Kompas.com - 26/02/2022, 18:59 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden ke-3 RI, BJ Habibie bersama insinyur-insiyur PT Dirgantara Indonesia, sebelumnya IPTN, sempat merancang pesawat penumpang komersial bermesin jet bernama N-2130.

Proyek awal N-2130 dimulai setahun sebelum pesawat N-250 Gatotkaca pertama kali mengudara tahun 1995.

Rancangan pesawat N-2130 sudah berjalan hingga tahap desain detail, sebelum akhirnya terhenti imbas krisis moneter tahun 1998.

Di awal tahun 1990, Habibie sudah melihat prospek pasar untuk pesawat komersil jet dengan kapasitas penumpang sekitar 100 orang.

"Jika nanti N-2130 sudah mulai beroperasi maka peranannya dapat menggantikan pesawat Boeing 737 yang dikembangkan sejak tahun 1960-an. Boeing akan memusatkan bisnis mereka pada pesawat-pesawat berbadan lebar seperti Boeing 747 serta Boeing 777," kata Habibie dikutip dari arsip Harian Kompas edisi 2 Juli 1996, Sabtu (26/02/2022).

Baca juga: Mengingat Mimpi Indonesia Punya Pesawat Komersial Jet Asli Karya Anak Bangsa

N-2130 setingkat lebih canggih dari pesawat N-250 Gatotkaca yang menggunakan mesin propeller. Direncanakan pesawat ini akan rampung tahun 2003 dan dirancang sesuai kemajuan teknologi pada eranya.

Proyek N-2130 yang dipimpin oleh anak Habibie, Iham Akbar Habibie itu bahkan sempat akan dibantu Boeing dalam pemasarannya.

Ide awal BJ Habibie membuat N-2130 berangkat dari terbukanya pasar pesawat dengan kapasitas 100-130 penumpang di tahun 2000 ke atas.

Sebab saat itu, pasar pesawat komersial banyak berfokus pada pesawat jenis baling-baling propeller untuk jarak pendek, dan untuk jet, produsen pesawat besar mendominasi produk Large Commercial Aircraft (LCA) atau pesawat dengan kapasitas besar.

Pesawat 100 penumpang menjadi low end dari LCA, yang sangat cocok digunakan di Indonesia untuk penerbangan jarak menengah.

Baca juga: Proyek Jet Tempur KFX/IFX dan Kompleksnya Kerja Sama Multiyears

N-2130 akan bisa mempercepat perjalanan antar-pulau di Indonesia, seperti untuk rute Jakarta-Makassar, Jakarta-Manado, Jakarta-Ambon, Jakarta-Sorong, dan lain-lain.

"Yang menarik dari program ini adalah bagaimana jelinya Pak Habibie melihat potensi pasarnya, kebutuhan Indonesia, dan kemudian kosong nggak ada lawan, cuma Fokker aja dan desainnya juga sudah lama," kata Tenaga Ahli Bidang Pengembangan Pesawat PT Dirgantara Indonesia (PT DI), Andi Alisjahbana dalam perbincangan dengan Kompas.com baru-baru ini.

Pesawat N-2130 direncanakan dilengkapi dengan teknologi canggih advanced fly-by-wire system.

Sebagai pesawat baru, rancangan pesawat N-2130, antara lain memanfaatkan Computational Fluid Dynamics (CFD) Technology yang canggih untuk mengurangi biaya pengembangan.

"Kalau Indonesia jadi bikin, saingan bisa dikatakan nggak ada, kita jadi pelopor. Kemudian visi Pak Habibie untuk pakai N-2130 (pesawat kapasitas 100-130) kemudian ditiru," terang Andi.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PBHI: Kasus Brigadir J Jangan Jadi Ajang Politik Kelompok Internal Polri

PBHI: Kasus Brigadir J Jangan Jadi Ajang Politik Kelompok Internal Polri

Nasional
Setara Institute: Proses Hukum maupun Etik terhadap Polisi yang Diduga Terlibat Kematian Brigadir J mesti Terbuka

Setara Institute: Proses Hukum maupun Etik terhadap Polisi yang Diduga Terlibat Kematian Brigadir J mesti Terbuka

Nasional
Tanggal 18 Agustus Hari Memperingati Apa?

Tanggal 18 Agustus Hari Memperingati Apa?

Nasional
Beda Paminal dan Provos

Beda Paminal dan Provos

Nasional
Kejagung Bidik Aset Surya Darmadi di Luar Negeri

Kejagung Bidik Aset Surya Darmadi di Luar Negeri

Nasional
Prabowo Kembali Puji Jokowi, Kali Ini Soal 'Team Work'

Prabowo Kembali Puji Jokowi, Kali Ini Soal "Team Work"

Nasional
Selain di Jambi, Densus 88 Juga Tangkap 3 Terduga Teroris di Jakarta dan Sumsel

Selain di Jambi, Densus 88 Juga Tangkap 3 Terduga Teroris di Jakarta dan Sumsel

Nasional
JPPR Nilai Antusiasme Publik Bentuk Partai Belum Diimbangi Keseriusan Bangun Jaringan

JPPR Nilai Antusiasme Publik Bentuk Partai Belum Diimbangi Keseriusan Bangun Jaringan

Nasional
UPDATE 16 Agustus: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,68 Persen, Ketiga 25,10 Persen

UPDATE 16 Agustus: Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Kedua 72,68 Persen, Ketiga 25,10 Persen

Nasional
Diretas “Indian Cyber Mafia”, Situs Web Kostrad Kini dalam Perbaikan

Diretas “Indian Cyber Mafia”, Situs Web Kostrad Kini dalam Perbaikan

Nasional
Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris Jaringan Anshor Daulah di Jambi

Densus 88 Tangkap 2 Terduga Teroris Jaringan Anshor Daulah di Jambi

Nasional
UPDATE 16 Agustus 2022: Bertambah 5.869, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.292.231

UPDATE 16 Agustus 2022: Bertambah 5.869, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 6.292.231

Nasional
ICW Kritik Pidato Jokowi Terkait Isu Pemberantasan Korupsi

ICW Kritik Pidato Jokowi Terkait Isu Pemberantasan Korupsi

Nasional
Soal Penanganan Kasus Kematian Brigadir J, Puan: Ini Momentum Polri Perbaiki Kinerja

Soal Penanganan Kasus Kematian Brigadir J, Puan: Ini Momentum Polri Perbaiki Kinerja

Nasional
Komisi III DPR Berkomitmen Segera Selesaikan RUU KUHP

Komisi III DPR Berkomitmen Segera Selesaikan RUU KUHP

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.