Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kemenkes Minta Warga Isolasi Mandiri jika Bergejala Covid-19 Usai Libur Panjang

Kompas.com - 02/03/2022, 20:18 WIB
Haryanti Puspa Sari,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Direktorat Jenderal Kesehatan Masyarakat Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi mengatakan, libur panjang yang terjadi pada akhir Februari dan awal Maret 2022 berpotensi memicu kenaikan kasus Covid-19.

Hal ini mengingat saat libur panjang ada kecenderungan peningkatan interaksi dan mobilitas masyarakat.

"Libur panjang selalu menjadi potensi terjadi peningkatan kasus, tetapi peningkatan kasus ini bisa kita tanggulangi dengan baik sehingga tidak menyebabkan sesuatu yang lebih parah, ini masih dalam batas yang bisa kita atasi bersama," kata Nadia dalam keterangan tertulis melalui laman resmi Kemenkes RI, Rabu (2/3/2022).

Baca juga: UPDATE 2 Maret: Cakupan Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 69,39 Persen, Dosis Ketiga 4,91 Persen

Untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19 akibat libur panjang, Nadia meminta masyarakat segera melakukan isolasi mandiri apabila memiliki gejala Covid-19 dan kontak erat.

Gejala Covid-19 antara lain, demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, dan batuk. 

"Ini upaya untuk memutus mata rantai penularan karena Omicron menular dengan sangat cepat, kalau kita tidak lakukan deteksi dini kasus akan terus melonjak. Karenanya antisipasi masyarakat sangat penting," ujarnya.

Di samping itu, Nadia mengatakan, pemerintah telah melakukan persiapan mulai dari penyediaan ruang perawatan pasien di RS, obat-obatan dan oksigen medis.

Selain itu, meningkatkan kualitas layanan kesehatan serta mempercepat vaksinasi dosis lengkap dan booster.

Baca juga: Gelar Ibadah Tawur Kesanga, Umat Hindu di Bekasi Berdoa agar Pandemi Covid-19 Segera Berakhir

Lalu, memperkuat pemeriksaan (testing) dan pelacakan kontak (tracing) yang dilanjutkan dengan perawatan (treatment).

"Ini adalah bagian penting dari penemuan kasus secara cepat agar tidak menjadi sumber penularan di tengah masyarakat, mengingat varian Omicron jauh lebih mudah dan cepat menyebar dibandingkan varian yang sebelumnya," ucap dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com