulah yang kita harapkan supaya posisi BSI ini semakin besar dan tentunya semakin kuat, dalam arti kapitalisasi pasar dan tentu dorongannya untuk industri perbankan," kata Erick, 25 Februari 2022.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Polri: Masa Tahanannya Habis tetapi Pemberkasan Belum Kelar

Tersangka Kasus Indosurya Bebas, Polri: Masa Tahanannya Habis tetapi Pemberkasan Belum Kelar

Nasional
Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Seputar Rencana Penggunaan PeduliLindungi dan NIK untuk Beli Minyak Goreng Curah: Mekanisme dan Masa Berlaku

Nasional
[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

[POPULER NASIONAL] AHY Bertemu Ganjar di Masjid | Paloh Tak Ingin Nasdem dan PDI-P Renggang

Nasional
Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Penetapan Tersangka Mardani Maming Dalam Kasus Suap Izin Tambang dan Rencana Praperadilan

Nasional
Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Safari AHY ke Tokoh-tokoh: Surya Paloh, Ganjar, lalu Prabowo...

Nasional
Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Hukum Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Isi UU IKN

Isi UU IKN

Nasional
Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Umur Legal Minum Alkohol di Indonesia

Nasional
Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Tangkap Buron Penipuan Bansos Covid-19, Imigrasi Dapat Penghargaan dari Kepolisian Jepang

Nasional
Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Surya Paloh Bakal Terus Jaga Hubungan Baik dengan PDI-P Meski Usung Ganjar Pranowo Sebagai Capres

Nasional
Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya 'Last Minute'

Ditanya Soal Koalisi, Prabowo: Di Indonesia, Biasanya "Last Minute"

Nasional
Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Sepakat Lanjutkan Komunikasi dengan Demokrat, Prabowo: Seribu Kawan Terlalu Sedikit

Nasional
Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Ditemui AHY di Kertanegara, Prabowo: Kami Punya Kesamaan Ideologis

Nasional
Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Ditanya Soal Persentase Gerindra Berkoalisi dengan Demokrat, Prabowo: Wartawan yang Tebak Nanti

Nasional
Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Jokowi Sampaikan 3 Usulan untuk Hindari Dekade Pembangunan yang Hilang

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.